I’m Different

Author: fatki_chulliez

Length: one shoot

Genre: romance, friendship

Rating: PG-13, T

#MAIN CAST#

  • KANG MINHYUK
  • CHO MINHAE

#OTHER CAST

  • KIM HYE NA
  • JUNG YONGHWA
  • LEE JUNGSHIN
  • JANG SONG EUN
  • LEE JONGHYUN
  • YOO EUN HEE

Disclaimer:

Setelah berhibernasi, akhirnya aku kembali. Huahahahahahaha……. *reader pada ketakutan*. Sibuk, lelah, lesu ya, itu yang kurasakan. Udah kelas 3 mana mau Ujian Negara segala macem ada ujian kenaikan tingkat di tempat pencak silat -___- *maaf curhat*. Sekarang aku post part minhyuknya. Sempet ilang felling pas ngerjain, jadi maaf kalo banyak typo dan ada kata kata yang nggak jelas. Cast disini adalah personel band yang kece kece ditambah dengan nama koreaku dan nama korea ketiga sahabatku

Note:

Nggak terinspirasi dari mana mana. Cuma mikir, lucu aja kaliya kalo ada tim mading disuatu sekolah yang bikin artikel tentang itu itu mulu sampai akhirnya mereka semua pacaran deh dengan orang yang mereka bikinin artikel. Ff ini juga aku buat untuk refreshing sedikit sebelum ujian Negara yang mau aku hadapin 3 bulan lagi *brb nyebur jurang*. Sekali kali bikin ff romance agak agak lucu. Soalnya aku biasanya bikin angst. Hehehehehe…….

Silahkan membaca teman teman boice semua😀 *tebar senyuman uri leader*

*********************

          Seminggu lagi artikelku akan dipajang di mading. Tapi hingga saat ini kami belum bisa mewawancarai personil C.N Blue. Jonghyun? Dia mana mau di wawancara, udah diiming imingin ngedate special sama Eun Hee juga tetep aja dia nggak bakal mau. Lalu Jungshin, yaaaahh…. Dia lagi. Yang ada bukan kita wawancarain dia malah dia yang wawancarain kita. Dia kan banyak omong. Waktu itu aja Hye Na sampe trauma nggak mau wawancarain dia lagi. Dan yang tersisa hanya minhyuk dan yonghwa. Bisa sih kita wawancarain, Cuma tim wawancaranya yaitu Hye Na, dia lagi ngambek. Gara gara Song Eun pacaran sama jungshin juga Eun Hee yang pacaran sama Jonghyun, dia iri, soalnya dia nggak bisa pacaran sama yonghwa. Hahaha… kasian.

“gimana nih? Artikel kita mau tayang seminggu lagi. Hye Na.. ayodong jangan ngambek mulu” ujar Song Eun membujuk Hye na

“pokoknya aku nggak mau jadi tim wawancara!” ujar Hye Na ketus

“nanti ngedate deh sama yonghwa” ujar Eun Hee

“mana mau dia sama aku!!” kesal Hye Na

“yaudah!  Yang wawancara minggu ini diganti aja deh” usul Song Eun yang sudah pasrah akan sikapnya Hye Na

“mwo????” ujarku kaget. Aku langsung menghentikkan aktifitasku menggunting karton

“iya, bener tuh apa kata Song Eun. Ganti tugas aja. Reshuffle tugas deh. Tapi siapa sama siapa??” tanya Eun Hee

Song Eun mikir, aku terdiam dan Hye Na masih aja ngambek ngambek nggak jelas

“gimana kalau yang tuker tugas itu Minhae sama Hye Na aja” usul Eun hee tiba tiba

“aku sama Hye Na??????” ujarku kaget

“iya, kau sama Hye Na. jadi nanti bagian foto foto itu si Hye Na, bagian wawancara kamu. Misalnya Hye Na nggak mau fotoin yonghwa juga nggak apa apa. Masih ada Song Eun” jelas Eun Hee

“aku setuju!! Kupikir itu ide yang bagus” ujar Song eun

“asal nggak ketemu yonghwa aku setuju setuju aja” seru Hye Na

“yaaaaaaaaahh….” Ujarku lemas

“kau juga banyak omong kan Minhae, jadi ya gapapa kau wawancara mereka. Lagipula hanya kau yang nggak punya masalah. Misalnya aku sama Eun hee wawancarain yonghwa atau minhyuk itukan bisa ada masalah, nanti pacar pacar kita cemburu, nanti pesonil cn blue berantem, nanti mereka bubar mau??? Dan Hye Na, kondisinya lagi buruk, tau sendiri kalau dia lagi ngambek bisa sampe seabad. Jadi kurasa kau saja yang wawancara. Nanti kalau bingung tinggal tanya Hye Na kok” jelas Song Eun yang agak sedikit lebay

“iya minhae… hanya kamu deh yang bisa” seru Eun Hee

Aku hanya bisa menghela nafas tertahan? Oh god!!! Wawancarain mereka?? Astaga……..

*********************

“siapa yang mau kamu wawancara dulu?” tanya Hye Na padaku, saat itu kami sedang ada dikantin

“menurutmu siapa dulu?” tanyaku balik. Hye Na diam sambil meniup poninya

“wawancarain yonghwa dulu. minhyuk agak susah kalau diminta wawancara” seru Hye Na sambil menyeruput lemon teanya

“oke, terus apa yang mesti aku tanyain sama dia??” tanyaku. Jujur ini pertama kalinya aku melakukan wawancara. Jadi aku bener bener nggak tau apa apa

“tanya aja pertanyaan seputar mereka. Ya tanggal lahirnya, apa hobinya atau apa kek gitu. Oh, ya!!! boleh tuh tanyain cinta pertama mereka siapa, tipe idealnya mereka gimana. Tema kita bulan ini apa???” tanya Hye Na padaku

“kata Song Eun temanya itu cinta para anak band. Hahaahaha….. mentang mentang mereka udah pacaran sama anak band ya” seru Minhae. Hye Na menghela nafas tertahannya kembali

“yaudah tanya mereka pernah suka sama siapa, tipe idealnya gimana, pernah pacaran apa nggak. Gampang kan??” ujar Hye Na

“terus basa basi pertamanya gimana?” tanyaku lagi

“ya kalau kamu bingung ya bicara aja selayaknya lagi ngobrol. Jangan terlalu dibuat buat wawancara. Nanti malah jadi gugup dan bingung mau tanya apa. Sudah ya, aku belum ngerjain pr kimia. Mau nyontek dulu sama jungshin sekalian ngambil gambarnya” seru Hye Na sambil berlalu dari hadapanku

Hye na kalau marah atau lagi ngambek semuanya dia marahin sih. Aku bahkan tidak akrab sama dia beberapa hari ini. Biasanya kami berdua, sekarang aku hanya sendiri. Bicara juga jadi ketus sama semua orang. Hah!!! Gara gara yonghwa sih.  Terlalu membuat Hye Na suka sama dia

*******************

          Pagi itu aku masuk ke kelas Hye Na. Kulihat Hye Na lagi tidur. Setelah nepuk nepuk Pundak hye Na agar bangun tapi nyatanya dia kebo, akupun menuju ke bangkunya Minhyuk sama jungshin, mereka sedang berceloteh ria. Mungkin saja aku bisa wawancarain minhyuk. Hye na bilang minhyuk susah diwawancarain jadi aku harus wawancarain dia yang pertama

“annyeong!!!” sapaku pada mereka berdua

“mau foto kami untuk artikel kalian? Chakkaman!! Aku rapihin rambut dulu” seru jungshin sambil merapikan rambutnya

“udah ganteng belom??” tanyanya pada mihyuk. Minhyuk membalasnya dengan senyuman

“bukan mau foto, tapi mau wawancara” seruku

“mau wawancara?? Aku?? bulan kemarin aku udah diwawancara Hye Na, masa bulan ini diwawancara lagi” ujar jungshin yang kegeeran

“yeee!!! Geer banget sih. Siapa juga yang mau wawancara kamu. Aku mau wawancara minhyuk kok” kesalku

“na??? kau mau wawancara aku??” tanya minhyuk sambil menunjuk dirinya sendiri

“iya, lagi dapat tugas nih” seruku

“nggak ada tempat lebih bagus daripada dikelas?? Nggak keren banget deh!” ujar minhyuk. Aku hanya bisa menggenggam pulpen dan notebookku

“tapi artikelnya mau terbit 6 hari lagi, dan kita harus wawancara kamu” jelasku

“sorry, lagi nggak ada waktu. Kkaja jungshin!!! Katanya mau cari kamus bahasa jerman” ujarnya sambil meninggalkanku

Akupun berjalan lemas menuju Hye Na yang sedang tertidur

“hufffttt…. Aku tahu rasanya jadi kamu kalau mereka lagi nggak mau diwawancara” gumamku sendiri

*******************

          Aku dan Hye Na tengah berjalan bersama di koridor, tanpa sengaja kami berpapasan dengan Jonghyun dan Yonghwa

“annyeong!!!” sapaku sambil membungkukan badan, sedangkan hye Na membuang pandangannya kesamping

“annyeong” jonghyun dan yonghwa balas menyapaku

Setelah mereka berdua membalas sapaanku, aku buru buru mengejar Hye Na yang sudah berjalan duluan

“kenapa kau tak menyapa mereka?? Itu akan lebih mudah untuk mengambil gambar mereka” seruku menasihati Hye Na

“masih ada Jungshin dan Minhyuk kan yang harus kuambil gambarnya Song Eun lagi nganggur kok. Memangnya harus aku saja” ujar Hye Na ketus

“Iyadeh terserah kamu” ujarku yang mengalah

“Hye Na, kenapa ya Minhyuk nggak mau aku wawancarain?? Udah dikejar kejar tetep aja nggak mau. Aku udah ikutin dia kemanapun, udah aku bujuk pake eun Hee tetep aja. Apa kamu deh yang wawancarain Minhyuk” pintaku pada Hye Na

“shirreo!! Sekarang kan tugasku Cuma ambil gambar saja. yasudah bujuk saja sampai berhasil. Aku bisa kok wawancarain dia waktu itu. fighting deh” ujar Hye Na sambil menyemangatiku

“chakkaman jungshin!!!” teriak Hye Na mengejar seorang namja jangkung yang berjalan didepannya. Akupun ditinggalnya sendiri sendiri

**********************

“minhyuk, sebentar aja ya… 5 menit deh” ujarku. Aku menghalangi jalan Minhyuk untuk lewat

“3 menit deh” aku mencoba menawarnya

“1 menit!!” ujarku memperpendek waktunya

“ah!! Shirreo!! “ujarnya

“pokoknya kau harus ku wawancarai!!!” ujarku yang kembali menghadang jalannya dengan merentangkan kedua tanganku

“shirreo!!!!! Kenapa kau memaksaku” ujarnya sambil mendorong tubuhku

Aku tersungkur dilantai. Lalu aku hanya bisa menatap dirinya yang menjauh meninggalkanku

“apa dia benci padaku?? Sikapnya padaku berbeda sekali dengan sikapnya dengan ketiga sahabatku” ujarku dari dalam hati

******************

“Eun hee ayo kita pulang bareng” kulihat Minhyuk tengah mengajak Eun Hee pulang bersama. Aku melihat mereka dari balik tembok

“aniya. Aku mau ke toko buku bersama Jonghyun” Eun hee menolak secara halus

“tapi kita sudah tidak pernah pulang bareng sejak kau pacaran dengan Jonghyun. Aku juga lagi nggak ada ongkos buat pulang nih” ujar Minhyuk sambil mengeluarkan puppy eyesnya

“kau benar benar tak punya ongkos buat pulang??? Huffftt.. arasseo arasseo. Lagian Jonghyun sedang sibuk taekwondo ini. dia bisa menjemputku dirumah nanti. yasudah ayo kita pulang” ujar Eun hee sambil merangkul Minhyuk dan merekapun pergi bersama

Akupun berjalan lesu menuju lapangan sekolah. ya, hanya padaku Minhyuk berlaku kasar. Hanya padaku dia berani membentakku. Hanya padaku dia berani menatapku seperti ingin menelanku bulat bulat. Apa aku punya kesalahan besar padanya? Apa aku pernah melukai hatinya? Kenapa baru sekarang dia begini? Kenapa tak dari dulu dia kasar padaku kenapa baru sekarang?

“minum jus mangga nggak bagi bagi” ujar seseorang yang duduk disampingku

“Yonghwa??” tanyaku bingung saat benar yang kulihat adalah dia

“sedang apa disini? Belum pulang?” tanyanya

“aku tadi habis mengejar Minhyuk. Buat wawancara” seruku

“ohh….. jadi artikel buat bulan ini Minhyuk yang diwawancara. Sama siapa lagi?” tanyanya

“sama kamu” jawabku singkat

“oh…. Aku juga” ujarnya sambil mengangguk

Dari personil C.N BLUE yang lain hanya Yonghwa yang paling akrab denganku. Soalnya karena pembaca artikel kita suka banget kalau banyak foto yonghwa yang ditempel dimading,makanya aku jauh lebih sering fotoin yonghwa daripada yang lainnya

“bukannya kamu fotografer diklub ya? biasanya kan si cerewet itu yang bagian wawancara” tanyanya

“Hye Na lagi ngambek dan nggak mau wawancara orang dulu. terpaksa aku dan dia tukar tugas. Padahal aku juga nggak bisa wawancarain orang” jelasku

“oh… jadi gitu. Oke, kapan mau wawancarain aku?” tanyanya

“sekarang? Kalau kamu lagi nggak sibuk” ujarku sambil tersenyum padanya

“oke” jawabnya sambil mengangguk

***********************

          Aku melihat Song Eun, Eun Hee dan Hye Na yang tengah sibuk diruangan biasa kita membuat mading. Eun Hee sedang sibuk menulis nulis artikel dan menaruhnya dikarton lalu dihias, Song Eun membantu Eun hee menghias sedangkan Hye Na dia tengah sibuk memilih foto yang mana untuk ditaruh di mading

“Minhae, gimana?? Udah wawancara mereka berdua kan?” tanya Song Eun memastikan

“baru yonghwa” jawabku jujur

“jinca??? Mana mana aku mau lihat” seru Song Eun semangat

Aku memberikannya notebookku. Lalu aku berjalan dan kemudian duduk disamping Hye Na

“mau cari fotonya yang kayak gimana?” tanyaku pada Hye Na

“nggak tahu, bingung” serunya. ya, mungkin untuk Hye Na menjepret kamera dan mengambil gambar orang lain merupakan hal yang mudah. Semua orang juga bisa. Tapi untuk memilih hasilnya mana yang bagus kurasa Hye Na belum terlalu bisa. Sebab, semuanya pasti dia bilang bagus -___-

“kurasa Minhyuk yang ini saja, waktu matanya lagi ilang. Ini kamu ambil waktu dia lagi pelajaran olah raga ya?” ujarku

“boleh boleh. Iya, waktu itu lagi olahraga. Dia sibuk aja ketawa ketawa sama jungshin. Tau tuh ngetawain apa. Gila kali” seru Hye Na asal ceplos

Akupun membantunya memilih milih foto yang cocok untuk ditaruh di mading

“udah bisa wawancarain minhyuk?” tanya Hye Na

“belum. Susah banget” ujarku yang mengeluh. Tapi memang benar. Buktinya saja aku sampai didorong sama dia

“ya, dia emang susah kalau diajak wawancara. Terlalu pendiam sih. Kadang kalau aku lagi wawancarain dia aku kayak orang gila. Ngomong sendiri” ujar Hye Na

“bukannya kamu emang gila ya?” godaku padanya. Hye Na tersenyum paksa padaku

“atau mungkin dia membenciku?” tanyaku tiba tiba padanya

“benci?? Masa? Nggak lah. Mana mungkin Minhyuk benci padamu. Nggak mungkin. Dia kan orangnya friendly banget. Semua orang dia sapa. Tau sih terkenal, Cuma nggak segitunya. Nggak takut dikira gila” ujar Hye Na. ya, mana mungkin minhyuk benci padaku. Tapi kenapa aku berpikir dia sangat benci padaku. Menghindariku, ya pokoknya hanya aku deh yang diperlakukan beda sama dia

“tapi kalau nggak benci kenapa dia menghindar dariku??” tanyaku bingung

“mungkin dia suka padamu. Mungkin tiap didekatmu jantungnya udah kayak mau copot keluar. Laki laki kan emang suka begitu. Cuek cuek tapi suka. Liat aja di drama drama” kata Hye Na. ah… dasar ratunya drama. Suka banget nonton drama korea makanya otaknya teracuni deh

“nggak mungkinlah. Lagian kalaupun iya juga aku nggak suka kok sama dia” ujarku santai

“beneran nggak suka??? Nanti kayak kasusnya Eun Hee lagi. Hati hati ada salah paham lagi. Sebaiknya kalau suka jujur aja. Kayak aku yang suka sama yonghwa dan udah jujur sama perasaanku sendiri. Huffffttt.. sudah sudah… Kim Hye Na, ingat!!! Sekarang udah nggak boleh berharap banyak lagi. Oke??? Daripada nyesek” Hye Na bicara sendiri

Pikiranku menerawang jauh entah kemana. Aku memikirkan apa minhyuk suka padaku? Apa aku suka padanya? Lalu kalau kami pacaran nanti bisa bisa aku diamuk sama fans fanatiknya. Dijambak. Nanti mukaku yang jelek ini tambah jelek lagi. Aaaaaaaaaaa shirreo!!!!!!!!!

“kalau emang suka, bilang suka. Kalau nggak bilang nggak” ujar Hye Na sebelum meninggalkanku dan berlalu menuju keluar ruangan. Aku hanya bisa melongo dibuatnya

**************************

          Saat itu aku ingin ke toilet tapi tanpa sengaja aku melewati ruang kelas Hye Na. aku melihat dari jendela. Kulihat Hye Na tengah tidur pulas, Eun hee tengah sibuk menulis entah apa sambil mendengarkan lagu dengan Headphonenya. Dan ada 4 namja tengah ngobrol disekitar tempat duduk yang biasa diduduki Jungshin dan Minhyuk. Siapa lagi kalau bukan personil band C.N BLUE. Aku melongok dari pintu dan ingin menyapa Eun Hee, tapi niatku kuurungkan karena mendengar percakapan 4 namja itu

“kenapa sih kau tak mau diwawancara??” tanya yonghwa sambil mainin pulpen dan duduk dimeja . aku tau pertanyaan itu ditujukan untuk Minhyuk

“Cuma nggak suka aja. Lagipula saat diwawancara aku akan gugup dan tak bisa bicara apa apa” jelas namja yang diberikan pertanyaan oleh yonghwa yang tak lain adalah minhyuk

“geotjimal…….. kenapa sama Hye Na bisa??? Kenapa sama minhae nggak bisa? Biasanya kalau Hye Na yang wawancara juga kamu bisa. Sekarang Minhae yang wawancara kenapa nggak bisa?” selidik jungshin. Memang harus hati hati kalau bicara didekatnya. Pasti dia akan memberikan pertanyaan yang mematikan (?)

“siapa bilang? Sama Hye Na juga kok. Ya pokoknya aku nggak suka diwawancara. Apalagi sama orang yang nggak asik. Hye Na sih orangnya lumayan asik walau kadang kayak orang gila suka ngomong sendiri. Kalau sama Song Eun, yah… tau kan dia orangnya cuek. Jadi mau dibilang asik juga aku jarang ngobrol sama dia. Jadi nggak tau mau komentar apa. Mungkin dia orangnya asik. Keliatan dari mukanya.  Kalau buat Eun hee mah dia asik banget. Hehehehe” jelas Minhyuk

Namaku?? Namaku mana??? Kenapa namaku tak disebutnya?? Kok hanya namaku yang tak dia sebut???

“lalu bagaimana dengan Cho Minhae?” tanya jonghyun dengan wajah serius

“aku tak tau” jawab minhyuk singkat

“jadi kesimpulannya kau tak suka jika yang wawancarain itu Minhae?” tanya yonghwa. Minhyuk terdiam. Jadi benar minhyuk benci padaku? Jadi benar minhyuk tak suka jika aku yang wawancara dia

“hati hati lho jadi suka sama minhae, dia kan orangnya nggak gampang nyerah. Hati hati kau jadi suka sama dia karena kegigihannya pengen wawancara kamu” ujar jungshin

“kenapa gitu?? Ya nggak mungkinlah” ujar Minhyuk sambil menunjukkan muka tak berdosa mengatakan hal itu

Aku segera membalikkan badanku

“jadi benar minhyuk membenciku????” tanyaku

*****************************

          4 orang anak sekolah sedang duduk bersama disebuah toko ice cream. Mereka merupakan 2 pasang kekasih

“tema artikel untuk kita bulan ini apa sih?” tanya jonghyun pada dua yeoja didepannya

“pokoknya tentang kisah cinta para anak band deh” jawab Eun Hee sambil menyendokkan ice cream dan memasukkannya kedalam mulut

“keren” ujar jungshin singkat

“keren keren. Komentarnya gitu doang. Nggak ada kata lebih bagus selain itu?? standar banget” ujar Song Eun. Sedangkan jungshin mengerucutkan mulutnya sambil bergaya ingin melempar Song Eun dengan sendok, sementara itu Song Eun hanya stay cool ditempat tanpa bergeming

“menurut kalian ada nggak diantara kita yang akan jadian? Misalnya kayak Hye Na sama yonghwa atau siapa gitu??” ujar Eun hee tiba tiba

“menurutku iya” jawab Song Eun. 3 pasang mata mengarahkan pandangan tajamnya pada Song Eun

“kenapa? Aku salah ngomong? Tapi emang kayaknya bakal gitu. Kurasa yang akan pacaran setelah kita itu…. emm….. Minhae dan Minhyuk. Gimana menurut kalian? Cocok kan mereka???” ujar Song Eun menyuarakan pendapatnya

“bisa jadi sih. Tapi bisa juga Minhae sama yonghwa atau Minhyuk sama Hye Na” seru jonghyun

“tapi, kalau Minhyuk sama Hye Na itu bener bener nggak cocok. Udah minhyuknya kayak gitu, Hye Nanya rame kayak bebek. Yaaaaahh….. makin nggak jelas deh. Lebih nggak jelas daripada couple jungshin sama Song Eun” seru Eun hee. Jungshin dan Song Eun langsung mengarahkan pandangan tajamnya pada Eun hee

“hehehe… mian……. Bercanda doangan” seru Eun hee sambil memberikan tanda damai pada Song Eun berupa jari berbentuk “v”

“tapi kurasa perkataan Eun hee ada benarnya sih. Minhyuk sama Hye Na memang sudah ditakdirkan tidak cocok. Lalu dengan Minhae dengan yonghwa itu juga nggak cocok. Kesannya kayak orang musuhan. Tau kan yonghwa orangnya gimana. Childish tapi agak jutek. Sedangkan Minhae.. yaaa.. kalian taulah sebagai sahabatnya sifatnya minhae gimana. Jadi kurasa bisa jadi tuh Minhyuk pacaran sama Minhae” komentar jonghyun

“tapi kalau dari sikap minhyuk ke Minhae dia seperti menafsirkan dia tak suka minhae” seru jungshin bijak sambil melipat tangan didada

“tapi bisa jadi itu Cuma alibi. Padahal sih dia suka banget dan nggak mau ngomong. Alasan pertama, Minhyuk orangnya pemalu. Cewek banyak suka sama dia, tapi giliran disuruh nembak cewek udah kayak apaan tau gugupnya. Bisa bisa pipis dicelana sebelum nembak cewek. Lalu yang kedua, fans fanatik. Dari kita berempat kan minhyuk yang fans fanatiknya paling banyak, lalu yonghwa, setelah itu aku dan terakhir jungshin……”

“ya!!! ya!!! nggak usah ngomongin fans deh. Semua orang juga tau aku yang paling sedikit punya fans. Udah lanjutin ngomong” uajr jungshin memotong perkataan jonghyun. Song eun dan Eun hee ngakak dibuatnya

“oke aku lanjutkan, nah fans fanatiknya minhyuk kan banyak, ganas semua lagi. Nanti kalau emang minhyuk suka sama cewek dan pacaran bisa bisa kasusnya kayak Eun hee kemarin. Malah bisa jadi lebih parah lagi. Ketahuan minhyuk suka sama cewek aja bisa bisa fans fanatiknya langsung neror cewek yang minhyuk suka. Misalnya minhyuk emang beneran suka sama Minhae pasti dia berusaha ngelindungin Minhae dari fansnya yang ganas itu. Minhyuk nggak bodoh kok, jadi dia pasti akan belajar dari pengalaman” sambung jonghyun

“iya bener juga” ujar Eun hee sambil mengangguk. Sementara couple Jungshin dan song Eun Cuma memperhatikan jonghyun saja

“gimana??? Menurut kalian gimana??” tanya Eun Hee pada jungshin dan Song Eun

“ah…. Oh.. iya iya bagus tuh boleh juga” ujar jungshin sambil nunjuk nujuk nggak jelas apa

“akumah ikut ikut aja yang penting lancar” ujar song eun

“ahh… dasar nggak nyambung. Haduuuuuu” ujar Eun hee sambil menepok jidatnya melihat kelakuan Jungshin dan Song Eun yang sama nggak jelasnya

******************************

“Minhae sunbae, dipanggil sama Han sonsaengnim buat ngumumin tentang pekan olah raga 2 minggu lagi” seru seorang adik kelas padaku

“oh.. ne, gomawo Hoobae” seruku padanya. Diapun tersenyum dan pergi setelah itu

“eh… bentar ya dipanggil Han Sonsaengnim nih” seruku pada Eun Hee, Song Eun dah Hye Na. ya, tadinya kita sedang asik ngobrol tapi sayangnya aku dipanggil oleh Han sonsaengnim

Akupun segera berjalan keruang guru dan segera masuk kedalam ruang , tempat biasa mengumumkan sesuatu dan didengar oleh seluruh siswa melalui speaker

“Minhae, baca kertas ini ya” seru Han Sonsaengnim padaku

“arasseo…” jawabku sambil mengambil kertas yang Han sonsaengnim berikan

Akupun segera menarik nafas dalam dalam dan segera membacakan isi kertas itu

“perhatian perhatian, untuk acara pekan olah raga yang akan dilaksanakan 2 minggu lagi. Pihak sekolah membagi tugas masing masing kelas. Kelas 1 bagian peralatan olah raga, kelas 2 bagian panitia penyelenggara dan kelas 3 bagian pendataan peserta lomba. Saya ulangi kembali, Kelas 1 bagian peralatan olah raga, kelas 2 bagian panitia penyelenggara dan kelas 3 bagian pendataan peserta lomba. Atas perhatiannya, terima kasih”

Akupun selesai membacakan isi kertas itu. ya ampun, Cuma baca kayak gini, 30 detik juga udah selesai, kenapa harus suruh anak muridnya. Gerutuku dalam hati

“annyeong” sapa seseorang yang masuk

“minhyuk???” tanyaku dalam hati

“annyeong” aku membalas sapaannya

Diapun duduk disebelahku

“ada apa?” tanyaku padanya

“aku ingin kau wawancara” ujarnya sambil tersenyum padaku

“hah?? Wawancara? Nggak salah??? Bukannya kau tak mau kuwawancara” ujarku. Jujur kau kaget melihatnya tiba tiba datang menghampiriku dan memintaku mewawancarainya

“sekarang aku mau. Ayo wawancara aku!!!” katanya sambil memberikanku sebuah notebook dan pulpen

Jujur ini aneh, tapi apa boleh buat. Sebentar lagi artikelku akan muncul dan aku butuh Minhyuk untuk kuwawancara. Mungkin dia sudah sadar dari segala kekhilafannya yang kemarin (?)

“arasseo. Oke, hai kang minhyuk!!! Aku Cho Minhae. Hari ini aku akan mewawancaraimu. Seperti biasa untuk artikel kami yang akan dipajang dimading. Dan pastinya seluruh fansmu dan fans C.N BLUE sangat menyukainya” ujarku berbasa basi. Dia tersenyum ramah. Benar benar Minhyuk yang biasanya. Bukan Minhyuk yang jutek dan kasar padaku

“tema bulan ini adalah kisah cinta para anak band. Waaaaah… bagaimana perasaanmu saat dengar itu????” tanyaku padanya

“kisah cinta??? Hahahahaha… unik sekali tema untuk bulan ini. ya, aku agak takut sebenarnya. Sedikit takut” ujarnya

Akupun mulai mengajukan pertanyaan pertanyaan padanya

“baiklah aku akan mengajukan pertanyaan pertama, kapan cinta pertamamu?” tanyaku padanya mengawali pembicaraan

“cinta pertamaku saat aku SMP. Tapi yang benar benar aku yakin sih saat masuk ke SMA ini”

“apa tipe idealmu, Minhyuk?”tanyaku lagi. Ini semakin menarik

“aku suka wanita yang baik, ceria, aktif dan tidak tomboy. Tak perlu feminim asalkan tidak tomboy” *ini tipe ideal Minhyuk di ff ini ya*

“bagus sekali tipe idealmu. Waaaaah pasti fans fansmu berharap banyak tuh. Oke, lanjut ke pertanyaan berikutnya. Tadi kau bilang kau baru yakin cinta pertamamu saat masuk SMA ini. apa dia anak disekolah ini atau sekolah lain??” ujarku penasaran. Minhyuk tersenyum sekilas

“aku menyukai salah satu siswa disekolah ini. dia benar benar tipe idealku. Dan kupikir aku benar benar tipe idealnya juga” jawabnya lancar. Jadi dia suka salah satu siswa disini? Siapa? Ah paling juga krystal temennya si sulli. Batinku berkata

“waaaaa….. berarti kau termasuk dekat dengannya dong? Buktinya kau sampai tau tipe idealnya bagaimana” aku memancingnya supaya dia mau menjelaskan lebih detail

“secara tak langsung aku dekat dengannya. Aku dekat dengan salah satu sahabatnya. Dan aku jadi punya kesempatan untuk dekat dengannya. Meski terkadang aku sering jutek padanya. Aku yakin dia pasti pikir aku berlaku seperti itu hanya padanya. Padahal dia tak tau bagaimana gugupnya aku saat berhadapan dengannya” jawabnya. Dia kembali tersenyum padaku. Aku meremas notebook yang kupegang dengan kedua tanganku

“oh… oh.. begitu” ujarku. Aissshhhh kenapa malah jadi gugup gini. Tadi biasa aja

“memangnya kenapa kau berlaku seperti itu padanya? Bukannya nanti dia malah mengira kau membencinya” tanyaku lagi. Aku tak berani menatap matanya

“karena kalau aku berlaku biasa saja nanti perasaanku tak tersampaikan. Kan kalau aku jutekin nanti biar dia jadi mikir. “ kok Cuma aku ya yang dijutekin minhyuk. Jangan jangan….. jangan jangan….. jangan jangan…” hahahahaha….. tapi aku yakin dia yeoja yang pintar. Jadi dia takkan berpikir aku membencinya” ujar minhyuk. Aku tak liat raut wajahnya saat mengatakan hal itu. yang pasti sekarang jantungku berdegup kencang. Darahku terpompa dengan hebatnya. Dapat kurasakan bulir bulir keringat mulai mengalir dari dahiku

“kapan kau pertama kali bertemu dengannya?? Dan kenapa kau mulai suka padanya?” tanyaku sambil menunduk

“aku pertama bertemu dengannya saat istirahat hari pertama masuk sekolah ini. dia sedang memakan coklat sambil meminum jus mangga. Sedangkan saat itu aku sedang minum susu dan memakan bekalku. Kami duduk bersebelahan. Akupun bertanya padanya. Kenapa dia makan coklat dan minum jus mangga. Dan dia menjawab, minum jus mangga itu sehat, asupan vitamin dalam tubuh jadi lebih bertambah, sedangkan coklat itu dapat memperpanjang umur dan membuat gembira. Jadi aku harap aku akan sehat, panjang umur dan gembira selalu. Aku suka dengan prinsipnya itu. ya, dia memang yeoja yang sangat cerdas

“kang minhyuk…….. kapan kau akan menyatakan perasaan padanya?” tanyaku. Aku tak kuasa melihat matanya. Aku tak bisa

“sekarang”

***********************

“aaaaaaaaaaa ceritain dong Minhae gimana bisa terjadi kayak gitu” rengek Eun hee padaku

“arasseo arasseo…” jawabku santai

Eun hee dan Song Eun segera merapat padaku, sementara Hye Na sibuk saja me-roll poninya didepan meja rias milik Song eun. Ya, seperti biasa, sesi curhat dirumah Song Eun

“pokoknya saat aku selesai baca pengumuman tiba tiba dia dateng gitu trus dia minta wawancara deh” ujarku sambil tersenyum pada mereka

“trus abis itu gimana?” tanya Eun Hee antusias

“yaudah kita tanya jawab buat wawancara deh” lanjutku. Mereka menganggukan kepala

“abis itu ngapain??? Dicium???? Bilang “Kang Minhae saranghae”???” tanya Song Eun penasaran

“pas aku tanya kapan dia mau menyatakan perasaannya. Dia bilang…….”

Yeah~ CN to the BLUE

To the sky fly gettem high

Yess!! We ready to go

“chakkaman!!!” ujarku

“ne, yeobseyo???” ujarku mengangkat telepon

“aku tunggu ya didepan belokan rumahnya Eun hee. Kau lagi dirumah Song Eun kan??” tanya orang diseberang

“oh.. oke, arasseo. Tunggu sebentar ya….” ujarku

Hubungan teleponpun diputusnya

“aku pergi dulu ya. udah dijemput minhyuk tuh. Baybay!!!!!” ujarku sambil beranjak dari kasurnya Song Eun

“ya!!! Cho Minhae!!! Mau kemana kau?? Hah??? Ceritakan sampai selesai dulu” teriak Song Eun dengan emosi

“besok aja ya. udah ditunggu nih. Bay!!!!!!” teriakku lalu aku pergi untuk bertemu minhyuk

Ya, benar apa katanya. Seandainya saja dia memperlakukanku sama dengan memperlakukan para sahabatku, pasti aku takkan pernah tau bagaimana perasaannya. Dulu aku bilang aku suka namja yang unik. Dan contohnya seperti jungshin. Tapi sepertinya namja unik itu sekarang adalah Minhyuk. Kang Minhyuk si empunya kode nama LOVELY yang digandrungi para siswi yang punya eye smile bikin orang hampir mati. Longlast buat 2Min couple. Meskipun resiko berpacaran dengan seorang Minhyuk adalah harus berurusan dengan para fansnya. Tapi aku harus siap. Ya, sekarang aku yakin aku memang suka pada minhyuk. Dan pasti dia akan melindungiku dari fansnya yang menggila. 2min couple Fighting!!!!!

*********************************

          Aku bingung mencari tempat dimana yang enak untukku memakan bekalku juga susu ini. sampai akhirnya aku menemukan bangku didekat lapangan basket dan yang duduk hanya seorang yeoja. Mungkin aku bisa duduk disampingnya

“annyeong haseyo…..” sapaku

“ne, annyeong” sapanya balik. Dia yeoja yang manis sekali

“boleh aku duduk disini?” tanyaku halus

“silahkan” jawabnya

Akupun duduk disampingnya dan mulai membuka bekalku. Kulirik kearahnya. Tangan kanannya memegang sebatang coklat yang sudah dimakan sepertiganya juga tangan kirinya memegang segelas jus mangga

“kenapa kau makan coklat dan minum jus mangga??? Memangnya itu semua bisa bikin kenyang?” tanyaku padanya

“bikin kenyang sih tidak. Aku minum jus mangga soalnya mengandung vitamin dan bisa menambah asupan vitamin ditubuh. Aku makan coklat karena coklat itu bisa buat panjang umur dan gembira” jawabnya sambil tersenyum

Aku mengangguk angguk mendengar ucapannya barusan

“cho minhae!!!! Kkaja!!!!! “ teriak seseorang memanggil seseorang (?)

“ya tunggu sebentar” jawab yeoja disebelahku. Diapun bangun dari duduknya

“kau mau kemana?” tanyaku padanya

“aku dipanggil temanku. Duluan ya. daaaaaaah” ujarnya sambil tersenyum padaku. Dan sedetik kemudian dia sudah melangkah pergi

“cho minhae….. cho minhae…….” Gumamku

THE     END

14 thoughts on “I’m Different

    • Ditunggu saja ya nanti. Tp aku juga gatau nih mau bkin hye na-yonghwa jadian apa ga. Hehe… Gomawo sudah baca dan komen *bow*

    • Gomawo sudah dibilang keren,gomawo sudah baca dan komen. Jeongmal gomawo *sujud sukur* hyena-yonghwa? Kita tunggu kocokannya aja ya😀

  1. jiaaaaahahahaha like this deh nih
    ngebayangin jadi minhae kyaaaa~bisa bisa pipis dicelana (?)
    baca ginian (?) senyum-senyum sendiri ngebayangin jadi minhae hohoho
    ditunggu part yong oppa dan hye na yaaaa ^^v

  2. keren nih ff nya,,,
    eh, itu yong sama hye na g jdi jadian y?
    buat sequelnya dunk author,,, keren bgd nih klo dilanjutin…
    akhirnya minhyuk jdian juga sma minhae sampek ada nama couplenya…
    2min couple,,, ^^

    trus berkarya thor,,, q suka ff nya…
    simple tapi keren…
    fighting author!!!🙂

Guest [untuk kamu yang tidak punya acc *cukup masukkan nama & email**email aman*] | [Bisa juga komen melalui acc Twitter & Facebook]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s