Poor Jungshin : Kolor siapa?

Title : Poor Jungshin : Kolor Siapa?

Author : Kim Sung Rin

Rating : PG-13

Genre : comedy *nilai sendiri deh -_-*

Length : ficlet

Main Cast : member CN BLUE

Disclaimer : judul doang yang sama, tapi isi mah berdasarkan pemikiran saya

Note : karena kangen sama ff poor jungshin yang disuguhkan oleh kang hyeri dan beberapa author disini, saya akhirnya memutuskan untuk membuatnya juga. Kenapa? Karena saya suka ._. mungkin versi yang saya buat sangatlah gak jelas.

ini udah diedit sih, tapi kalo masih ada typo ya maap yaa.

No bash ya, dan no copas juga. Oh iya ini full Jungshin pov oke.

Cekidot….

***

Apa begini nasib seorang maknae? Pertanyaan itu kadang suka muter-muter di otak gue, sampe gue pusing dan muntaber. Tanpa perlu mengenalkan diri lagi sebenernya lo lo pada udah kenal sama gue, tapi gue memutuskan untuk ngenalin diri lagi. Kata pepatah tak kenal maka tak sayang, jadi gue mau disayang banyak orang tanpa gue mengenalnya #plaaak

Oke, gue Lee Jungshin. Gue maknae salah satu band yang sedang naek daun, naek trotoar sampe naek tangga. Yeah~CN BLUE!! Band indie yang terkenal banget ituloh? Gatau? Ih sumpah lo cupu banget kalo gatau band gue yang sedang menjamur dimana-mana ini.

Posisi gue disini sebagai bassis sekaligus maknae karena menurut kelahiran ,gue lah yang paling muda diantara empat pemuda ganteng ini.

Tadinya gue bangga menyandang gelar ‘maknae’ tapi setelah gue pikir-pikir gue nyesel juga pernah mikir begitu.

Kenapa? Lo pasti bertanya-tanya deh. Karena gue didorm udah gak ada bedanya sama mbok inah, pembantu dirumah nenek gue dulu. Di dorm gue asik bercengkrama dengan alat pel, vacum cleaner, sunlight, sapu tangan karet, rinso dll deh, ntar kalo gue sebutin semua disangka gue lagi promoin indomaret lagi -_-

Ketiga hyung gue itu pada males semua. Yah Minhyuk sih gak males-males banget tapi akhirnya gue bilang dia males juga. Karena apa? Karena kolornya aja dilipetin sama gueee??? -_-

Oke, sebenernya mulut gue udah gatel banget mau ngomong ini. Bagaikan ibu-ibu arisan yang tidak dapet arisan, hari ini gue hampir mirip ama mereka karena dari tadi gue asik mengumpat dalam hati.

Yaiyalah… gimana gak mengumpat dalem hati? Masa ngelipetin kolor yang sangat sangat pribadi ini harus gue juga? Kebayang gak sih lo? -_-

Gue mulai melipatnya satu persatu dan tumpukan kolor itu rasanya gak abis-abis juga -_-

Walaupun gue suka mengumpat, tetep aja gue anak yang baik, rajin menabung dan suka membolos. Jadinya tetep gue lakonin nih adegan pe-lipat-an kolor ini.

Setelah semua rapih gue tambah bingung. Bingung karena gue gak bisa bedain kolor Yonghwa hyung sama Jonghyun hyung. Walaupun kadang gue suka mandi bareng mereka, gue tetep gak bisa membedakannya.

Ukuran mereka hampir sama kalo diliat-liat.

Minhyuk? Ah gue mah hapal banget kalo yang ini. Soalnya kolor dia doang yang bergambar-gambar. Mulai dari gambar naruto, kodok naruto, doraemon, kumis doraemon dan lainnya lagi. Kalo gue sebutin semua entar gue disangka jualan kolor lagi -_-

Alhasil gue memisahkannya sesuai insting gue kepunyaan siapa kolor yang sudah terlipat rapi dihadapan gue.

*(-_-“) (“-_-)*

Gue mengerjap-ngerjapkan mata gue perlahan. Rasanya masih ngantuk banget tapi kenapa diluar berisik banget sih?

Gue menghela napas kesal, rencananya gue mau tidur agak lamaan dikit karena gue udah beberes kemarin malem eh tapi sungguh sangat sial diri gue, pagi-pagi gini udahberisik -_-“

Gue memutuskan untuk keluar kamar. Terlihatlah Minhyuk dan Yonghwa hyung yang asik berdebat. Entahlah karena apa, gue mau cuci muka sama sikat gigi dulu.

“Jungshin, kenapa lo narok kolor Minhyuk di lemari gue?”

“Itu bukan punya gue hyung!” Decak Minhyuk kesal. Gue mengernyitkan kening gue yang sexy ini, “Kalo bukan kolor lo ya kolor siapa lagi? Cuma lo doang dirumah ini yang suka pake kolor bergambar-gambar.” Balas gue.

“Ya tapi kan gue gak pernah beli yang gambar bunga juga kaleeeee.” Minhyuk udah keburu emosi sampe-sampe gue mikir kenapa bisa hidungnya lebar seperti jambu? Apa karena mendegus terlalu kencang? -_-

“Yah mana gue tau, gue ngeliat itu ada di jemuran terus gue lipetin. Dan sorry hyung kalo tuh kolor nyasar di lemari lo.” Ucap gue santai kepada Yonghwa hyung.

Yonghwa hyung mendengus pelan. Apa yang dikhawatirkannya sih? Kemasukan kolor bunga-bunga dilemari aja rasanya kayak kemasukan anakonda di celana dia. It’s simple man, come on!

Yonghwa hyung akhirnya kembali ke kamarnya setelah membiarkan kolor bunga-bunga itu terhempas begitu saja di sofa. Dan tak lama suara gitarnya menggaung didalam kamar, pasti aransemen lagi, pikir gue.

Minhyuk yang duduk disamping gue juga ikut cemberut, mungkin karena dia kesel dituduh mempunyai kolor bunga-bunga tersebut.

“Udah hyuk, jangan sedih. Masih ada gue yang ada disisi lo.”

Minhyuk menoleh kearah gue, “masalah kolor? Yaelah santai ajalah.” Katanya yang masih terdengar kesal.

“Lah terus kenapa lo cemberut aje?”

“Ini remotenya gak bisa-bisa daritadi, bete gak sih kalo mau ganti channel musti nyamperin tv nya dulu?” Minhyuk lalu menghampiri tv dan mulai memencet-mencet tombol disana, entah apa yang sebenarnya dia inginkan dari tv itu.

Gue Cuma bisa mandang punggung minhyuk dasi sofa dan menghela napas panjang.

Oh…gue kira gara-gara kolor.

*(-_-“) (“-_-)*

Makan malam terasa begitu mencekam, gimana enggak? Lampunya dimatiin -_-

Dan ketegangan antara Yonghwa hyung dan Minhyuk pun masih sedikit terasa.

Aissshhh kenapa disaat-saat seperti ini cuma ada gue sih? Kemana Jonghyun hyung?

Jonghyun hyung? Oh my lady, gue baru ngeh kalo daritadi itu Jonghyun hyung gak ada.

“Ehem… ngomong-ngomong Jonghyun hyung kemana?” tanya gue sok mencairkan suasana. Yonghwa hyung akhirnya menatap gue setelah daritadi menatap mangkok nasi, “Oh itu, dia pagi-pagi sekali pergi ke Busan. Katanya dia udah janjian sama temen-temen SMA nya mau berenang dipantai.”

Gue hanya menggut-manggut, persis seperti maenan yang terletak di ujung dashboard mobil nyokap gue.

Setelah itu diem lagi… kenapa makan malam serasa berabad-abad gini sih? Aduh gue mulai berasa grogi nih. Seseorang ayolah tolong aku.

CEKLEK…pintu depan terbuka dan terlihatlah Jonghyun hyung yang baru masuk dengan ransel dipunggungnya. Tanpa basa-basi lagi gue langsung menghampiri dia dan memeluk dia.

“Eh kenapa Shin? Kangen banget ya sama gue? Padahal cuma beberapa jam gue ninggalin lo.” Ucapnya bangga.

Apaan sih? Orang gue mau berterima kasih karena lo dateng hyung, lo menyelamatkan gue dari ketegangan ini.

Dan gue pun berusaha berbicara lewat mata ke Jonghyun hyung namun sepertinya dia tidak mengerti apa maksud tatapan mata gue yang unyu ini -_-a

“Kenapa lo melototin gue? Gue ada salah sama lo?” katanya ketus. Gue langsung menggeleng dengan sangat cepat, menandingi kecepatan kilat sekalipun. Gue gak berani macem-macem sama dia, bisa-bisa gue dijadiin sushi mengingat dia adalah seorang atlet judo.

“Enggak kok hyung, kan hyung orang yang baik.” Rayu gue dan seketika Jonghyun hyung tersenyum. Gue bernapas lega.

Dasar cemen lo hyung! Batin gue lagi.

Jonghyun hyung langsung menghampiri gue lagi dan gue takut setengah mati sampe gue hampir pipis dicelana. Apa dia bisa denger suara batin gue?

“Mereka kenapa?” tanyanya sambil menunjuk Yonghwa hyung dan Minhyuk yang diam di meja makan.

Gue bernapas lega, kirain gue dia bisa denger suara batin gue -_-

“Oh itu, berantem gara-gara kolor hyung.” Jawab gue santai.

“Apa? Kolor kata lo? Jangan gila dong!”

“Gue sih gak gila, tapi mereka mungkin iya. Orang beneran gara-gara kolor kok hyung, kalo gak percaya tanya aja.”

Gue rasa si Jonghyun hyung gak percaya dengan ucapan gue. Huh segitunyakah lo sama gue hyung? Liat aja! Gak bakalan gue beresin kamar lo yang kayak hutan rimba itu! -_-

Setelah lama mengamati, tak ada suara yang keluar dari Jonghyun hyung mengenai kolor. Baguslah hyung akhirnya lo mempercayai gue! Sudah seharusnya lo percaya sama orang baik seperti gue.

“Loh kenapa kolor gue disini?”

Yonghwa hyung dan Minhyuk langsung menoleh kearah Jonghyun hyung yang sedang memegang kolor yang bermotif bunga-bunga itu. Gue, Minhyuk dan Yonghwa hyung langsung ke TKP.

Gue melongo, gue gak nyangka kolor pembuat masalah itu kolornya Jonghyun hyung!

“Kok bisa ada disini? Gue pikir ilang! Ini kolor yang tadinya mau gue pake buat berenang tadi.”

“Tadi kolor itu ada di lemari gue.” Sambar Yonghwa hyung sambil menatap gue keki.

“Sekarang udah tau kan itu punya siapa?” kesal Minhyuk.

“Yaelah hyung kan gue udah bilang sorry tadi, gak cukup apa?”

Yonghwa hyung mendengus dan akhirnya dia menganguk singkat sambil tersenyum kecut.

“Jungshin, berarti lo yang ngelipetin kan? Kok bisa ada di jemuran? Setau gue sih gue belom pernah make kolor ini karena ini masih baru banget dan sengaja gue beli buat berenang.”

“Ya mana gue tau hyung! Tau-tau kolor itu ada di saat yang tepat. Saat gue mau ngelap kencing jino, kucing tetangga yang malingin ikan gue, ya gue gunain buat lap kencing jino yang jijay-bajay najis-buncis amit-demit itu. Ya gue cuci dong biar bersih, karena gue liat-liat kolornya masih bagus.”

Sontak ketiga hyung gue menatap gue tajam, ada yang salah emang dari perkataan gue?

“Lo bilang buat lap…kencing kucing?” kata Jonghyun lagi. Gue mengangguk cepat.

SLAPPPP

Seketika kolor itu melayang ke muka gue yang kece nan ganteng ini. Sialan!

“Dasar lo yeeee, kolor gue buat lap kencing kucing! Untukng aja gak gue pake kalo enggak …double iyuuuuhhhh deh!” Kata jonghyun jijik. Minhyuk yang sedari tadi murung kini dia tertawa lebar. Dasar lo! Giliran ngeliatin gue dimarahin lo malah seneng Hyuk! Jadi ini yang dikatakan soulmate? Tch! Umpat gue dalem hati.

Yonghwa hyung pun menatap gue sambil menghela napas panjang. Dia menuju kamarnya dan gue kaget banget semua kolornya dikeluarin dan dihamparin didepan gue. Maksudnya apa? Disangkanya gue ini pedagang kolor apa?

“Mau dagang kolor hyung?” tanya gue seadanya karena itulah yang terpikir di otak gue.

Yonghwa hyung menggeleng kuat, “Bukan dong, cuciin semua kolor gue ini. Gue gak mau kolor gue terkontaminasi dengan kolor-lap-kucing itu.”

“Tapi hyung, kan kolor itu udah gue cuci kaleeeee jadi gak bau kencing jino lagi.”

“Gue gak mau tau, cuciin pokoknyaaaa.” Pinta yonghwa hyung sambil beraegyo! Tch! Lo gak ada manis-manisnya hyung, asal tau aje! Bibir lo makin mirip moncong bebek kalo gitu. -_-

Jonghyun hyung dan Minhyuk tertawa sambil guling-guling, kayang dan sikap lilin. Tch! Kurang ajar sekali mereka mentertawakan gue yang sedang menderita ini T.T

Bener kan kata gue jadi maknae itu gak menyenangkan -_-

Dan gue gak akan pernah mikir jadi maknae itu menyenangkan…

THE END

P.S : kolor itu menurut kalian apa? Kolor yang dimaksud disini celana pendek semacam boxer itu loh, bukan celama dalam ya xD wkwkwkwkwkw

 

 

 

 

18 thoughts on “Poor Jungshin : Kolor siapa?

  1. kerennnnnnnnnnnnnnnnnnnn
    judul’a aja udah bisa bikin ketawa,,,,,,,bener aja baru pembuka aq udah ketawa,wkwkwkwkkwkwkwkkwk
    bnr2 poor jungshin nih,,,,,salah juga sih,,,masa kolor msh bersih n baru bisa aja gto dibuat jd lap

    dan satu hal lg abang hyun so sweettttttt #kolorbungabunga

  2. ngakak banget beneran, kasian jungshin di gituin sama hyunghyungnya
    mereka berantem garagara KOLOR ngakak asli

  3. ngakak banget bacanya!!!!! ahahaha poor jungshin
    gak bisa bayangin yonghwa minhyuk kelahi cuma karna kolor, dan gak bs bayangin jonghyun si manly busan namja punya kolor bunga2 ahahaha😄

  4. Authooooooorr!!
    sumpah asli ngakak beneran! suka bangett.. ngga nyangka Jonghyun dengan watadosnya bilang “Loh, kenapa kolor gue disini?” itu ngakak banget. kukira itu kolornya Jungshin yang bunga2. wahahaha.. Jonghyun si manly busan namja ternyata menjadi lady karena kolor bunga2 nyaaa. hahahahaaa.

  5. makasih yang udah baca hehe, ini sebenernya kerjaan iseng aku soalnya ide buat menulis tugas tidak ada jadi nulis ff #plaaakk. gomawo atas dukungannya, insya allah aku akan membuat poor jungshin yang lain, atau malahan poor yonghwa? poor jonghyun? atau poor minhyuk? kkkkkk~

  6. Haha kocak banget ini ceritanya thor!
    Aku baca ff ini di busway sambil nahan ketawa dan sukses diliatin sama orang2 satu busway -_-

Guest [untuk kamu yang tidak punya acc *cukup masukkan nama & email**email aman*] | [Bisa juga komen melalui acc Twitter & Facebook]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s