Bad Boy

 

Tittle    : Bad Boy

 

Author : Eng_gar (@yumikenta280691)

 

Cast     :

–      Kang  Minhyuk CNBlue

–      Park Jiyeon  T-Ara

–      Lee Jieun  (IU)

–      Other

 

Length : Chapter

 

Genre  : T, Comedy *dikit*

 

Disc : IU, Jiyeon, dan other cast milik Tuhan dan ortu masing2. Tapi Minhyuk punya author.. kkkk *plak

Minhyuk punya Boice maksudnya.. J  Jalan cerita juga punya saya J

 

Note    : Annyeong haseyo.. J  saya kembali membawa ff ini. Maaf kalau part 2 nya ini makin kacau dan tidak jelas alurnya plus lama di kirim. Author lagi konsen ke UN. Sekali lagi maaf kalau hasilnya jelek. Tapi tetep RCL ya.. J  Happy reading.. J

 

 

Author POV

 

Jieun mengaduk-aduk semangkuk mie di meja makan, matanya entah sedang melihat kemana. Layaknya seorang cenayang yang sedang menerawang kapan seekor monyet beranak ikan, tatapan kosong. Sementara disampingnya, Jiyeon dengan lahap menyantap mie yang dimasak oleh Jieun tanpa peduli dengan nasib mie Jieun yang hampir jadi bubur.

 

”Jieun-ah, daripada kau membuang mie-mu lebih baik kau berikan padaku. Aku masih menampung..”

 

Jieun diam, tangannya masih mengaduk mie.

 

”Lee Jieun?”

 

Hening.

 

”Jieun-ah..?” Jiyeon melambai-lambaikan tangannya di depan muka Jieun.

 

”Jieun?”

 

Tanpa babibu, Jiyeon langsung merebut mangkuk mie yang dipegang Jieun. Anehnya Jieun tetap bengong. Tanpa memperdulikan temannya itu, Jiyeon bak kucing mendapat tulang ikan langsung menyantap dua porsi mie itu sampai habis tidak tersisa. *rakus amat ini bocah.

 

”Eh, Jieun. Ngomong-ngomong maling tadi lumayan yah..” Jiyeon ngomong sambil mulutnya dipenuhi mie.

 

”Lumayan apa?”

 

”Lumayan cakep lah. Nggak kayak maling-maling biasanya.”

 

”(-_-) Emang maling-maling lainnya ngga cakep gitu?”

 

”Yaaaa jarang-jarang ada maling cakep gitu. Huuaah.. matanya juga sipit.. kecil gitu.. ”

 

”Terus kenapa kalau matanya lebar? Ngga jadi cakep?”

 

”Jadi – jadi aja. Ah.. jangan-jangan..” Jiyeon menggantung kata-katanya.

 

”Mwo?”

 

”Jangan-jangan dia bukan maling, kau salah tangkap kali?”

 

”Ya ! jangan mentang-mentang malingnya cakep terus kau bilang aku salah tangkap. Ada-ada saja kau ini.”

 

”Iya  mana ada maling yang cakep begitu? Lagipula memang tidak ada barang yang hilang kan?” Jiyeon keukeuh dengan pendapatnya.

 

”Ah, sudahlah Jiyeonna.. berdebat denganmu membuatku pusing.”

 

Jiyeon mencibir dan memanyunkan bibirnya menanggapi tanggapan (?) Jieun. Sementara Jieun dengan cueknya malah berdiri meninggalkan Jiyeon.

 

”Aku mau tidur. Kau yang cuci piring.”  Jieun melangkah pelan menuju kamarnya.  Kerongkongan Jiyeon terlilit mie sampai dia tersedak.

 

”Ohook.. ohook.. mwoo? Aku ngga mau cuci piring. Kau tau aku baru saja merapikan kuku-ku seharian ini disalon, menyetrika rambutku (?), dan..”

 

”Kau kan yang makan bukan aku.” Potong Jieun.

 

”Tapi kau yang masak..”  Jiyeon tidak mau kalah. Lebiih tepatnya tidak mau mencuci piring.

 

”Yayaya.. cepat habiskan. Biar aku yang cuci.”  Jiyeon tersenyum sumringah karena dia tidak perlu menodai kukunya yang baru tadi pagi dia spa dengan mencuci piring.

 

”Cuci piring? Liat sabun colek aku aja ogah..”  Batin Jiyeon.

 

Sebenarnya Jiyeon adalah anak yang baik. *author perlu cuci mata*. Hanya saja dia kurang bisa mandiri. Entah bagaimana dulu dia memutuskan untuk pergi kost kalau sekarang hanya menjadikan Jieun seperti Cinderella yang ditindas bawang merah. *eh?*

 

Selesai mencuci piring, Jieun duduk di sofa ruang tamu menonton tv dan disampingnya, Jiyeon lagi makan snack sambil baca buku. Jangan dipikir itu buku pelajaran, Jiyeon tidak akan mau menyentuh barang itu sebelum ada ujian.

 

”Heh, tadi apa ada barang yang hilang?”  Jiyeon memecah keheningan. Padahal Jieun lagi nonton tv pake suara yang ngga bisa dibilang pelan, masih aja dibilang hening.

 

”Kayaknya sih ngga ada. Tapi kaca jendela belakang pecah luluh lantak tak tersisa.”  Jieun manyun.

 

”Syukurlah kalau barang-barang aman..”  Jiyeon menarik nafas lega.

 

”Lalu kaca jendela siapa yang mau ganti? Ini salahmu meninggalkan rumah pintu depan tidak dikunci.”

 

”Loh? Salahku? Yang pecah kan jendela bukan pintu, Jieun.”  Jiyeon menatap Jieun polos.  ”Lagipula yang pecah juga jendela belakang, bukan jendela depan.”

 

”Benar juga, yah..”  Gumam Jieun dalam hati.

 

”Tapi tetep kamu yang salah. Coba kalau maling itu tau pintu depan tidak kau kunci pasti sudah habis kita.”  Bantah Jieun tidak mau kalah.

 

”Tapi kan Jieun, yang pecah itu jendela bukan pintu..”

 

”Iyalah, mana ada pintu pecah? Pokoknya aku tidak mau tau. Kamu yang harus ganti kaca jendela sebelum ibu kost pulang. Titik.”  Jieun santai meninggalkan Jiyeon menuju kamar.

 

”Aku lagi, aku lagi..”

 

 

Siang itu yang terik, dikantin sebuah sekolah segerombol siswa sedang mengadakan (?) percakapan sambil menyantap makanan mereka. Bukan segerombol sih, hanya 2 orang alias dialog.

 

”Hey, kau sudah lihat pengumuman dikelas?”

 

”Pengumuman apa, hyung?”

 

”Cerdas cermat antar sekolah, masa tidak tau?”

 

”Wah, jinja? Hmm.. Minhyuk pasti ikut..”

 

”Jelaslah.. Mana mungkin dia melewatkan lomba itu.”

 

Tiba-tiba seorang namja berjalan agak pincang datang sambil membawa sebotol teh sosro menghampiri siswa-siswa yang asyik ngobrol itu.

 

”Membicarakan aku?”

 

”Yahaha, panjang umur kau.” Tawa namja A.

 

”Sudah tau lomba itu? Mau ikut?” Sambung namja B.

 

”Sudah. Aku tidak ikut.”

 

”Wae? Kau kan paling suka kalau ada lomba seperti itu, kau juga pintar. Lumayan loh hadiahnya gede..” Pamer namja B.

 

”Lombanya bertepatan pertandingan footsal. Final pula.”  Minhyuk meminum tehnya.

 

”Alah, kau dapat apa sih dari pertandingan footsal selain piala kecil dan capek?” Seloroh namja A.

 

”Keringat yang bau bangkai.. hahahaha..” Ledek namja B.

 

”Ye, keringatku wangi tau. Tidak seperti ketekmu yang bikin lalat-lalat langsung mati, Kyu.”

Minhyuk melotot ke namja bernama Kyu itu, sementara yang dipelototi malah tertawa terbahak-bahak.

 

”Enak aja asal bicara. Ketekku juga wangi tau. Mau coba?”  Kyu mengangkat kedua tangannya tinggi-tinggi.

 

”Kyuhyun, aku mau muntah.. turunin tanganmu sebelum penghuni kantin pingsan..” Namja A menutup hidungnya. *author digaplok sparkyu*

 

”Enak aja hyung bilang, lagipula hadiahnya gede Hyuk. Kalau kau menang kan lumayan buat nraktir kita bertiga makan-makan..” Kyu merayu.

 

”Kau tidak mau membawa nama baik sekolah? Dengar-dengar sekolah sebelah juga ikut loh..”  Kompor namja yang author belom ketahui namanya itu. *author macem apa ini*

 

”Kalau tim footsalku menang kan sama saja, hyung. Membawa nama baik sekolah. Lagipula kalau aku ikut LCC *Lomba Cerdas Cermat, halah* itu tim footsalku bakal kekurangan anggota, terus gak jadi menang deh. Aku kan mau timku menang, hyung.”  Minhyuk ngoceh panjang lebar lau memesan makanan.

 

”Iya kalau menang, kalau tidak?”

 

”Hyung doa yang jelek-jelek sih..”

 

”Iya kan siapa tau waktu mau tanding tiba-tiba kau ketabrak motor terus kakimu keseleo, terus diamputasi terus..”

 

”Hyung horor banget deh. Aku jadi ngeri ngebanyangin Minhyuk kakinya diamputasi.. jangan ah..”  Kyu memotong omongan namja itu.

 

”Lagi pula mana ada kaki keseleo terus langsung diamputasi?” Balas Minhyuk.

 

”Hyung ngaco deh..” Samber Kyu.

 

”Kenapa bukan hyung saja yang ikut? Hyung kan juga pinter tuh.. Pinter ngibulin orang.. hehehe..”  Minhyuk nyengir garing.

 

”Iya nih, hyung. Kenapa bukan hyung saja yang ikut cerdas cermat itu?”

 

”Kyu, kau bela siapa sih?”  Seloroh namja A.

 

”Bela Jonghyun hyung laah..”  Balas Kyu langsung ceplos.

Padahal jelas-jelas dia dari tadi ikutan nyerang namja yang baru author baru tau namanya ’Jonghyun’ itu. Tapi sebelumnya Kyu juga bela Jonghyun sih. Terserah deh Kyu mau bela siapa. Nggak penting buat dibahas (-_-).

 

Suasana hening sejenak. Jonghyun dan Kyu memakan makanan mereka.

 

”Hah, iya !” Jonghyun tiba-tiba menjentikkan jarinya. Diatas kepalanya muncul bola lambu ajaib yang menyala pertanda dia sedang mendapat ide.

 

”Apanya yang iya, hyung?”

 

”Kakimu kenapa pincang begitu, Hyuk?”  Jonghyun malah menatap penuh harap ke Minhyuk. Meninggalkan Kyuhyun dan pertanyaanya.

 

”Telat amat sih Hyung perhatiannya sama aku. Kemaren abis jatuh dari pagar. Wae?”

 

”Laaah.. tuh kan apa kataku. Kakimu sakit dan pasti gak bisa ikut footsal.” Jonghyun senyum sumringah membayangkan kalau Minhyuk menang LCC terus dapet hadiah uang terus dia porotin uang Minhyuk sampai habis tak tersisa. Sadis amat ini bocah. Kyuhyun aja nggak gitu-gitu amat tadi.

 

”Halah,hyung. Ini sakit bentar, nanti juga sembuh orang cuma lebam dikit.” Minhyuk membela diri.

 

”Ah, kakimu kenapa Hyuk?” Kyu memeriksa kaki Minhyuk.

 

”Jatuh dari pagar, Kyuu.. Nggak denger ya?” Jonghyun mendekatkan suaranya ke telinga Kyuhyun.

 

”Iya tapi kok sampai bisa begini?! Mana wajahmu juga agak biru-biru begini. Siapa yang menganiayamu, Hyuk? Bilang pada abang Cho Kyuhyun biar aku beresin itu orang !”

 

Perasaan mereka uda ngobrol lama deh. Kenapa dua namja itu baru sadar akan keadaan Minhyuk?

 

”Eh, iya. Wajahmu juga agak biru. Gak mungkin Cuma jatoh dari pagar..”  Jonghyun menekan memar di wajah Minhyuk.   ”Uda daripada memarmu makin parah, jangan ikut footsal. Nanti kalau kakimu kejegal lawan bisa makin hancur itu mukamu..”

 

“Adoow.. Hyung..  appoyo..” Minhyuk menjauhkan wajahnya dari jangkauan Jonghyun.

 

“Hyung, yang kejegalkan kaki Minhyuk kenapa yang makin rusak wajahnya?” Tanya Kyuhyun polos.

 

“Ah, apaan sih malah doain mukaku makin hancur? Muka cakep begini juga..”

 

“Pokoknya, kau gak boleh ikut footsal. Titik !”  Ucap Jonghyun.

 

”Iya, Hyuk. Kalau mukamu makin jelek aku jadi nggak ada saingan punya muka cakep. Kan nggak per..” Kyu sok Inggris.

 

”Ah, bodo ah. Kalian ini bukan malah mendukung malah doa yang aneh-aneh. Aku balik dulu deh. Annyeong..”  Minhyuk melambaikan tangannya dan berbalik, entah balik kemana yang dia maksud. Ke kelas atau pulang.

 

”Ya ! Mau kemana, hyuk?” Teriak Jonghyun nggak terima ditinggal Minhyuk karena dia belum berhasil mengompori Minhyuk untuk ikut lomba itu. Napsu amat ya Jonghyun pengen morotin Minhyuk.

 

”Minhyuk mau balik hyuuung.. Nggak denger ya?” Ganti Kyu yang deketin suaranya ke telinga Jonghyun.

 

”Ish..”  Dengus Jonghyun.

 

 

Sementara itu, di sekolah lain, Jieun sedang melamun sambil menopang dagunya. Entah apa yang sedang dipikirkan. Kaca jendela yang pecah, atau rumah yang kotor karena tadi pagi Jiyeon kejar-kejaran ama ayam tetangga. Minumannya dibiarkan kena angin sampai menguap (?).

 

”Kau ikut ini?” Tiba-tiba Jiyeon duduk di depan Jieun dan memberikan selampiran.

 

”Anieyo.”

 

”Ya ! kau saja belum baca ini apa sudah main jawab.”

 

”Aku sudah tau lomba itu dari kemarin, aku tidak bisa ikut.”

 

”Wae, Jieun? Hadiahnya gede lohh..”

 

”Malas.”

 

”Malas kenapa?”

 

”Karena aku tidak bisa ikut.”

 

”Kenapa tidak bisa ikut?”

 

”Malas.”

 

”Ya ! mana ada seorang Lee Jieun malas? Ayolah Jieun..”  Ratap Jiyeon.

 

”Kau saja yang ikut. Kau kan lagi butuh uang untuk perbaikan jendela.”

 

”Maka dari itu ! Kau harus membantuku. Aku tidak bisa. Kau saja, ya?”

 

”Aku tidak mau.”

 

”Harus mau.”

 

”Kenapa memaksaku?”

 

”Lagipula, kalau kau menang kan dapat trhopi. Lumayan kan bisa digunakan sebagai nilai tambahan masuk universitas?”  Jiyeon terus saja merayu.

 

”Dan kenapa harus aku?”

 

Jiyeon puyeng menghadapi omongan Jieun yang dari tadi muter-muter tidak jelas. Dia meniup poninya dan menelungkupkan badannya di meja. Sambil memainkan jarinya di atas meja, Jiyeon mencari akal agar Jieun mau ikut lomba itu sehingga kalau Jieun menang, dia tidak perlu susah payah minta uang ke orang tuanya buat memperbaiki jendela yang kemalingan kemarin. Ngga Jonghyun ngga Jiyeon sama aja (-_-).

 

”Kalau aku sepintar kau, tanpa memberitahu-mu aku pasti sudah mendaftar..” Jiyeon berkata pelan dan pasang tampang semelas mungkin sehingga Jieun pun melirik sedikit padanya dan diam sejenak.

 

”Keundae, Jiyeon-ku. Baiklah..”

 

”Jinjaa?? Ah, Jieun kau baik sekali..”  Jiyeon mencubit pipi tembem (?) Jieun. Jieun diam saja biar pipinya dicubit sampai melar.

 

 

Jieun melangkahkan kaki dengan malas. Hari ini sepulang sekolah Jiyeon pergi ke mall (?), pamitnya sih mau beli perlengkapan rumah dan bahan makanan yang uda habis. Tapi, yaa seperti tidak tau Jiyeon saja. Jadi Jieun pulang sendiri.

Sesekali Jieun menendang benda-benda kecil yang tergeletak di jalan yang dia lalui.

 

KLAANGG..!

PLETAAK..!

 

”Appoyo..!!”

 

Jieun belum sadar kalau kaleng soda yang barusan dia tendang mengenai orang yang berjalan di depannya sampai orang itu berteriak. Orang itu menoleh dengan kesal sambil mengusap kepalanya yang kena sambit kaleng nyasarnya Jieun. Jieun masih saja terus menendangi benda-benda yang dia jumpai. Padahal orang itu sudah pasang tampang segarang mungkin untuk persiapan (?) memarahi Jieun.

 

TUIING..

PLETAK..!!

 

”Ya ! Appo..! Chogiyo ! Kau sengaja?!”  Orang itu menghampiri Jieun setelah dia kena sambitan batu yang ditendang Jieun. Apes banget ini orang dua kali kena tendangan nyasar.

 

”Mwo?”

 

”Ya ! Kau senga..”  Orang itu tidak meneruskan kata-katanya begitu dia dan Jieun saling pandang. Lama mereka menatap satu sama lain. Cukup lama Jieun memperhatikan wajah yang menurutnya tak asing itu.

 

”Kau !?” Jieun menudingkan jari telunjuknya ke hidung orang itu setelah otaknya berhasil mengenali wajah itu.

 

”Alamak !!” Orang itu terperanjat karena dia juga baru ingat siapa yeoja di hadapannya ini.

 

 

 

Jiyeon pulang dari mall membawa berpuluh-puluh tas belanjaan yang isinya sudah bisa dilihat dari gemuknya buntalan itu. Sedikit kerepotan saat membuka pintu rumah, Jiyeon membanting tas belanjaanya ke lantai, setelah pintu terbuka..

 

”Jieun-ya? Bantu ak…”  Jiyeon melongo dan menghentikan langkahnya begitu melihat seorang namja sedang duduk selonjoran di sofa ruang tamu. Mulutnya terbuka lebar sampai-sampai tidak sadar kalau seekor lalat hampir masuk.

 

”Omo mo mooo.. Dia..”  Batin Jiyeon.

 

 

-tbc

 

 

Maaf beribu maaf kalau part ini masih kependekan dan inti ceritanya belom terlihat jelas. Otak saya masih panas abis UN. Semoga suka J

8 thoughts on “Bad Boy

  1. Wahh i2 yg bkin jiyeon hmpir kselek lalat gra” ngliat minhyuk duduk druang tmu’a ya thor…. Hhe3

    next_

  2. Kyaaaaaaaaaaaaaaaaaaa… *pnjang amat*.,, huuaaaa… Lanjut,thor.. di tunggu kelanjutan kisahnya.. aku prlu ngajarin hyukkie biar, lain kali klo mling bsa sukses.. *blokkk

Guest [untuk kamu yang tidak punya acc *cukup masukkan nama & email**email aman*] | [Bisa juga komen melalui acc Twitter & Facebook]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s