Minhyuk [5]

Minhyuk [--] poster

Title     : Minhyuk [5] *next story of Minhyuk 1-4*

Genre   : GeJe

Length : Two Shoot

Rating  : semua umur

Cast     :

–          Kang Minhyuk

–          CNBLUE member

Cameo :

–          Krystal

–          Seohyun

–          Min Ah

–          De-el-el

Author : Red Pumpkins

Disclaimer           : CNBLUE + Jalan cerita punya saya. Oh iya, soal nama pena saya yang sering gonta –ganti [mulai dari Eng_gar, Everlf_13, Yoora, Yoo~], saya mohon maaf. Em, saya mau kasih pengumuman nih. Nama pena saya yang baru dan tetap untuk selamanya ‘RED PUMPKINS’. Doain ya supaya yang ini bisa awet dan langgeng (?). Hehehehe. Oke, cukup sekian dari saya.

Note     : Selamat membaca, RCL^^

 

 

AUTHOR Pov

 

“Jagi-ya.. buruan donk? Uda keburu siang nih..”

teriak Minhyuk ke Krystal yang  masih asyik dandan. Berkali-kali Minhyuk ngecek  arlojinya, bukan buat ngecek jam tapi siapa tau batereinya habis. (-___-a). Hari ini mereka janjian mau berburu ubur-ubur, eh salah salah. Mau piknik maksudnya. Karena hari-hari kemaren Minhyuk lagi sibuk konser dan pemotretan iklan dan minggu depannya Krystal ganti yang sibuk buka cabang restoran,  jadinya waktu mereka buat berduaan tersita. So, Minhyuk ngusulin atau lebih tepatnya maksa Krystal buat piknik hari itu.

 

“Iya, bentar. Masih milih baju.. 15 menit lagi..” seru Krystal dari dalem. Etdah, 15 menit dikata bentar. Tapi Minhyuk dengan sabar sampai jamuran dan lumutan nungguin yeojanya tercinta.

 

20 menit..

 

“Jagi..”

 

“Masih bedakan..”

 

7 menit..

 

“Krystal..”

 

“Masih pake syal..”

 

10 menit..

 

“Sayang.. buruan..”

 

“Masih pake anting…”

 

15 menit..

 

“Jagiyaa..”

 

“Masih milih sepatu..”

 

5 menit..

 

“Krys..”

 

Minhyuk nggak sabaran sama dandannya Krystal yang kelamaan akhirnya dia nyelonong masuk ke kamar Krystal.

 

“Jagi?!” Minhyuk setengah ngebentak. “Mau aku bantu gantiin baju kamu sekalian biar cepet?!”

 

BHUAAAGGH..

Tabokan Krystal mendarat di pipi Minhyuk.

*&*&*&*

 

Disinilah mereka sekarang, taman yang ditumbuhi rumput hijau nan segar dengan pohon-pohon besar dan rindang yang mengelilingi membuat suasana sangat adem ayem. Krystal membuka tas piknik yang terbuat dari anyaman rotan dan di import  langsung dari Indonesia *etdah*,  dia mengeluarkan berbagai macam makanan dan kue darisana. Minhyuk matanya langsung bercahaya begitu melihat setumpuk makanan yang Krystal bawa. Lidahnya melet-melet seksi (?) ngebayangin makanan bejibun itu masuk ke perutnya. Rakus, Krystal kagak dikasih.

 

“Woy! Jagi?! Bengong lagi, bantuin nyiapin ini. Nanti keburu siang tau.” Bentakan Krystal membuyarkan lamunan Minhyuk.

 

“Keburu siang kan gara-gara situ kelamaan dandan.” Gerutu Minhyuk. Untung Krystal nggak denger.

 

Setelah selesai menyiapkan makanan dan alat-alat berburu ubur-ubur (?), Minhyuk sudah siap menggiling makanan-makanan di depannya. Lihat aja noh, dia uda gosok-gosok tangan dan gosok-gosok gigi buat ancang-ancang nyikat semua makanan yang Krystal bawa, iler aja uda netes lihat puding kuning yang gede banget. Krystal masih sibuk ngecek bedaknya, kali aja luntur abis kena matahari. (-_-) *etdah*

 

“Nah, jagi. Sekarang saatnya makan.” Seru Krystal sambil naroh bedak dan kaca riasnya ke tas. Minhyuk yang dari tadi uda ngiler pun langsung ngangkat tangan buat mencakup puding yang dari tadi dia incer.  Tapi saat tangan Minhyuk masih ada di atas kepala sampek keteknya yang bau jarang mandi terbuka, Krystal tiba-tiba teriak.

 

“STOOP!”

 

Bagaikan bajaj yang ngerem mendadak sampek atapnya jeblak dan penumpangnya nyungsep, Minhyuk langsung mematung dengan posisi seperti yang tertulis di atas lalu noleh ke Krystal, “Apaan?”

 

“Cuci tangan dulu donk, jagi. Biar bebas kuman.” Krystal nyodorin mangkuk berisi air yang memang khusus dipakai buat cuci tangan. Minhyuk nurut, setelah membasuh ujung jarinya dia uda ambil kuda-kuda buat nyerang makanan itu lagi.

 

“STOOP!” Teriak Krystal lagi.

 

“Apaan sih?!” bales Minhyuk nggak sabar, perutnya uda koar-koar minta makan.

 

“Berdoa dulu donk, jagi. Biar nggak keselek nanti. Bismillah dulu..” ujar Krystal. Minhyuk nurut, dia nengadahin tangan dan mulai baca doa makan.

 

“Bismillahirohmanirohim. Amin. Udah, selamat makan.”

Dan setelah itu mereka benar-benar makan. Krystal kelihatan senang karena beberapa kali disuapin Minhyuk dengan potongan mandu berukuran jumbo sampe mulutnya muntel-muntel nggak muat. Krystal pun nggak mau kalah romantis dari Minhyuk. Dia nyomot beberapa sushi dan langsung dijejelin ke mulut Minhyuk yang masih penuh sama puding. Ini mah bukan romantis, emang niatnya nyumpelin makanan (-_-).

***

 

“Jungshin?! Si kunyuk pergi kemana?!” seru Jonghyun dari kamar mandi.

 

“Katanya mau piknik, hyung.” Balas Jungshin.

 

“Sama siapa?”

 

“Sama Krystal lah, masa iya sama Yonghwa hyung!”

 

“Yaudah, elu aja yang beresin kamar gue, nganggur kan?” Jonghyun ngelap rambutnya yang basah lalu menghampiri Jungshin, Cuma pake handuk. Nggak ada baju atau celana.

 

“Sori dori stroberi mpok nori (?) nih, hyung. Bukannya nolak, tapi aku uda ada janji sama Min Ah abis ini. Bye bye hyung..” Jungshin langsung ngacir lari begitu mencium gelagat tak sedap yang berpotensi menyebabkan kencannya dengan Min Ah batal.

 

“Alasan basi lu ah!”

Jonghyun muter mau balik ganti baju ke kamar, pas barengan sama Yonghwa yang keluar kamar dengan tatanan dari ujung ubun-ubun sampe telapak kaki yang nyetil banget. Rambut aja ampek berdiri kaku kayak sapu ijuk, nggak tau berapa kotak minyak rambut yang dia pake. Sepatu juga nggak kalah mengkilat karena abis di laundry kemarin. Baju pun licin sampek capung, lalat, nyamuk, kumbang dan serangga-serangga lain  yang nemplok bisa kepleset. Nggak lupa pake jilat-jilat telunjuk  terus diusapin ke alis. Jonghyun melongo liat dandanan Yonghwa yang bedaaaa banget dari yang biasanya.

 

“Hyung mau mangkal?” ucap Jonghyun spontan dan sukses ditabok Yonghwa sampek nyungsep dan handuk yang dia pake lepas. *omo~ #author nggak mau kedip. (-_-)

 

“Sembarangan ngomong  lu! Gue mau jalan sama Seohyun tau! Uda ah. Keburu telat gue liatin elu telanjang. Buruan sono pake baju. Kagak rela gue liat reader sama author  pada mimisan liat body lu! Sekalian beresin dah ni rumah, kasian gue liat Minhyuk mulu yang bersih-bersih.” Yonghwa ngeloyor pergi ninggalin Jonghyun yang sibuk benerin handuk. Padahal tanpa handuknya dibenerin juga nggak apa-apa sih menurut author. #jduuaak

 

“Pada kejam semua! Masa gue ditinggalin di rumah sendirian? Mana gue nggak ngerti gimana caranya bersih-bersih rumah lagi.” Jonghyun frustasi, tanpa nuruti apa yang disuruh Yonghwa untuk beresin rumah, dia malah nyelonong keluar rumah –setelah ganti baju pastinya- dan jalan-jalan nyari udara dingin.

***

 

Setelah puas saling menjejel-jejel kan makanan, Minhyuk-Krystal sekarang pada klenger dengan perut yang nggak ketulungan kenyangnya. Minhyuk malah pengen muntah. Untung dia bisa tahan mengingat dia nggak rela makanan enak yang susah-susah dia telan malah balik keluar. Selain itu kan agak special soalnya itu makanan piknik pertamanya sama Krystal, mana makannya disuapin lagi. Nggak rela banget dia muntahin biar  mukanya uda merah biru kayak hulk dan kolor ijo keracunan pupuk urea.

 

“Jagi, abis ini pulang yok? Kenyang banget nih..” ujar Minhyuk sambil ngelus-ngelus perutnya.

 

“Yah, padahal aku mau ajakin nonton layar tancep di kecamatan..” balas Krystal kecewa, tapi sebenarnya dia sendiri juga kekenyangan dan udah nggak  kuat berdiri apalagi liat layar tancep.

 

“Lain waktu deh, jagi. Aku mules banget nih. Ntar kapan-kapan aku ajakin liat Heartstrings ke bioskop dah, ya?”

Karena keputusan bersama yang diambil dengan alasan yang sama yaitu perut mules, Krystal pun mengiyakan saat diajak Minhyuk pulang. Mereka jalan medeng-medeng (?) kekenyangan pulang sambil nenteng keranjang piknik. Sampai di depan rumah Krystal, karena uda nggak tahan pengen muntah Minhyuk menerobos masuk kamar mandi dan bermuntah ria diatas wastafel #bener gak tulisannya? (-_-)#, Krystal mijitin leher Minhyuk dari belakang sambil ngomel-ngomel.

 

“Makanya kalo makan nggak usah mabok segala sampek piring nyaris ditelen, jagi. Kalo muntah begini kan sayang makanannya kebuang.”

 

“Kan kamu yang masukin makanan ke mulutku, jagi. Ya aku telen lah. Hooek..” bantahan Minhyuk kepotong. Krystal buang muka, jijik.

***

 

Jonghyun menikmati langkah kakinya menyusuri jalan aspal yang dikeliling pohon di sepanjang jalan, sesekali dia bersiul tiap kali papasan sama yeoja yang menurutnya rada seksi sambil ngasih wink, fans service gitu. Lagi asyik-asyik jelalatan, dia nemuin yeoja cakep plus seksi dengan keringet yang netes bercucuran kayak kran kamar mandi bocor. Yeoja itu lagi mindahin barang-barang dari mobil box  ke dalam rumah. Jonghyun nyautnya dia bakal dapat tetangga baru yang cakep, jadi sebagai calon tetangga yang baik dia menghampiri yeoja itu dan nawarin diri buat bantuin angkat sofa yang lumayan gede banget.

 

“Ah, boleh banget kok. Kamsahamnida.” Jawab suara serak-serak basah yeoja itu. Tanpa permisi Jonghyun langsung ngangkat itu sofa yang beratnya serasa ngangkat segudang beton. Mukanya aja sampek merah padahal sofanya belom bergeser sesenti pun dari tempat. Sok jagoan sih lu, Jong! #dicekek Jonghyun.

 

“Hehehe, bentar ya.masih pemanasan.” Jonghyun rada gengsi mamerin senyuman pepsodentnya. Yeoja itu Cuma cekikikan. Dan lagi-lagi Jonghyun gagal ngangkat itu sofa biar uda bela-belain pake ngeden kayak orang pup itu sofa belom juga berhasil dia angkat.

 

“Yakin bisa? Aku bantuin mau?” tawar yeoja itu.

 

“Ah, nggak perlu. Aku kuat kok. Nggak berat ini.”

Namun lagi-lagi Jonghyun nggak bisa buktiin omongannya buat ngangkat itu sofa, akhirnya dengan rada-rada malu dia dibantuin itu yeoja nyeret sofanya ke ruang tamu rumah.

 

“Kamsahamnida agashi sudah mau bantuin.”

 

“Ah iya, sama-sama.Eh, tetangga baru ya?” Jonghyun nyoba sksd, kali aja itu yeoja  mau diajak kenalan, terus nonton bioskop, makan malam, atau kalo bisa diajak nikah. *iklan banget*

 

“Iya, baru pindah hari ini. Agashi orang sini juga?”

 

“Iya, itu rumah cat kuning.” Tunjuk Jonghyun kearah dormitorynya, namun yeoja itu nggak memperhatikan. “Eh, jangan panggil agashi donk, aku punya nama.” Jonghyun cengengesan.

 

“Eh? Iya ya. Namanya siapa, agashi?”

 

“Yes! Dia ngajak kenalan! Yes!” batin Jonghyun hepi.

“Lee Jonghyun imnida. Kalo namamu? Orangnya aja cakep namanya pasti cakep juga donk?” Jonghyun kedip-kedip ganjen, yeoja itu Cuma cekikikan.

 

“Naneun..”

 

***

Malam itu, tumben-tumbenan para member CNBLUE pada anteng duduk bersama di ruang tamu. Kan akhir-akhir ini mereka sibuk sama aktivitas masing-masing. Minhyuk yang sibuk dapet banyak job pemotretan iklan, Jonghyun dan Jungshin yang sibuk syuting, dan Yonghwa yang lagi sibuk nyiapin perkakas buat album baru mereka. Walaupun ceritanya mereka berempat lagi kumpul di ruang tamu, tidak ada sedikitpun suara selain nat nit nat nit dari game yang dimainkan Minhyuk. Yonghwa sedang utek dengan kertas partitur bikin lagu. Jungshin dari tadi sibuk niupin poni, maklum dia baru potong rambut. Dan.. Jonghyun? Cengengesan sendiri sambil liatin layar ponselnya, dugaan author nih si abang Jonghyun lagi ngelamunin yeoja alias lagi kasmaran.

 

“Sepi amat sih, hyuung?” seru Jungshin, dia lagi ambil nafas capek niup-niup nggak jelas.

 

“Tau nih! Mumpung lagi ngumpul gini ngomong donk hyung? Sekalinya kumpul masa pada bisu semua?” tambah calon suami masa depan author, Minhyuk. #digulat Krystal.

 

“Lu kagak liat gue sibuk? Harusnya lu bantuin gue ngarang lagu donk. Bukan malah ngajakin ngomong. Lu kagak tau kalau 2 bulan lagi album kita mau rilis? Masa kita rilis album kagak ada lagunya? Cuma MV yang kitanya seliweran gitu? Apa kata dunia, Minhyuk?” jawab Yonghwa panjang kali lebar. Yonghwa ganti noleh ke Jungshin, “Nih juga! Malah niupin poni. Kalo poni lu rontok sampek gundul baru tau deh!” Omel Yonghwa. Jungshin langsung stop ambil nafas.

 

“Emang iya, Hyuk? Kalau niupin poni terus-terusan bisa gundul?” tanya Jungshin polos ke roomate-nya.

 

“Iya, Shin! Gue pernah baca kok di salah satu kitab (?), selain bisa membuat rambut gundul juga bisa menyebabkan kanker!” seru Minhyuk menggebu-nggebu. Padahal dia niatnya Cuma membohongi sang maknae. Masa iya niupin rambut doank bisa jadi kanker? Jungshin manggut-manggut aja dibilangin Minhyuk.

 

Jungshin ganti noleh ke Jonghyun yang daritadi tidak dihiraukan. Jonghyun asyik senyam-senyum kayak orang kerasukan arwah tuyul sambil liatin hape, “Hyung nonton apaan sih?” si maknae mepetin diri ke Jonghyun, namun Jonghyun segera geser menjauh.

 

“Apaan sih lu ah! Jangan ganggu napa, lagi asyik nih.” Usir Jonghyun. Setelah itu dia kembali senyum-senyum liatin hape.

 

Melihat gelagat mencurigakan Jonghyun, Jungshin spontan teriak, “HYUNG NONTON VIDEO YADONG YA?!”

 

Minhyuk dan Yonghwa langsung noleh ke Jonghyun, mata melotot lebar. Malahan si Minhyuk setelah denger kata ‘Yadong’ keluar langsung loncat ke deket Jonghyun dan pasang mata sipit menyelidiknya (?) ke Jonghyun. Yonghwa dengan garang menghampiri Jonghyun.

 

“Hyung asyik-asyik liat apaan?” tanya Minhyuk masih dengan mata sipit menyelidiknya.

 

“Apaan sih lu. Gue gak liat apa-apa!” seru Jonghyun nggak terima. Dia nyeret posisi duduknya menjauhi Minhyuk dan Minhyuk ikutan nyeret duduknya deket Jonghyun. Jonghyun geser lagi, Minhyuk ikut geser. Jonghyun lebih jauh geser, Minhyuk makin mepet. Jonghyun geser makin napsu ngejauh, Minhyuk masih mepet. Jonghyun geser lagi,

KROMPYANG!

Tapi sayangnya ujung sofanya sudah berakhir dan sial lah si Jonghyun, pantatnya jatoh ke lantai, tangannya nggak sengaja nendang (?) vas bunga di meja sebelah sofa.

 

“Nah, kena kan. Makanya jangan suka liat video yadong.” Minhyuk langsung merebut hape Jonghyun yang lengah ngipasin pantat.

 

“Iya. Kagak ngajak-ngajak gue lagi.” Tambah Yonghwa. Dia, Minhyuk, dan Jungshin berebut pengen liat hape Jonghyun.

 

“Wuih.. siapa nih, hyung? Kok cakep?” seru Minhyuk. Nyablaknya kumat.

 

“Ah, balikin hape gue!” Jonghyun ngerebut hapenya. “Emang kenapa kalo ini yeoja cakep? Ngiri ya lu?” solot Jonghyun.

 

“Ngiri? Sori ya, hyung. Krystal uda kelewat cakep.” Minhyuk ngibasin poni (?). “Heran aja hyung kok bisa punya koleksi foto yeoja cakep. Biasanya aja koleksi fotonya Mpok Ati.” Cibir Minhyuk.

 

“Enak aja lu nyablak!” Jonghyun niat nabok Minhyuk, namun bocah sipit itu sukses menghindar lari ke kamar sambil ngakak.

 

Jungshin nguap lebar, “Hyungnim. Aku tidur duluan ya? Ngantuk.” pamit Jungshin, Yonghwa-Jonghyun nggak nyaut. “Minhyuk yeobo~ tungguin!” seru Jungshin lari kecil ngejar Minhyuk.

 

“Syukur deh lu kagak liat yang begituan, Jong.” Yonghwa ngelus-ngelus kepala Jonghyun (?). “Ke kamar yok?” Yonghwa mesem-mesem misterius sambil menggandeng pinggang Jonghyun.

 

“Ah, hyung genit.” Jonghyun nyolek pinggang Yonghwa sambil kedip-kedip. Author merinding.

 

“Jong~”

 

“Hyung~”

 

Dan setelah mereka genit-genitan itu, mereka masuk ke kamar mereka. Author nggak berani ngintip mereka mau ngapain, enak juga ngintip yayang Minhyuk. #dicekek Krystal.

*=*=*=*

 

“Shin, kira-kira itu yeoja siapanya hyung ya?” Minhyuk nopang dagu sambil duduk di sebelah Jungshin yang lagi tengkurap dengerin musik.

 

“Tau. Yeojachingunya kali. Lagian ngapain lu pengen tau? Dibogem Krystal lagi baru tau lu!” balas Jungshin tanpa mau buka mata, kepalanya geleng-geleng ngikutin irama lagu yang dia dengerin.

 

“Krystal kagak bakal tau kalau bukan lu yang kasih tau. Tapi beneran deh, Min Ah lu aja kalah bahenol, Shin. Kenal dimana hyung yang begitu ya?”

 

Jungshin noyor kepala Minhyuk, nggak terima Min Ah dibanding-bandingin. “Sembarangan lu. Ada juga si Krystal kalah bahenol. Buktinya elu yang kesengsem gitu. Dan gue? Biasa-biasa aja.” Jungshin ngendikkin bahu lalu bangun dan naik tangga kamar mereka, masih ingat bentuk kamar Minhyuk-Jungshin kan? Hehehe.

 

“Mau kemana, Shin?”

 

“Tidur lah, masa mau jemur baju. Lu juga tidur sono.”

 

Jungshin memang dengan gampang bisa memasuki alam tidurnya yang nyaman dan langsung mimpiin dia dan Min Ah kencan di tepi sungai Nil (?). Berbeda dengan Minhyuk. Namja itu masih terbayang-bayang foto yeoja yang ada di hape Jonghyun. Bukan karena yeoja itu ngelewatin kecantikan Krystal dan kebahenolan Min Ah terus Minhyuk terpesona, tapi dia heran yeoja cakep gitu kok mau sama Jonghyun yang –menurutnya- punya tingkat ketampanan di bawah Minhyuk. Bener-bener sarap ini bocah.

+++

 

“Rapi amat, hyung?” sapa Minhyuk yang lagi ngolesin selai ke roti.

 

“Wangi juga. Tumben hyung mandi?” sambung Jungshin sambil ngendus-ngendus baju Jonghyun.

 

Jonghyun yang tadinya sudah sumringah dipuji Minhyuk langsung cemberut begitu dikatain Jungshin, “Sembarangan lu ngomong. Gue tiap hari mandi tau. Nggak kayak lu berdua.” Tunjuk Jonghyun ke hidung dua maknaenya. “Gue jalan duluan ya. Pamitin ke Yonghwa hyung. Bye~” dan Jonghyun pun melesat pergi.

 

Jungshin dan Minhyuk saling berpandangan heran.

“Pasti ketemuan sama yeoja cakep itu.” Minhyuk bisik-bisik tetangga ke Jungshin sambil bikin wajah ngiri. Jungshinpun ngangguk-ngangguk. Bayangin aja mereka berdua kayak ibu-ibu yang lagi ngegosipin tetangga lewat pake perhiasan emas baru.

 

“Kagak biasanya kan Jonghyun hyung bangun pagi. Dia kan doyan molor.” Balas Jungshin.

 

“Ho’oh. Itu wangi pasti nyolong parfumnya Yonghwa hyung.” bisik Minhyuk.

 

“Ngomongin apaan sih?” kepala Yonghwa tiba-tiba muncul diantara mereka.

 

“Waaaaakkss!!” HyukShin langsung terpental saling menjauh saking kagetnya. Gimana nggak kaget? Yonghwa yang baru bangun tidur, rambut kayak singa yang belum sisiran, iler masih nempel di pipi dan wajah yang masih setengah hidup. Ancur banget deh. #dicekek Yonghwa.

 

“Napa pada jauhan? Eh, si Jonghyun kemana? Tumbenan uda bangun?” tanya Yonghwa langsung nyomot rotinya Minhyuk dan melahapnya. Minhyuk mangap, sia-sia dia molesin itu roti dengan sepenuh hati kalau ujung-ujungnya masuk mulut singa yang baru bangun tidur.

 

“Pergi, hyung. Dia Cuma ninggalin pesen suruh pamitin ke Yonghwa hyung.” jawab Jungshin nerusin makanan. Minhyuk setengah manyun ikutan duduk dan ambil roti yang baru.

 

“Ninggalin pesen doank? Kagak ninggalin duit?” lanjut Yonghwa, duit mulu yang diomongin. Jungshin Cuma geleng-geleng.

+++

 

“Ehem, ehem. Baju rapi. Parfum wangi. Sepatu kinclong. Dah, siap!” Jonghyun ngusap hidung. Tangannya mengepal siap-siap ngetok pintu.

 

“Spada (?). Namja ganteng datang. Spada?” teriak Jonghyun. Cukup lama buat nunggu pintu terbuka, akhirnya seorang wanita cantik keluar sambil memakai celemek yang bertaburan tepung.

 

“Eh, Jonghyun. Pagi banget?”

 

“Iya, kan kemaren uda janji mau bantuin. Uda siap-siap?” tanya Jonghyun, tanpa disuruh masuk dia mengekor di belakang yeoja itu menuju dapur.

 

“Iya, baru mau bikin kue. Nanti bantuin anter ke tetangga-tetangga ya?”

 

“Sip! Sini aku bantuin bikin.”

 

Yeoja itu Cuma mesam-mesem liat penampilan Jonghyun. “Wangi banget?”

 

“Eh?” Jonghyun salting. “Yaa.. kan.. kan uda mandi. Wangi lah. Hehehehe.” Abang Jeha cengengesan geje. Ketauhan banget kalau dia mau kelihatan cakep di depan itu yeoja. Kemaren aja dia nggak wangi-wangi amat waktu bantuin angkat properti rumah.

 

3 jam kemudian kue-kue yang mereka  buat telah selesai dan di taruh di kardus kue. Seperti rencana mereka kemarin, mereka bakal anterin kue itu ke tetangga dekat buat perkenalan yeoja penghuni baru kampung CNBLUE (?) itu. Jonghyun ngider ngalor-ngidul buat nganterin kue, mereka bagi dua daerah yang mau dibagiin kue. Giliran terakhir, yaitu dorm CNBLUE. Jonghyun ngotot dia aja yang anter.

 

“Nggak apa-apa. Aku aja. Sekalian buat kenalan sama mereka.”

 

“Shireo! Aku aja. Kamu pasti capek keliling-keliling tadi. Duduk aja ya?”

 

Bukan apa-apa. Bukan karena Jonghyun takut yeoja kecengannya itu kecapekan. Lebih dari itu dia takut kalau yeoja itu kecantol sama salah satu penghuni dorm CNBLUE selain dia, atau sebaliknya para penghuni dorm yang kecantol sama kecengannya itu.

 

“Aku nggak capek kok, Jong. Kamu kali yang capek.”

 

“Anio! Aku mana kenal capek. Uda aku aja ya?”

 

“Yaudah deh, kita kesana sama-sama. Kalau nggak mau aku yang kesana sendiri.”

 

“Mampus deh kalau hyung dan dua setan itu lihat. Jangan sampek mereka kecantol sama gebetan gue.” Batin Jonghyun.

 

Keringat dingin langsung ngalir deres dari kepala Jonghyun begitu yeoja itu menekan bel dorm CNBLUE. Jonghyun komat-kamit di belakang yeoja itu, berdoa supaya penghuni dorm lagi keluar atau latihan atau mencret atau apalah yang penting mereka nggak melihat kecengan Jonghyun. Cukup lama mereka berdua berdiri di luar pintu tapi belum ada yang membuka.

 

“Nggak ada orang kali. Balik aja yuk?” usul Jonghyun sumringah.

 

Begitu mereka berbalik mau pulang, pintu berderit terbuka. Minhyuk keluar dengan headset nyatol di kuping.

 

“Nyari siapa ya?”

 

“Mampus dah! Ngapain sih ini kucrut keluar?!” batin Jonghyun geram.

 

“Ah, ini mau anterin kue.” Sapa yeoja itu ceria. Minhyuk melongo.

 

“Saya tetangga baru disini, mohon bantuannya ya.” Yeoja itu membungkuk sopan. Iler Minhyuk hampir netes lihat itu yeoja.

 

“Ah, tetangga baru.” Mata Minhyuk berbinar kayak Tom bisa nangkap si Jerry terus dipanggang dan di makan. “Kenalan donk? Aku Minhyuk.” Minhyuk ngulurin tangan masih dengan ekspresi terpesona. Yeoja itu siap-siap ngulurin tangan juga.

 

“Naneun..”

 

PLAKK! PLAKK!

 

Belum sempat tangan yeoja itu nempel ke tangan Minhyuk dan nyebutin namanya, tabokan keras menghantam Minhyuk dari depan dan belakang. Jonghyun langsung mukul tangan Minhyuk yang ngajak kenalan dan dari belakang ada Krystal yang berdiri membawa gulungan koran dengan api menyala di sekitar badannya, mata Krystal menyala merah kayak kesurupan.

 

TBC-

 

 

 

Gimana? Garing nggak? Hehehe. Saya berharap komen yang sangaaat banyak bagi yang mau lanjut.^^

Kamsahamnida~

8 thoughts on “Minhyuk [5]

  1. huakakakakak enggar aku selalu suka sama ff kamu. sangat sangat menghibur! sudah tau kan jawabannya? ya tentu harus lanjut!!!!! hehe ditunggu ya lanjutannya.

  2. kkk~ lanjutlanjut. Krystal dtg ga tpat wktu nih hhh ksihan si minhyuk xD tp gebetan nya si jonghyun siapa ya? Setiap mau sbutin nama kgk jadi -_- Kesannya jd misterius gitu wkwkw tptp dilanjutin yaah😉

  3. Kamsahamnida buat semua komen ^^
    saya usahain cepet yang next part, soalnya laptop masih di ita umma awal masuk sekolah. kkkk
    sekali lagi, Kamsahamnida^^

Guest [untuk kamu yang tidak punya acc *cukup masukkan nama & email**email aman*] | [Bisa juga komen melalui acc Twitter & Facebook]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s