Jungshin Trouble

 

Author : Kim Sung Rin (@megaoktavias)

Cast :  Lee Jonghyun (Older Brother)

Lee Jungshin (Younger Brother)

OCs :   Lee Min Ra (Older Sister)

Rating : PG-13

Length : Ficlet

Genre : Family,comedy  ,AU

Disclaimer : murni hasil dari jerih payah (?) saya semedi didepan computer (?) ,maunya sih saya pemilik castnya *digebukin boice* kekekekke~ tapi apa boleh buat,mereka semua punya tuhan😀

Note : NO BASHING,NO PLAGIAT DAN NO SIDERS!! #capsjebol tinggalkan coment setelah baca ff ini ya chingu,oke terakhir wejangan (?) dari saya adalah happy reading” ^^v

~~~

 

“Mana sih kamus bahasa inggris aku”. Min Ra tengah mencari-cari kamus di meja belajar kamarnya. Dia sudah mencari disemua tempat dikamarnya tapi tetap aja gak ada.

“Astaga Min Ra,kamu kerasukan apa sih pake ngeberantakin kamar segala?” Tanya Jungshin yang kaget ketika memasuki kamar adik perempuannya itu. Dia duduk disisa tempat tidur yang masih terlihat,karena tempat tidurnya penuh dengan buku-buku.

“Aku lagi nyari kamus nih,kemana sih? Perasaan aku gak kotak-katik deh dimeja belajar”. Papar Min Ra yang tampak kesal karena sedari tadi Kamus yang dia cari gak ketemu.

“Pake kamus oppa aja. Kan lebih bagus dan lengkap”. Ucap Jungshin pamer. Min Ra mendengus kesal kearah Oppanya Jungshin. “Aku baru inget kayaknya pernah narok duit disela-sela kamus. Oppa gak liat ya?” tanya Min Ra yang kini sudah menyerah dengan keadaan. Dia lalu duduk dikursi meja belajarnya.

“Emang kamus yang mana sih?” Tanya Jungshin.

“Kamus yang disampul kertas warna Kuning terus depannya ada gambar-gambar gitu . kemaren masih ada ah disini”. Min Ra menunjuk rak bukunya. Jungshin Mencoba membayangkan wujud dari kamus yang dikira oleh Min Ra itu. Hatinya mencelos,sepertinya kamus itu yang dibuang olehnya semalam.

“Gak liat tuh. Yaudah beresin nih kamar kamu,udah mirip banget sama hutan. Yaudah cari yang bener!” Ucap Jungshin yang buru-buru menghilang dari kamar Min Ra. Min Ra menatap aneh oppanya itu. Tapi dia diam dan melanjutkan mencari kamusnya yang hilang.

~~~~

Jungshin masih kelimpungan. Daritadi dia membongkar dan mengecek semua tempat sampah yang ada dirumahnya.

“aduhhhh sampahnya udah dibuang lagi sama umma tadi pagi” Keluhnya saat melihat pembungkus tempat sampah yang terlihat baru. Dia lalu keluar,menuju tempat pembuangan sampah yang biasanya ada disamping rumah. Dia mulai mengobrak-abrik tempat sampah,mencari kamus Min Ra yang telah dia buang.

“Aku gak tau kalo kamu selama ini berobsesi jadi tukang sampah”. Ucap Jonghyun yang heran melihat adik laki-lakinya ngorek-ngorek sampah persis pemulung. *dikorea emang ada pemulung? O.o*

Jungshin terperangah,wajahnya semakin megap-megap karena kecapekan dan kaget karena ke-gep ama hyungnya.

“Eh itu~~bukan aku sedang membereskan sampah-sampah disekitar tempat sampah ini. kan gak bagus kalo sampah dibiarin gitu aja”. Elak Jungshin. Jonghyun diem aja sambil ngangguk-ngangguk.

“Yaudah kita masuk,nanti dikirain tukang sampah lagi”. Ucap Jonghyun akhirnya.

“Oppa ngeliat kamus aku yang warna kuning gak?” Tanya Minra ketika melihat Jonghyun.

“Baru pulang udah nanyain kamus. Bikinin minum dulu kali,cape nih diluar tadi panas banget”. Keluhnya sambil membuka kulkas,mencari makanan untuk disantap.

“Yaudah deh aku bikinin dulu sirop buat oppa. Btw Jungshin Oppa kok bau sampah sih?” Ucap Min Ra sambil mengendus-endus kearah Jungshin. Spontan saja Jungshin sedikit menjauh dari indra penciuman Min Ra.

“Tau tuh tadi aku temuin dia lagi ngorek-ngorek sampah” Kata Jonghyun sambil makan apel fresh dari kulkas.

“ Bukan Hyung,mungutin sampah!” Seloroh Jungshin. “Yaudah deh aku mandi dulu”. Ucap Jungshin yang merasa ‘bau’ sampah.

“Nih oppa” Min Ra member minuman segar yang dibuat untuk oppanya Jonghyun,”Trus dimana kamus aku oppa?” tanyanya lagi.

Jonghyun meneguk habis minumannya sebelum menjawab pertanyaan Min Ra,”Emangnya oppa bilang kalo oppa tau? Oppa gak tau kamus kamu dimana. Makanya baik-baik jaga barang”. Ceramah Jonghyun. Min Ra yang mendengarnya mendengus kesal.

“IIIHHHHH KIRAIN SIH TAU ADA DIMANA”. Kata Min Ra dengan suara lantang. Jonghyun kaget dengan teriakkan adiknya itu. Akhirnya Min Ra ngomel-ngomel sama Jonghyun oppa, yang hanya terdiam melihat adik perempuannya marah-marah.

“Aish~tidakkah lehermu sakit? selama 15 menit hanya teriak marah-marah dan aku tidak mengerti apa yang kau bicarakan. Kuberitahu ya,jangan suka marah,pantas saja kau tidak punya namjachingu ”. Ucapnya  Jonghyun terkikik setelah Min Ra selesai marah marah. Dia lalu meninggalkan Min Ra yang terbengong-bengong melihat kelakuan oppanya

~~~

Sudah dua hari ini Jungshin masih gencar mencari kamus yang telah dia buang itu. Min Ra udah rada kaleman,udah rada lupa sama kamus kuning gambar-gambar dia.

“Kayaknya aku ngaku aja deh ke Min Ra kalo aku yang buang kamus dia”. Gumam Jungshin saat berada dikamarnya. Dia mikir gimana caranya dia ngaku tapi adik perempuannya itu gak marah.

“Ahaaaa”. Ide cemerlang mampir ke otakknya. Langsung saja dia bergegas ke toko buku. Dia beli kamus yang sama terus dia bungkus sama kertas sampul warna kuning terus dia bertujuan gambar kodok-kodokan,binatang kesukaan Min Ra. Terus selipin duit deh. Gak usah banyak-banyak yang penting ada selipannya (?)

Setelah seharian mengerjakan itu semua,dia akhirnya mengetuk pintu kamar Min Ra dengan ragu-ragu.

“Masuk aja”. Sahut Min Ra dari dalem kamarnya. Jungshin masuk,terlihatlah Min Ra yang lagi tiduran sambil baca komik.

“Min Ra aku mau jujur tentang sesuatu hal”. Ucap Jungshin tiba-tiba. Minra memalingkan wajahnya dari komik,”Emang ada apaan?”. Tanyanya penasaran karena melihat raut wajah Jungshin yang begitu serius.

Jungshin menghela napas perlahan,berdoa dalam hati agar rencana minta maapnya sukses.

“Ehmmm sebenernya aku yang buang kamus kamu”. Ucap Jungshin cepat-cepat. Matanya terpejam sangking takutnya.

“Ohhh masalah kamus itu”. Ucap Min Ra malas-malasan. Dia kembali membaca komiknya.

“Loh kok kamu gak marah sama aku? kemaren kan kamu kelimpungan cari-cari tuh kamus,sampe ngerubah nih kamar jadi hutan gara-gara kamu berantakin”. Jungshin keheranan melihat sikap adiknya tersebut.

“Iya aku tau. Yang ilang udahlah ilang aja. Aku males ah mikirin lagi,ampe pusing mikirin ntuh kamus. Lagian ngapain dibuang sih? Udah tau itu perlu malah dibuang”. Min Ra mulai menunjukkan wajah bête nya. Jungshin siap-siap menjelaskan.

“Iya aku gak sengaja,lagian kalo aku certain juga kamu bakal buang tuh kamus”. Ucap Jungshin sambil merinding-merinding geli.

“Emang kenapa deh?” Tanya Minra penasaran,komik yang dibacanya seketika diabaikan..

“Begini ceritanya”… *lebay *

Flash back

Malam itu Jungshin bête nungguin adiknya sendirian diruang tengah,padahal dia sama Min Ra udah janji mau nonton film serem bareng-bareng. Karena itu, dia memutuskan untuk kekamar Min Ra,milih-milih dvd apa yang bakalan dia tonton. Eh pas dia duduk dimeja belajar,ada kecoa lewat didepan Jungshin tanpa rasa bersalah. Pas ntuh kecoa ngelewatin kamus yang saat itu lagi kebuka,Jungshin nutup tuh kamus,biar kecoanya mejret dan mati.

Setelah dia buka kamusnya,rencananya berhasil. Kecoa mati tapi ada satu masalah,kecoa itu mengeluarkan cairan dan mengotori kamus tersebut.

Karena udah jijik duluan,dia buang kamus itu di tong sampah dapur tanpa melihat-lihat keadaan kamus itu. Dia pikir itu langkah yang bijak,soalnya kalo ketauan dia yang mejretin kecoa di kamusnya Min Ra,tuh anak berubah jadi hulk,terus ngebanting-banting dia,ngomel-ngomelin dia. Jadi mendingan diabuang aja deh.

Flashback end

“Jadi gitu ceritanya,jadi maap banget yah maen buang gitu aja ntuh kamus. Sebagai gantinya nih aku bikin replica kamusmu itu”. Jungshin sodorin kamus yang dia buat dari tadi pagi. Min Ra terlihat excited melihat kamus buatan yang telah dibuat oleh oppanya itu mengingat oppanya itu sangatlah tidak kreatif dalam membuat sesuatu yang berbau hand made. Min Ra mengambilnya terus ketawa girang pas ngeliat ada duitnya didalem kamus.

“Oppa makasih ya. Aku gak sangka ternyata kau punya sisi kreatif juga. Aku suka gambar batu yang berwarna hijau ini”. ucap Min Ra sambil menunjuk gambar yang dibuat Jungshin.

“YA! Itu gambar kodok,bukan batu. Lihat! Masa batu ada matanya”. Ucap Jungshin sambil menunjuk titik hitam yang berada di gambar yang disebutnya sebagai kodok. Min Ra tertawa terbahak.

“Oh iya makasih juga oppa,tumben sekali kau memberiku uang seperti ini”.  Min Ra mengibarkan sejumlah uang yang sengaja diselipkan Jungshin untuk mengganti uang Min Ra yang hilang karena kamusnya dia buang.

“Gwenchana,buat gantiin duit kamu yang ada didalem kamus yang udah kubuang”.

“Padahal gak usah digantiin juga gapapa. Soalnya aku baru inget kalo duitnya kepake sama aku buat beli komik”. Ucap Min Ra cekakakan. Jungshin ngejar-ngejar Min Ra yang udah duluan lari keluar kamar.

“Curaaaaaaannngg kembaliin duit oppa”. Teriaknya sambil mengejar Min Ra.

 

THE END.

 

13 thoughts on “Jungshin Trouble

  1. Minraaa…. aku mau dong gantiin kamu jadi adiknya Jungshin plus Jonghyun… enak bnget sih bisa jadi adiknyaa… >//<

    Ceritanya enak.. bagus.. bahasanya juga rngan.. gak terlalu berat buat dibaca.. Nice ff ^^.

  2. HUOOO Setelah sekian lama nungguin ff yang jungshin jadi pemeran utamanya, akhirnya ada juga yang bikin😄
    keren keren , jungshinnya kocak abis. aku suka gaya bahasa kamu yang ringan ^^
    eh btw aku sirik sama minra, punya kakak ganteng -___-

Guest [untuk kamu yang tidak punya acc *cukup masukkan nama & email**email aman*] | [Bisa juga komen melalui acc Twitter & Facebook]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s