[LombaFF] Tearsdrop On My Guitar

Genre               : Friendship, romance

Rating              : PG-15

Cast                 : Han HyeMi

Lee JongHyun

Jung YongHwa

Han EunKi

Other cast        : Lee JungShin

Kang MinHyuk

Disclaimer       : This is my own imagination.

Note                 : Terinspirasi dari novel-novel dan lagu aja. Kritik dan saran sangat dibutuhkan. And happy reading ^_^ (maaf kalo ada typo)

 

 

“Uhhhh Eunki nyebelin, ngapain sih sok sok jodohin aku sama Eunso. Hih amit-amit deh” Gerutu Hyemi sambil menghentak-hentakan kakinya disepanjang koridor sekolah.

Eunki temannya Hyemi memang sukaaa banget nyariin cowok yang cocok buat Hyemi. Padahal Hyemi gak minta buat dicariin cowok. Udah beberapa cowok yang dikenalin sama Hyemi, tapi sayang Hyemi gak pernah tertarik sama satupun cowok yang dikenalinnya. Abisnya Eunki sok-soan segala sih mau nyariin cowok, Dan tadi yang dikenalin itu Eunso, anak kelas 12-3 yang playboy itu, udah mana penampilannya sok keren, diiiih bukan seleranya Hyemi deh. Dan tadi juga Hyemi pergi begitu aja dan gak tertarik untuk kenal lebih jauh dengan Eunso.

 

BRUUUKKKK

Saking kesalnya, hyemi gak ngeliat jalan dan menubruk seorang namja.

“Aduh mian” kata namja itu.

“Kalo jalan hati-hati dong” Sentak hyemi yang ga nyadar kalo sebenernya dia yang ga hati-hati.

Namja itu hanya tersenyum.

 

“Hyemi tunggu!!” Seru Eunki tepat berada dibelakang Hyemi yang terus berjalan cepat dan tidak mau menoleh kearah Eunki.

“Hyemi kalo kamu gak tungguin aku, aku bakal bilang ke Eunso kalo kamu suka sama dia” Eunki mulai ngancam.

Hyemi menghentikan langkah kakinya diudara. Dan berputar kebelakang.

“Apa?” Hyemi melotot dengan menyimpan kedua lengannya dipinggang. Eunki segera mendekatinya.

“kok kamu ninggalin aku sih?”

“Helloooo bukannya kamu suka dianterin sama cha.gi.ya.mu itu ya” Hyemi menyebut kata chagiya dengan penuh penekanan. Hyemi menyindir sinis.

Eunki memegang tangan sahabatnya sambil tersenyum.

“kok kamu gitu sih, jangan cemburu dong” Goda Eunki. “kamu percaya aja ya kalau aku punya pacar. Enggak hyemi sayang hahahaha”

“Lucu?”

“Abisnya kamu sih gak mau punya cowok, maksudku Cuma manas-manasin kamu aja, Aku Cuma becanda soal suka dianterin pacar tiap pulang. Biar gak dikatain sama kamu. Bohong suer” jelas Eunki

“O” Hyemi membulatkan mulutnya. Kemudian pergi.

 

 Esok paginya, seperti biasa Hyemi pergi ke sekolah di SMA FnC. Dengan perasaan yang gak mood sekolah, ada dua alasan yang bikin hyemi malas sekolah, pertama, karena hari ini dia harus bertemu dengan Guru Biologi yang galak itu dan kalo lagi ngejelasin suka gak jelas. Dan kedua, Eunki akan mengenalkan cowok buatnya. Huh! Aku harap sekarang dia cepat sadar.

 

Hyemipun melangkah dengan malas dikoridor sekolah. Tambah malas lagi ketika Eunki muncul disampingnya. Huh menyebalkan!

“Heh mulai sekarang kamu gak usah jodoh-jodohin aku lagi ya, aku capek” Kata Hyemi seraya mendarat duduk dibangkunya.

“Yeee niatkukanbaik”

“Baik baik apanya? Ah gausah deh”

Obrolan atau lebih tepatnya perdebatan mereka terhenti karena bunyi bel sekolah terdengar di intercom yang dipasang diatas white board.

 

 

 

 

Han seongsangnim, guru Biologi pun muncul diambang pintu beberapa saat kemudian.

 

“Baik anak-anak hari ini kelas kita mendapat murid baru” Kata Han seongsangnim yang mengajar pelajaran Biologi itu. “Silahkan masuk dan perkenalkan dirimu”

“Annyeonghaseo yeorobun..Lee JongHyun imnida” Anak itu mulai memperkenalkan dirinya didepan kelas.

Eunki yang duduk disebelah Hyemi menyikut lengan hyemi.

“Cowok itu..” Gumam Hyemi pelan.

“Hah?”

“Eh? Nggak kok”

“Yasudah JongHyun kamu duduk disana ya” pinta Han seongsangnim lagi menunjuk ke bangku kosong.

Ketika JongHyun melewati bangku Hyemi-Eunki, dia sempat melemparkan senyumannya dan itu terlihat jelas dia tersenyum kearah Hyemi. Hyemi hanya memasang tampang bingung sekaligus malu karena waktu itu dia pernah marah-marah ke cowok itu gara-gara bertubrukan. Dan sekarang dia sekelas sama dia. Huaaaaa tolonggg!!!!

Tapi kemarin dia lagi ngapain ya disini, lah dia masuknya juga hari ini. Gawat! Aku maluuu gara-gara kejadian kemarin. Keluh Hyemi dalam hati.

 

“Baik. Saya akan bagi kalian dalam 6 kelompok. Tiap kelompok ada 4 sampai 5 orang. Proyek kali ini adalah menggambarkan reproduksi bakteri yang meliputi pembelahan biner, transformasi, konjugasi, dan tranduksi. Deadline minggu depan”

Han seongsangnim mulai menuliskan nama-nama murid kelas 12-4 di white board. eunki sudah ditulis terlebih dahulu dikelompok 3. Hyemi bersyukur tidak satu kelompok dengannya, bisa-bisa Hyemi sendiri yang mengerjakan tugas. Hyemi masuk ke kelompok terakhir.

Hyemi

            Jungshin

            Hyein

            Wobin

 JongHyun belum tertulis! Tiba-tiba Hyemi mengangkat tangannya dan bilang ke Han sangnim. dia ternyata lupa. Maklum udah tua juga kerjaannya kalo gak marah-marah ya lupa.

Eh kenapa aku yang bilang?! Harusnyakanorangnya yang bilang. Ihh kok aku jadi sok perduli gini sih. Batinnya.

“Maaf saya lupa. Jonghyun kamu masuk kelompok Hyemi saja” Kata Han sangnim yang disambut anggukan JongHyun. Dia terlihat senang sekali bisa satu kelompok dengan Hyemi. Ya mungkin Jonghyun pernah ketemu Hyemi sebelumnya.

“ Jadi sekarang kita mau ngerjain dimana?” Tanya Hye-in.

“Dirumah aku aja gimana?” Kata Wobin.

Hyemi senang tidak satu kelompok dengan anak-anak yang suka ngatur. Yang suka pengen ngerjain dirumahnya sendiri tanpa meminta persetujuan dari yang lain. Tapi tidak tahu deh kalo soal ngerjain tugasnya, apakah mereka juga bisa diandalkan. Aduh gawat Hyemi baru sadar kalo dia sekelompok dengan Jungshin juga. Jungshin kanorangnya kocak, Hyemi gak bisa nahan ketawa kalo Jungshin udah mulai ngelucu. Tapi hopefully, dia bisa serius mengerjakan tugas tanpa tertawa gara-gara tingkah Jungshin.

Mereka langsung cabut gitu aja.

“Kamu kesana sama siapa?” Tanya Jonghyun. Dia satu-satunya orang yang peduli sama Hyemi.

“Mm…” Hyemi gak bisa jawab. Masa dia mau bilang sama dia nanti dikirain apa lagi Hyemi. Kalo bilang naik taksi atau buskananeh terdengarnya.

“Yaudah sama aku aja” Belum sempat Hyemi jawab, JongHyun udah nawarin gitu aja  terdengar yakin Hyemi bakal mau. “Bentar ya aku mau bawa dulu motornya”.

“Ayo naik” Jonghyun udah nangkring lagi. Cepet juga ternyata.

 

“Pada mau minum apa?” Tanya sang tuan rumah, Wobin.

“Lagi panas nih, kopi aja deh” Kata Jungshin yang disambut ledakan tawa dari semua. Termasuk Hyemi.

“Dasar kamu ya, jus aja yang seger” Pinta Hyein.

Hyemi dan JongHyun cuma bisa diam aja. Sesekali mereka saling bertatapan dan sok cuek.

 

Ah ternyata Hyemi benar, kelompoknya pada gak benerkan. Liat aja Hyein dari tadi cuma ngacaaaaa mulu kerjaaannya. Terus wobin dia malah asik maen game deh. Jungshin sibuk makan. Masa Hyemi doang yang kerja tapi semua yang dapat nilai. Rugi dong rugi!!

“Dasar satu kelompok gak ada yang bener” Dumel Hyemi pelan.

“Waeyo?” Tanya JongHyun. Hyemi lagsung gelagapan takut Jonghyun denger. Jonghyunkandari tadi juga keliatan sibuk nyari gambar-gambarnya. Hyemi gak inget.

“Oh enggak kok…itu udah selesai nyari gambarnya, biar bisa langsung digambar” Hyemi berusaha mengalihkan pembicaraan.

JongHyun mengangguk dengan senyumannya yang super cute.

“Wah bagus..sini”

“Yaudah Mi, kamu gambar yang transformasi sama konjugasi. Aku yang biner sama tranduksi”

“Oke..dari pada nunggu mereka mau kerja, ni gambar gak bakal selesai-selesai”

JongHyun tertawa. “Iya bener banget! Yaudah kita mulai sekarang aja”

 

“Aku udah selesai” Ucap JongHyun.

“Wah hebat cepet banget kamu, yang aku belum selesai nih dari tadi dihapusin mulu” Keluh Hyemi.

“Aku bantuin deh..aku yang gambar, kamu yang ngasih warna yah”

Hyemi mengangguk mantap.

What?! Jonghyun didekatku. Kok jantungku deg-degan gini sih. Semoga JongHyun gak ngedenger..ahhh Hyemi kamu gilaaa. Hyemi panik banget.

Bukan Hyemi saja yang kaku gerak, JongHyun juga dia terlihat kaku. Sudah hampir setengah jam mereka seperti itu. Gerah banget rasanya.

Hyemi berdiri dari tempatnya.

“Perlu bantuan ga?” Jungshin telat banget. Kerjaan udah selesai baru ditanyain.

Saat akhirnya akan menjawab Jungshin, mereka justru membuka mulut secara bersamaan

“Udah selesai..”

“Eh?”

“Cieee barengan…satu hati yaaaa cikiciiiww” Goda Jungshin.

Muka Hyemi berubah menjadi merah tomat.

“Ahh udah deh aku mau pulang, bilangin tuh ke temen-temen tugas sudah terselesaikan” Kata Hyemi kesal dan berlalu pergi.

“Aku juga pulang duluan ya. Bye”

“Mi, mau pulang naik apa? Aku antar ya, tadikankesininya juga bareng”

Tiba-tiba motor JongHyun sudah menjajari Hyemi yang tengah jalan. Cowok itu tersenyum melihat hyemi dengan ekspresi seperti itu.

Aduuuuhh…kenapa dia malah nyamperin aku sih, akukanmaluuu.Ah semua gara-gara Jungshin! Gerutu Hyemi dalam hati.

“Hyemi, aku antar pulang ya? Lagian ini udah sore cukup gelap”

“Gak usah Jonghyun, aku bisa naik taksi atau bus kok”

“Kamu marah ya gara-gara temen-temen yang lain gak ikut kerja?”

Eh? Dia mikirnya aku marah gara-gara mereka. Syukur deh dia gak ngira aku marah gara-gara ucapan Jungshin tadi.

“Yaudah deh lupakan saja”

“Jadi aku antar kamu pulang ya?”

Hyemi mengangguk.

 

“Thanks yah” Kata Hyemi setelah turun dari motor Jonghyun.

“Sama-sama. See you” JongHyun pun pergi dan mulai hilang dari tatapan Hyemi.

Hyemi juga segera masuk ke kamarnya sembari senyam-senyum sendiri. Entah kenapa dia kok hari ini seneng banget. Apa karena JongHyun?

Oh tidakkkk!!!

 

“JongHyun?” Kata Hyemi setelah selesai untuk siap-siap berangkat sekolah.

JongHyun menoleh dan tersenyum melihat HyeMi. “Hai Mi, berangkat bareng yuk?”

“Eh?” Kening Hyemi berkerut, dia bingung kok JongHyun kesini? Ngajak berangkat sekolah bareng lagi.

“Berangkat sekarang?” Tanya Jonghyun. Sebenarnya dia juga tau kalo Hyemi bingung dan kaget melihatnya sudah ada didepan rumah, tanpa ngasih tau ke Hyemi.

“He-eh” Hyemi terpaksa setuju deh, masa mau nolakkangak enak. Kira-kira dia nunggu Hyemi berapa lama ya.

 

 

Mereka berjalan barengan juga. Melewati lapangan dan koridor bareng. Rasanya aneh banget. Gimana gak aneh coba, orang-orang yang mereka lewati menatap mereka heran dan mengerutkan kening. Secara gitu JongHyun itu cowok yang guanteng, cool banget deh pokoknya. Apalagi kalo udah liat senyumannya, dijamin bikin ngiler deh. Jadi gak heran kalo banyak yang suka atau sekedar ngefans sama dia. Hyemi jadi khawatir bakal diuber sama para fansnya. Secara gitu fans itu menyeramkan, apalagi cewek  bakal ngelakuin apa aja buat sang idola.

Grrrrrr…

Hyemi melangkah lebih cepat agar orang-orang tidak terus menatapnya aneh dan syirik.

Jonghyun gak kalah diam, ia juga menyusul Hyemi, alhasil mereka sudah dikelas berbarengan.

“Cieee barengan mulu nih” Goda Jungshin.

Ternyata suasana kelas tidak sepi, sudah banyak anak-anak yang datang. Padahal jam segini seharusnya masih sepi. Eh tidak, jam pelajaran pertamakanB.Inggris, jadi siapapun yang telat gak boleh ikut pelajaran.

Ahhh ngapain deh jungshin harus bilang gitu segala. Hyemi membatin.

“Halo” Sapa Hyemi setelah duduk dibangkunya.

“Kamu beneran berangkat bareng Jonghyun?” Eunki berusaha membenarkan perkataan Jungshin.

Hyemi gak bisa jawab. Kalo dia jujur dia pasti diledekin sama eunki, kalo bohong nanti gimana kalo dia Tanya sama Jonghyun.

“Kalo gak jawab berarti “iya”

“Ahhh udahlah, aku nyontek PR fisika dong” Hyemi mengalihkan pembicaraan.

“Dih boro-boro”

 

 

“Hei tunggu!” terdengar satu suara. Dan Hyemi kenal banget suara itu. JongHyun!

“Jonghyun?Adaapa?” Hyemi berhenti dan menoleh.

“Besok siang ada acara gak?”

“Engga. Kenapa emang?”

“Kalo gitu, besok siang aku jemput ya. Jam satu ya. Harus udah siap”

Dan sekarang, anehnya JongHyun malah pergi begitu aja dan sukses membuat Hyemi melongo.

“OMO……dia ngajak aku kencan, JongHyun ngajak aku kencan!” desis Hyemi tak percaya.

Besoknya, hari minggu, dan pastinya sekolah libur. It’s time playing!!. Biasanya Hyemi suka bangun siang kalo lagi libur. Tapi hari ini dia udah bangun jam 7. Mamahnya aja heran kok tumben banget anaknya ini sudah bangun. Setelah sarapan, Dia langsung ngacir ke kamar mandi. Dan dia cukup lama dikamar mandi. Setelah selesai mandi, mulai bingung deh milih baju. Biasanya Hyemi kalo keluar paling Cuma pake kaos atau kemeja sama jins. Tapi kok hari ini bingung milih baju. Akhirnya dapat juga setelah ngubek-ngubek lemari lama banget.

“Sayang ada yang mau mamah bicarain sama kamu” kata mamah Hyemi setelah melihat Hyemi keluar dari kamarnya.

“Duh mah.. kapan-kapan aja deh. Sekarang aku lagi buru-buru nih, udah ada yang jemput. Bye” kata Hyemi seraya berlalu pergi tanpa ingin tahu apa sebenarnya yang ingin dibicarakan oleh ibunya.

 

 

“Yeoppo!” satu kata terucap dari mulut JongHyun yang sudah nangkring didepan rumah Hyemi.

Terlihat Hyemi yang mengenakan atasan warna abu bermotif polkadot yang imut banget dengan rambut yang digerai dan bando. Sedangkan JongHyun yang mengenakan kemeja garis-garis biru dangayarambutnya yang di cepak seperti biasanya, terlihat serasi sekali dengan Hyemi.

Lagi-lagi wajah Hyemi berubah jadi merah tomat.

“Oh ya sebenarnya kita mau kemana sih?” Tanya hyemi.

“Kamu gak keberatankandiajak jalan sama aku?”

“Eh enggak kok, yaudah pergi sekarang aja yuk”

Mereka berduapun pergi dan ternyata JongHyun membawa Hyemi ke sebuah restoran.

“Mau pesen apa?” Tanya JongHyun. “Eh tenang aku traktir hehehe”

“Mm.. Strawberrycake aja deh”

“Minumnya?”

“Cappuccino please…” Jawab Hyemi sambil cekikikan. Abisnya jonghyun mirip waiter gitu.

JongHyun ikut tertawa.

“Yaudah tunggu ya, aku pesenin dulu”

JongHyun pun berjalan menuju kasir untuk memesan makanan untuk dirinya dan Hyemi. Beberapa menit kemudian dia kembali dengan pesanannya. Dan memakan makanannya masing-masing.

Kami belum lama kenal. Tapi JongHyun sudah bisa ngebuat aku nyaman kaya gini. Kadang-kadang jantungku suka deg-degan tiap aku bersama dia. Apa maksudnya ini? Aku gak pernah sedekat ini sama cowok. Gumam Hyemi dalam hati.

 

Setelah puas makan, ngobrol dan ketawa-tawa, JongHyun mengajak Hyemi ke Bioskop, dan memutuskan untuk nonton Breaking Dawn. Yeah everyones get excited because that!

 

 

Hyemi sampai dirumah jam sembilan malam. Ketika ia akan masuk, JongHyun menarik tangan Hyemi, sontak saja membuat Hyemi kaget.

“Kenapa jong?” Tanya Hyemi setelah mereka duduk.

“Gomawo..” Kata JongHyun dengan seulas senyum dibibirnya.

“Ah ne sama-sama”

Jonghyun pun pulang. Dan sekarang Hyemi hanya bisa melihat punggung namja itu dan terus merasakan kehangatannya.

 

“Aku pulang!!!” seru Hyemi setelah membuka pintu rumah.

“Pulang dari mana kamu?” Tanya papah yang sedang duduk dengan mamah berdua diruang keluarga sambil nonton tv.

“Maaf pah. Abis main sama temen. Aku janji lain kali gak bakal pulang malam-malam” Jawab Hyemi menyesal.

“Yasudah kamu cepat tidur. Besok kamu harus bangun pagi” Kata mamah lembut.

“Baiklah”

Hyemipun menuju ke kamarnya yang terletak dipojok kiri atas. Kamarnya terlihat sangat rapi. Ya jelas saja kamar seorang cewek ya harus seperti itu. Minimal gak ada sampah yang berserakan serta tempat tidur yang rapi dan nyaman. Kamarnya juga tidak terlalu besar, didominasi oleh warna biru—mulai dari tempat tidur, meja belajar, rak buku hingga lemari pakaiannya. Beberapa poster indie yang disukainya ditempel di dinding. Dia juga punya gitar yang ia simpan dipojok kamar. Selain itu juga dia mengoleksi CD dan beberapa kaset yang diletakkan dimeja khusus.  Hyemipun menuju ke meja khususnya, ia terhenti oleh selembar kertas yang ada tulisannya. Tapi tidak lama kemudian ia simpan kembali kertas itu ditempatnya. Beberapa menit kemudian iapun terlelap dalam tidur.

 

 

“Pagi mah.. pah” sapa hyemi setelah duduk dimeja makan.

“Pagi sayang” jawab sang Mama.

“Oh ya, kamu sudah tau?” Tanya mamah.

“Tau apa?”

“Yonghwa akan pulang kekorea”

Hyemi yang sedang makan, tiba-tiba tersedak.

“mwo? YongHwa… uhuk… mau pulang?” Tanya hyemi lagi yang masih tak percaya.

“Aduh.. hati-hati dong. Makan dulu baru bicara” Kata papa.

“Kok mamah baru bilang?” Hyemi beranjak dari tempat duduknya.“Kapan mah kapan Yonghwa mau balik kekorea?” lanjut Hyemi antusias tanpa memperdulikan omongan papah.

“Kemarin mamah mau bilang, tapi kamunya lagi buru-burukan? Katanya sekarang jam 10siang mi”

“Yaudah mah Hyemi berangkat dulu. Bye”

**

“Kenapa mi? kamu keliatan gelisah gitu?” Tanya Eunki yang sedari tadi memerhatikan Hyemi.

“Gak papa” Jawab Hyemi singkat.

Bel berbunyi. Terpaksa ia tidak akan Tanya-tanya lagi pada Hyemi, tapi nanti istirahat ia akan coba Tanya lagi. Karena eunki tau ada sesuatu yang terjadi.

 

“Ke kantin yuk?” ajak eunki.

“Gak ah”

“Kenapa?”

“Aduh udah deh aku lagi males” Jawab hyemi kesal.

 

Hyemi melirik jam yang melingkari pergelangan tangannya dengan resah. Sebentar lagi bel pelajaran kelima akan berdering. Sejujurnya dia sudah tidak sabar lagi untuk segera pergi darisana. Hari ini juga adalah hari ulang tahunnya yang ketujuh belas. Angka yang menunjukkan kedewasaan, dan biasanya dirayakan dengan besar-besaran oleh kebanyakan remaja. Dan sekarang Yonghwa bakal pulang, ia senang sekali akhirnya diulang tahunnya yang ketujuh belas ini Yonghwa ada disampingnya dan mengucapkan selamat ulang tahun dengan langsung, setelah 4 tahun kemarin ia hanya mengucapkan lewat sms. Sangat menyedihkan.

Waktu mereka masih SMP, yonghwa selalu saja memberi kejutan yang berbeda-beda tiap tahunnya. Yonghwa juga suka membuat kue untuknya dan meniup lilin bersama-sama. Mereka juga menghabiskan seharian penuh itu dengan berjalan-jalan atau hanya sekedar menonton film dirumah. Tapi sekarang dan setelah empat tahun yang lalu, Hyemi tidak pernah merayakan hari ulang tahunnya bersama Yonghwa.

Bel tanda berakhirnya jam istirahat pun berbunyi dan murid-murid mulai berhamburan masuk ke kelas. Tiba-tiba Jonghyun menyentuh pundaknya ringan, membuatnya terlonjak kaget.

“Adaapa Mi? kok kayaknya cemas banget?” suara Jonghyun yang terdengar khawatir membuatnya kian gelisah. Jonghyun memandang hyemi dengan serius.

Hyemi gak bisa menjawab. Apa Hyemi kasih tahu saja tentang rencana pulangnya Yonghwa? Hyemi sudah tak peduli bagaimana perasaan Jonghyun jika mengetahui siapa sebenarnya Yonghwa. Memang cukup egois, tapi Hyemi tak tahan ingin segera bertemu dengan Yonghwa, dan memeluknya.

“Iya mi sebenarnya kamu kenapa?Adayang harus kamu lakukan?”

Pertanyaan Eunki tadi sangat tepat sasaran.

“Ya, kalian mau ikut?”

***

Mereka duduk disebaris bangku kayu di tengah bandara yang cukup dingin. Sudah 2 jam mereka duduk disana tapi yang ditunggu belum juga keluar. Jonghyun yang berniat bertanya siapa Yonghwa itu, tiba-tiba mengurungkan niatnya setelah melihat Hyemi mulai menangis. Walaupun tidak begitu banyak, tapi tetap saja Jonghyun harus berhati-hati jika ingin berbicara disituasi seperti ini.

 

#FLASHBACK#

 

“Mi aku akan pindah ke Amerika besok” Secara tiba-tiba Yonghwa berkata seperti itu.

Hyemi yang sedang asyik memetik senar gitarnya, tiba-tiba berhenti.

“Mwo?”

“Appa ku ada urusan pekerjaan disana, dan itu gak hanya1-2 bulan, tapi bertahun-tahun. Jadi Amma sama aku terpaksa ikut juga” Jelasnya dengan wajah yang khawatir dan tak tega.

“Oh yaudah kamu pergi aja, lagian gak mungkinkankamu disini sendiri” Ujar Hyemi berusaha menyembunyikan perasaan sedihnya dan yang terpenting berusaha supaya ia tak menangis.

“Ne”

“Yong malam ini kita disini aja ya. Kita nikmati indahnya malam ini sama mengahabiskan waktu sebelum kamu pergi” Pinta Yeoja manis itu.

Yong tak kuat ingin menangis tapi ia berusaha untuk menyembunyikannya juga, ia gak mau Hyemi nangis. “Ne.Baiklah” Yonghwa mengiyakan.

 

Rasanya tak kuat untuk hari ini, harus berpisah dengan Yonghwa ditambah ikut mengantarnya ke bandara. Rasanya sesak sekali. Di bandara, Hyemi tak mau melepaskan genggamannya dari tangan Yonghwa. Terus dan terus mencengkram lengan tangan namja itu dan tak mau lepas. Tiba-tiba panggilan yang ditunjukkan keseluruh penumpang pesawat yang akan berangkat ke NewYork sudah diumumkan, membuat Hyemi memegang tangan Yonghwa lebih erat lagi seakan tidak rela ia pergi, begitupun dengan Yonghwa yang melakukan hal sama. Orang tuanya sudah mengingatkan supaya ia lekas untuk menuju pesawat, tapi Yonghwa tak mau beranjak dari kursinya. Tiketnya juga dicekal hingga lecet.

“Aku harus pergi” dengan berat hati ia harus mengucapkannya.

Air mata perlahan membasahi kedua sisi wajah Hyemi. “Ne. aku kuat kok Yong”

Yonghwa sebenarnya rela untuk tetap dikorea, seandainya Hyemi memintanya sekarang. Dengan perlahan Yonghwa menjauhi hyemi. Hyemi hanya bisa menunduk. Tapi tiba-tiba Yonghwa membalikkan badannya dan berlari lalu dengan satu gerakan cepat, Yonghwa mengecup kening, hidung dan kemudian bibir sang yeoja. Kemudian memeluknya erat. Pelukannya mengendur dan dipandangnya wajah yeoja itu dalam-dalam dan mengatakan bahwa dia menyayanginya.

“Jaga diri baik-baik ya. Aku janji akan segera pulang” Hyemi mengangguk. Panggilan ketiga sudah terdengar, orang tuanya sudah duluan. Yong mengecup kening yeoja itu sekali lagi sebelum pergi.

Aku janji bakal pulang Mi.

#FLASBACK END#

 

“Mianhae, gara-gara aku kalian jadi ikut bolos” Kata Hyemi menyesal.

“Ne. gwaenchana. Aku senang loh Mi akhirnya kamu cerita ke aku juga” Jawab Eunki sambil menggenggam tangan Hyemi.

“JongHyun mian….”

“Ne”

Tiba-tiba telepon yang digenggam Hyemi berdering. Mamah. “Hyemi kamu dimana?” Tanya mamah yang terdengar khawatir.

“Airport mah” Jawab Hyemi sambil berusaha agar ia tidak terdengar seperti telah menangis.

“Hyemi sayang maafkan mamah, mamah lupa telat kasih tau kamu” Mamah menghela nafas. “Kepergian mereka katanya diundur.Adahal yang harus mereka selesaikan disana. Maaf ya sayang”

“oh yaudah mah gak papa kok” Jawab hyemi dengan hati yang sebenarnya berkecamuk. Ia ingin teriak sekencang-kencangnya.

“Kenapa?” Tanya eunki yang duduk disebelahnya.

“Yonghwa gak jadi pulang” jawab Hyemi.

Seperti orang bodoh saja, menunggu berjam-jam lamanya untuk seseorang yang tidak akan datang. Hyemi berusaha meyakinkan Eunki dan Jonghyun bahwa dia baik-baik saja, tapi tetap saja berat rasanya untuk tersenyum juga. Hyemi terus menangis dan menangis dengan Eunki yang terus mengelus-ngelus pundaknya. Dan jonghyun terlihat kesal dan penasaran siapa sebenarnya Yonghwa itu yang sudah tega membuat Hyemi nangis seperti ini.

***

            Kim seonsangnim guru inggris sudah menunggu didepan kelas untuk memberi hukuman. Hyemi, Eunki, dan Jonghyun berdiri dengan muka ditekuk tak berani memandang langsung wajahnya. Setelah ditanya mengenai alasan membolos plus diceramahi lama sekali, akhirnya Kim seonsangnim memberi hukuman bahwa mereka harus membersihkan WC. Ya tak apalah dihukum membersihkan WC dengan Hyemi. Kata Jonghyun dalam hati.

(1 bulan kemudian)

 

Sore hampir berganti malam. Warna biru langit sudah pecah berganti dengan kombinasi ungu oranye. Sejak sore Hyemi berada disini terus memainkan gitarnya berharap Yonghwa pulang. Karena lama-lama merasa bosan, akhirnya ia tertidur diatas kursi yang terletak dibelakang rumahnya dengan tangan yang memegang gitar. Memang disana biasa Hyemi dan Yonghwa bermain—bermain gitar sambil nyanyi bareng atau apalah. Tiba-tiba datang seorang namja menghampiri Hyemi. Namja itu ingin membangunkannya, tapi tidak tega. Jadi dia hanya duduk sambil menatap Hyemi yang tertidur kemudian membelai-belai halus mengenai kepalanya.

 

Entah apa yang membuat namja itu tergugah. Seulas senyum lembut menyelinap diwajahnya. Dia menunduk lalu mendekatkan wajahnya ke wajah Hyemi dan mengecup bibir yeoja itu.

“I’ve missed you”

 

“Yonghwa, Hyemi ada disitukan?” tiba-tiba mamah Hyemi datang. “Wah kebiasaan dia selalu saja tidur disini”

“Ahjuma biar saya bawa Hyemi ke kamar aja ya, kasian dia kalau dibangunkan” Ujar Yonghwa sopan.

“Oh yasudah”

Yonghwapun menganggkat yeoja yang sedang tertidur itu kekamarnya. Sengaja ia tidak membangunkannya. Nanti pagi ia akan beri kejutan atas kepulangannya.

***

Hyemi terjaga dari tidur lelapnya ketika mendengar petikan gitar yang berasal dari halaman belakang rumahnya dan tentu tidak asing ditelinganya. Ia terpaksa membuka matanya lalu bangkit dan mengucek-ngucek matanya yang masih sarat akan ngantuk. Ia pun menyeret langkahnya untuk membuka jendela dan melihat siapa yang memainkan gitar disaat masih pagi seperti ini. Ia kaget setengah mati setelah melihat bahwa Yonghwa lah yang memainkannya. Yonghwa juga terlihat tersenyum kearahnya. Hyemi berusaha meyakinkan bahwa ia sedang tidak bermimpi, ia mengucek-ngucek matanya sekali lagi, tapi namja itu masih ada, malah sekarang ia tersenyum sambil melambaikan tangannya. Hyemi tak mau lama-lama dalam khayalan, ia segera turun menuju halaman belakang dan akan benar-benar memastikan bahwa dia benar-benar Jung Yong Hwa. Ternyata benar, Yonghwa! Dia Yonghwa, namja yang ia tunggu-tunggu selama 4 tahun ini.Hyemi mendekatinya dan makin dekat.

“Yonghwa?”

“Ne. aku Yonghwa” Ujar Yonghwa dengan seulas senyumnya. “Aku balik Mi”

“I miss you” Ujar Hyemi sambil bercucuran air mata karena bahagia

“Yes. I know. Udah dong jangan nangis, akukanudah penuhi janji aku. Mending sekarang kamu mandi nanti kita jalan-jalan oke” kata Yonghwa seraya merebahkan kedua tangannya yang disambut langsung oleh pelukan dari Hyemi.

***]

 

Jarum jam menunjukkan pukul 05.30. Terdengar suara bunyi gedubrak yang cukup kencang. Tentu saja itu ulah Hyemi yang sedang terburu-buru tidak jelas. Disusul dengan suara pintu yang dibanting, diikuti dengan langkah kaki yang cepat-cepat menuruni tangga. Hyemi terlihat sudah rapi dengan seragam sekolahnya tercinta. Rambutnya yang panjang dibiarkan terurai dengan seperti biasa dengan jepit berwarna kuning diatasnya. Ia langsung menyambar roti dengan olesan selai stroberry diatasnya, tapi ia tidak makan saat itu juga. Ia hanya memasukkannya kedalam mistingnya.

“Loh tumben jam segini udah mau berangkat?” Tanya mamah heran.

“gak papa kok mah” jawab Hyemi santai. “Yaudah aku berangkat ya” seru Hyemi dari pintu.

 

Yonghwa sudah terlihat sedang duduk dibangku taman. Ya, mereka tadi janjian untuk ketemu disini.

“Hai” Sapa Hyemi.

“Berangkat sekarang?” Kata Yonghwa dengann nada jail.

“Kok sekarang sih? Katanya mau main dulu” kata Hyemi manyun. Tiba-tiba ia terhenyak melihat Yonghwa memakai seragam samaan dengannya.

“Kamu…” Kata Hyemi sambil menunjuk seragam yang dipakai Yonghwa.

Belum sempat Hyemi bicara, Yonghwa langsung nyambar.

“Ne. aku sekolah disekolah kamu. Gak papakan?”

“Kita satu sekolah lagi? Kayak SMP? Aku seneng banget Yong” ucap Hyemi yang tak bisa menahan bahagianya itu.

“Ne. nado”

Mereka berdua mengobrol mengenai apa saja yang dilakukan Hyemi pas Yonghwa gak ada, begitupun sebaliknya sambil makan roti yang sudah disiapkan Hyemi dirumah. Jam sudah menunjukkan pukul 06.30 dan saatnya pergi kesekolah. Ternyata satu jam mereka mengobrol benar-benar kurang. Tapi tak apalah pulang sekolah juga bisa dilanjut.

“Kajja” Yonghwa beranjak disambut dengan anggukan Hyemi.

Hyemi dengan segera duduk dibagian belakang sepeda. Kedua tangannya merangkul erat. Ia kangen sekali masa-masa seperti ini.

“Kapan kamu daftar disekolahku?” Tanya Hyemi setelah tiba di sekolah.

“Ammamu yang membantuku”

“Jinja? Wah kenapa dia tidak bilang padaku?”

“Karena aku yang suruh hahahha” Yonghwa langsung berlari melewati lapangan dan koridor sekolah.

“Ih…kamu jahat!” Hyemi yang kesal juga langsung mengejar Yonghwa.

Terlihat JongHyun yang sedang berdiri dilapangan ternyata memerhatikan tingkah mereka berdua. Eunki juga terlihat sedang memerhatikan Jonghyun dari depan kelas. Eunki khawatir dengan Jonghyun yang nantinya akan patah hati. Jonghyun pun tak mau lama-lama melihat pemandangan yang membuatnya sakit itu. Ia segera menuju kelasnya.

Bel pun berbunyi. Hyemi kecewa ia tidak sekelas dengan Yonghwa. Padahal jika sekelas, ia pasti akan lebih semangat belajar.

“Ciee yang lagi bahagia” Goda Eunki.

“Eunki tau aja” Hyemi terus tersenyum. Benar-benar tidak bisa menyembunyikannya.

Anak-anak langsung duduk dibangkunya masing-masing karena Han seongsangnim sudah masuk ke kelas dan siap mengajar.

**

Bel yang ditunggu-tunggu akhirnya berbunyi juga. Waktunya istirahat. Hyemi dan Eunki segera ke kantin seperti biasa.

“Jonghyun kajja” seru Hyemi dari depan pintu. Tapi sepertinya Jonghyun tidak mendengar.

“Hei Jonghyun! Kau dipanggil Hyemi tuh” Jungshin mencoba mengagetkan Jonghyun.

“Ne? a eee kalian duluan aja” Ujar Jonghyun.

Hyempi pun ke kantin hanya dengan Eunki saja. Yonghwa masih sibuk mengurus ini-itu yang berhubungan dengan sekolah. Diakananak baru disini. Tapi tiba-tiba seorang namja datang, menutup mata Hyemi dengan tangannya agar Hyemi menebaknya. Tapi sayang, Hyemi udah tau itu tangan Yonghwa, gak butuh lama buat menebaknya.

“Gak ada kerjaan banget” Kata Hyemi. Yonghwa duduk didepan Hyemi. Eunki yang merasa jadi setan juga gak enak hati kalo terus ada disini, akhirnya ia memutuskan untuk kekelas saja. Lagian makanan juga belum dipesan.

“Mi aku ke kelas ya, ada tugas yang belum aku kerjakan”

“Oh iya”

Setelah Eunki pergi, Hyemi melanjutkan obrolannya dengan Yonghwa sambil menunggu makanan yang dipesan.

“Udah selesai urusannya?” Tanya Hyemi.

“Dikit lagi sih” Jawab Yonghwa.

 

Sementara dikelas, Eunki mencari Jonghyun. Jonghyun tidak ada. Ia terpikir, biasanya Jonghyun suka ke taman yang terletak belakang kelas, soalnya ia suka banget disana, malah dulu ia juga sering ngobrol disana sama Hyemi. Benar, Jonghyun terlihat sedang duduk seraya memainkan gitarnya.

“Permainan gitarmu sangat bagus” Puji Eunki yang mengagetkan Jonghyun.

“Eh kamu Eunki.Adaapa?” Tanyanya.

“Gak papa. Cuma pengen aja kesini” Eunki sedikit ngeles. Padahal sebenarnya ia kesini ingin melihat keadaan Jonghyun, apa dia terpuruk atau baik-baik aja. Mereka hanya saling diam.

“Ki, aku mau Tanya sesuatu boleh?” Tiba-tiba Jonghyun memulai pembicaraan.

“Ya, kenapa?”

“Yonghwa itu siapa ya?”

Hening sejenak. “Yonghwa itu sahabat Hyemi. Mereka tetanggaan. Aku udah kenal mereka dari pas kami SMP. Mereka deket banget, pokoknya gak bisa dipisahin. Pas kami masih kelas 2SMP, Yonghwa pindah ke Amrik, karena orang tuanya ada pekerjaan disana. Hyemi nangis terus pas Yonghwa pindah, sampai gak mau kenal sama cowok. Makannya aku jadi suka ngejodoh-jodohin Hyemi sama cowok-cowok biar dia bisa sedikit lupa sama Yonghwa, tapi percuma yang ada dia malah marah-marah. Aku seneng loh ada kamu, soalnya kamu bisa buat Hyemi berubah, dia jadi lebih terbuka sama cowok.” Eunki menjelaskan. “Oh ya kamu juga pernah jalankansama Hyemi?” Tanya Eunki. Jonghyun mengangguk.

“Nah, kalau dulu dia diajak cowok tuh suka nolak”

“Kamu kenal dekat ya sama Hyemi?” Tanya Jonghyun.

“Yonghwa jauh lebih kenal dengan Hyemi”

Bel berakhirnya istirahat pun berbunyi. Eunki, Jonghyun dan murid-murid lainpun segera masuk ke kelas.

**

 

Tanda berakhirnya jam pelajaran terakhir berbunyi. Anak-anak langsung membereskan buku-bukunya untuk dimasukkan ke tas. Yonghwa terlihat sudah nagkring didepan kelas Hyemi.

“Eh Yonghwa. Apa kabar?” Sapa Eunki setelah melihat Yonghwa sedang didepan kelasnya.

“Hai Eunki. Baik. Kamu?”

“Baik. Nunggu Hyemi ya?” tebakan Eunki ini pasti benar.

“Iya”

“Hyemi ada di UKS, tadi pas pelajaran ketujuh katanya dia sakit perut” Pernyataan Eunki tadi membuat Yonghwa kaget dan langsung berlari. “Hei tunggu. UKS kesana” Kata Eunki melihat Yonghwa lari kearah yang berlawanan. Maklum anak baru. “Bareng aja. Aku juga mau kesana”

Tak lama kemudian, Yonghwa langsung masuk tanpa mengetuk pintu dulu. Sedangkan Eunki masih dibelakang ditinggal Yonghwa. Ia khawatir Hyemi kenapa-kenapa. Tirai yang menutupi tempat tidur disibakkan, dan ia melihat Hyemi sedang tertidur, tapi ada seorang namja yang menemaninya. “Hei. Bangun” dengan paksa Yonghwa membangunkan namja itu dan membuat namja itu terbangun. Tiba-tiba “Hyemiii!!”

Pintu UKS dibuka dengan sembrono, membuat Hyemi yang sedang tertidur menjadi bangun.

“Eh Jonghyun? Kau masih disini? Aku kira sudah pulang” Ucap Eunki dengan wajah merasa bersalah. Aduh mana ada Yonghwa juga.

“Jonghyun apa kau menungguku sampai bel terakhir berbunyi?” Tanya Hyemi.

Jonghyun tak bisa menjawab. “Hyemi kau sudah tidak apa-apa?” Tiba-tiba Yonghwa langsung berbicara disuasana hening tadi.

“Ne. aku sudah tidak apa-apa”

Akhirnya Yonghwa pun membawa Hyemi pulang. Tadinya ia menyarankan agar digendong saja, tapi Hyemi menolak karena dia benar sudah tidak apa-apa.

 

Malam yang sangat indah. Hyemi dan Yonghwa duduk bersebelahan, memainkan gitar bersama dan bernyanyi bersama menyanyikan lagu favorit mereka “Banmal Song”. Lagu itu adalah lagu yang sengaja Yonghwa buat, untuk mereka berdua. Lagunya sweet banget. Hyemi bisa memainkan gitar karena Yonghwa. Pas waktu masih SMP, Ia iri kenapa Yonghwa bisa main gitar, dan ia tidak bisa. Akhirnya ia memaksa Yonghwa supaya mengajarinya. Hyemi belajar gitar tidak terlalu memakan waktu yang cukup lama, sekitar 2bulan. Ya walaupun Yonghwa lebih jago darinya. Setelah Hyemi sudah cukup bisa gitar, Yonghwa pun sengaja membelikannya gitar biar dia bisa memainkannya kapanpun dan dimanapun. Sampai sekarang, gitarnya masih bagus dan tidak berubah sama sekali.

“Udah malam, tidursana” Suruh Yonghwa.

“Yaudah deh. Bye Yong” Hyemi beranjak dan melambaikan tangannya.

 

Di tempat lain, Jonghyun juga sedang bermain gitar. Jonghyun tidak bisa jauh dari musik, sama seperti Yonghwa. Jika disimpulkan, musik adalah bagian dari hidupnya. Dengan perlahan Jonghyun memetik senar dengan lembut mengiringi suara Jonghyun yang menyanyikan lagu In a Rush-Blackstreet.

**

“Yonghwa….main yuk” Hyemi berteriak dari dalam kamarnya sambil menengokkan kepalanya keluar jendela. Hyemi tak pernah berubah, dari dulu selalu berteriak seperti itu. Yonghwa yang mendengarnya hanya bisa tersenyum. Ia juga menengokkan kepalanya ke jendela.

“Ayooo. Kemana?” Yonghwa juga ngomongnya ikut-ikutan teriak-teriak.

“Keluar” Hyemi berteriak lagi.

Mamah Hyemi yang sedang dibelakang hanya bisa geleng-geleng kepala melihat tingkah anaknya.

 

Yonghwa sudah siap untuk jalan-jalan bareng Hyemi. Hyemi juga udah keluar dari rumahnya, terlihat sangat rapi dan cantik.

“Let’s go!” Seru Hyemi setelah duduk dibelakang motor.

Hyemi memegang erat tubuh namja itu. Sambil senyam-senyum dengan hatinya yang sedang bahagia. Yonghwa membawanya ke Bioskop, karena semenjak ia pulang lagi ke Koreaia belum mengajaknya nonton lagi. Tiba-tiba Hyemi jadi ingat Jonghyun. Bagaimana ya kabarnya sekarang? Gumamnya dalam hati.

 

“Oh ya Jonghyun itu siapa?” baru saja Hyemi memikirkan Jonghyun, secara tiba-tiba Yonghwa bertanya mengenai Jonghyun.

“Dia temanku. Dia anak baru yang bisa merubah aku. Gara-gara dia aku jadi lebih terbuka sama cowok. Kamu jangan marah ya?”

“Ya enggaklah. Aku senang kok. Dan sangat berterima kasih padanya” Jawab Yonghwa.

“Oh iya belum sempat nanya soal pembatalan kepulanganmu 1 bulan yang lalu. Kenapa?” Tanya Hyemi lagi.

“Mian. Waktu itu appaku sakit dirawat di Rumah Sakit, jadi deh. Kamu gak nangiskanwaktu itu?” Jelasnya.

“Oh. Enggak kok” Bohongnya.

“Syukurlah. Kita pulang yuk” Hyemi mengangguk.

Jonghyun sedang mendengarkan lagu di iPod nya special CNBLUE. Baru saja dua lagu yang terputar, tiba-tiba handphonenya bergetar. Terganggu dan tidak konsentrasi, Jonghyun membaca pesan singkat yang barusan masuk. Jantungnya nyaris berhenti berdetak ketika otaknya mencerna kalimat pendek itu.

Sender: Eunki

            Jong, Hyemi dan Yonghwa kecelakaan. Sekarang masuk rumah sakit.

Tanpa banyak pikir, Jonghyun melesat dari bangkunya dan langsung berlari. Menstarter motornya dan langsung ngebut menuju rumah sakit. Ia mengendarainya dengan hati yang gelisah, membayangkan Hyemi terbaring diatas ranjang rumah sakit dengan darah yang memenuhi wajahnya. Ia berharap semoga mereka baik-baik saja.

Jonghyun menghambur keruangan tempat Hyemi dan Yonghwa dirawat, menemukan Hyemi yang sedang berbaring dengan isak tangis dari semua orang berada disana. Eunki mencoba untuk membawa Jonghyun keluar.

“Yonghwa meninggal, sedangkan Hyemi baik-baik aja” Hanya itu yang keluar dari mulut Eunki. Dan Jonghyun tidak berani untuk bertanya lebih jauh dan ikut menangis.

“Yong…hwa” kalimat itu keluar dari mulut Hyemi.

“Sayang kamu sudah sadar” Mamah Hyemi segera mendekatinya.

“Yonghwa mana mah? Dia baik-baik ajakan?” Tanya Hyemi khawatir.

Mamah gak bisa jawab. “Kenapa mamah nangis? Yonghwa mana Mah? Pah? Eunki? Jonghyun?” Hyemi bertanya kesetiap orang yang ada disana dengan tatapan yang penuh harap ada orang yang menjawab. Dan tetap tidak ada yang jawab. Hyemipun segera bangun dari ranjangnya walaupun badanya masih terasa sakit dan ngilu tapi ia ingin bertemu Yonghwa, memastikan bahwa dia juga baik-baik saja. “Hyemiiii” Teriak Eunki berusaha menghentikannya. “Aku mau liat Yonghwa! Mana Yonghwa Eunki? Aku mohon”

Eunki tetap diam dan menangis membuat Hyemi lebih khawatir.

“Ahjuma Yonghwa mana? Dia gak papakan?” Tanya Hyemi dengan suara yang bergetar. Lagi-lagi orang tua Yonghwa juga menangis. Hyemipun perlahan masuk ke kamar dimana Yonghwa dirawat. Ia melihat Yonghwa yang terbaring kaku dengan tubuhnya yang ditutupi sehelai kain.

“Yonghwa!!!!! Bangun Yong bangun” Hyemi berteriak sangat keras, Jonghyun dan Eunkipun ikut mendekatinya dan berusaha menenangkannya.

“Yonghwa kamu jahat ih ninggalin aku. Kamu baru balik keKoreadan sekarang kenapa pergi lagi???? Kamu gak sayang sama aku apa?” Hyemi terus mencoba membangunkan Yonghwa dengan isak tangis yang deras dan membasahi kedua pipinya, ya walau sebenarnya ia tidak akan membuka matanya lagi. YONGHWA.

#FLASHBACK#

Setelah selesai menonton film, Yonghwa izin mau ke toilet katanya udah gak kuat.

“Mi aku ke toilet dulu ya. Bentar kamu tunggu sini” Kata Yonghwa yang terus berlari.

Ditoilet Yonghwa bertemu dengan Jonghyun. Ia sempat berbicara dengannya.

“Jonghyun?” Tebak Yonghwa walaupun samar-samar melihat bahwa itu Jonghyun.

“Yonghwa?” sedangkan Jonghyun udah hafal itu Yonghwa.

“Kita ngobrol dulu yuk bentar, ada yang mau aku omongin” Kata Yonghwa dengan nada serius. Jonghyunpun ikut.

Mereka berbicara sangat serius.

“Aku takut kalo nanti aku harus balik lagi ke Amrik, dan gak bakal balik-balik keKorea. Jadi aku minta kamu supaya jagain Hyemi. Aku percaya kamu orang yang baik. Aku mohon tolong jagain dia” Pinta Yonghwa dengan tulus.

“Aku pasti akan menjaganya. Tapi aku harap kau tidak akan meninggalkanKorealagi, agar Hyemi terus bahagia denganmu”

Mereka berdua saling tersenyum tanda persahabatan.

#FLASHBACK END#

 

Kamu jangan nangis Mi, aku akan selalu jagain kamu seperti janjiku pada Yonghwa.Batin Jonghyun berbicara.

 

(1 tahun kemudian)

Suasana sangat rame, gaduh seperti orang yang sedang tawar-menawar dipasar. Ya tentu saja ini adalah HARI KELULUSAN! Dan disekolah ini semua murid LULUS!!! Jadi semuanya bahagia dan tidak ada yang menangis. Beberapa orang juga sudah ada yang keterima di Perguruan Tinggi. Termasuk Hyemi, Jonghyun dan Eunki. Hyemi dan Jonghyun masuk ke Universitas yang sama di Amerika. Mereka masuk jurusan yang sama juga, yaitu Musik.Yap, mereka sama-sama suka dengan musik dan gitar. Mereka berdua juga gak nyangka bakal diterima disana. Sedangkan Eunki dia tetap akan tinggal diKoreadan kuliah diKorea mengambil Desain Interior. Hyemi dan Jonghyun berencana akan berangkat minggu depan bersama-sama. Makannya mereka tidak mau terlalu merayakan kelulusan ini karena mereka harus siap-siap buat minggu depan.

Yonghwa aku lulus.thanks. Gumam Hyemi dalam hati.

**

 

“Mi, gimana persiapan kamu sekarang?” Tanya Jonghyun.

“Ya lumayanlah. Kamu sendiri?”

“Sama. Aku pasti akan rindu suasana disini”

“Aku juga” Kata Hyemi sambil menitikkan air mata.

“Inget Yonghwa ya?”

Hyemi mengangguk. “aku merindukannya” air mata Hyemi makin deras. Jonghyun segera menarik yeoja itu kepelukannya.

 

Sebelum Hyemi pergi ke jauh meninggalkan Korea, ia ingin ke kamarnya Yonghwa untuk terakhir kalinya. Walaupun ini membuatnya akan semakin sedih, tapi ia tetap teguh ingin kesana. Karena ia merindukannya. Ia pun mendorong pintu kamar Yonghwa, lalu perlahan berjalan masuk dan memandang sekeliling. Segalanya terlihat kosong tanpa Yonghwa. Gitar namja itu terlihat masih ada disana, dimana biasa Yonghwa menyimpannya. Hyemi melihat tumpukkan kertas yang ada diatas gitarnya. Kertas-kertas itu berisi partisi lagu dan musik ciptaannya dan ada juga yang baru separuh dibuat. Hyemi juga mengeluarkan kertas yang ada disakunya. Kertas itu berisi chord dan lirik lagu Banmal Song yang mereka ciptakan pada saat mereka masih SMP dulu. Ia meletakkan gitarnya tepat disamping gitar Yonghwa, Hyemi menangis diatas gitarnya dan pikirannya terus membayangkan kenangannya dulu bersama Yonghwa.

Pandangan matanya berhenti pada kaset yang diletakkan diatas meja belajar. Hyemi meraih kaset itu, lalu memasukkannya ke dalam tape dan memencet tombol play. Petikan gitar yang lembut itu mengisi keheningan, mengiringi suara Yonghwa yang menyanyikan lagu tersebut.

 

I have to go, I have to go

…And leave you alone

But always know, always know

Always know

That I love you so…

I love you so…

 

 

 

 

 

 

 

 

 

“Jadi kan?” Tanya Jonghyun yang sedari tadi sudah menunggu Hyemi untuk menuju Bandara.

“Iya” Jawab Hyemi.

Sebelum berangkat ke Bandara ternyata Hyemi dan Jonghyun menyempatkan dulu untuk ke makam Yonghwa. Untuk mengucapkan selamat tinggal sekaligus karena Hyemi merindukannya.

“Hai Yonghwa, apa kabar? Ohya aku udah lulus. Aku juga sekarang udah keterima di Universitas di Amerika, Universitas impian kita berdua itu. Jonghyun juga kuliah disana barengan sama aku. Jadi kau jangan khawatir, Jonghyun akan selalu menjagaku. Dan aku selalu bahagia dengannya”

“Iya Yonghwa. Sesuai janjiku dulu, aku akan terus selalu menjaga Hyemi dengan baik. Jadi kau tenang saja dan jangan khawatir. Aku dan Hyemi pamit. Semoga kau juga senang disana Yonghwa”

 

I can honestly say

You’ve been on my mind

Since I woke up,

I look at your guitar and our songs all the time..

Simple guitar chord, lyrics from your heart

..and nice song

These memories come back to life

And Its now changing become pain and tears.

 

-THE END-

 

 

 

How to VOTE?

* Jika kamu menyukai fanfiction ini, cukup tulis kata “SUKA” di kotak komentar di bawah (bukan menekan tombol like).

* No silent readers here! Hargai dengan memberikan komentar “SUKA” jika kalian memang menyukai fanfiction ini.

* Jika kamu sudah voting di WordPress, jangan voting (lagi) di Facebook. Cukup salah satu.

* Voting bisa dilakukan lebih dari 1 fanfiction, kalau kalian suka semua fanfiction peserta ya komen aja semuanya

* Para peserta lomba diperbolehkan voting, asal jangan voting diri sendiri

Terima kasih ^^

7 thoughts on “[LombaFF] Tearsdrop On My Guitar

Guest [untuk kamu yang tidak punya acc *cukup masukkan nama & email**email aman*] | [Bisa juga komen melalui acc Twitter & Facebook]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s