Minhyuk [part 6 – end]

untitled

Title       : Minhyuk

Cast       : Uda pada taukan? (-_-)

Length  : Twoshoot [2]

Rating   : T

Genre   : GeJe

Author  : Red Pumpkins

Disclaim                : Jalan cerita punya saya!

Note      : Happy Reading. Sider dan Plagiarism menyingkir! RCL^^

 

 

-AUTHOR POV-

 

. “Kenalan donk? Aku Minhyuk.” Minhyuk ngulurin tangan masih dengan ekspresi terpesona.

 

“Naneun..

 

PLAKK! PLAKK!

 

Belum sempat yeoja itu nyebutin namanya, tabokan keras menghantam Minhyuk dari depan dan belakang. Jonghyun langsung mukul tangan Minhyuk yang ngajak kenalan dan dari belakang ada Krystal yang berdiri membawa gulungan koran dengan api menyala di sekitar badannya, mata Krystal menyala merah kayak kesurupan.

 

“Hyung? kok bisa disi.. Adaaww.. sakit.. sakit..” Minhyuk jinjit-jinjit noleh ke belakang karena na dijewer Krystal. “Jagiya~ apaan sih?” seru Minhyuk setelah Krystal melepas jewerannya.

 

“Apaan, apaan. Lu apaan main pegang-pegang tangan?! Masuk!” bentak Krystal. Api masih membara di sekitar badannya. >>Author terlalu ngefans sama Kim Jongkook (-_-).

 

“Aigo, ini ada tetangga baru mau kenalan. Tunggu donk, jagi.” Minhyuk balik lagi ke yeoja yang dari tadi melongo menyaksikan HyukStal. Krsytal mangap melihat Minhyuk berani ngacangin dia.

 

“Hyuna imnida.” Balas yeoja itu sambil membungkuk.

 

“Wah, namanya cantik.” Puji Minhyuk sambil ngedipin mata. Krystal meremas koran yang dia pegang.

“Hyung? Uda pulang?” tanya Minhyuk beralih masang tampang polos ke Jonghyun. Jonghyun bingung mau jawab apa. Sementara Krystal ngambek  langsung nyelonong masuk.

“Ngapain pake mencet bel? Hyung lupa passwordnya ya?”

 

Muka Jonghyun merah nahan malu waktu Hyuna noleh ke dia sambil senyum heran. Jonghyun ganti ngelempar senyum ke Hyuna sambil garuk-garuk kepala dan cengengesan.

+++

 

“Oh.. jadi ini rumahnya Jonghyun. Kok nggak bilang sih, Jong?” Hyuna melirik ke Jonghyun yang baru datang sambil bawain minuman. Mereka sekarang di ruang tamu. Jungshin, Jonghyun dan Hyuna. Minhyuk masih sibuk membujuk Krystal yang ngambek di ruang makan.

 

“Hyung emang orang pemalu, noona. Kemarin aja dia malu-malu nunjukin foto noona ke kita.” Ceplos Jungshin.

 

PLETAAAKK!

Spontan Jonghyun ngeplak Jungshin buat diem. Dia memberi isyarat ke Jungshin dengan mata dan glarenya supaya maknae itu masuk ke rumah, Jonghyun maunya berduaan gitu. Jungshin mesem-mesem.

 

“Iya deh yang mau berduaan. Aku masuk duluan ya, noona.” Goda Jungshin. Jonghyun ancang-ancang lempar sepatu ke maknaenya. Hyuna Cuma cengengesan.

 

“Minhyuk dan Jungshin dongsaeng kamu?”

 

“Anio. Mereka anak setan yang nggak tau kok bisa nyasar kesini.” Ceplos Jonghyun. Hyuna tertawa.

 

“Masa sih?”

 

“Hehehe. Mereka bandmate aku. Kami tinggal berempat disini, aku, dua setan itu, dan Yonghwa hyung. Hehehe.”

 

“Ah, masih ada satu lagi? Jadi kalian anak band? Wuah.. hebat, hebat!” Hyuna tepuk tangan. Jonghyun melihatnya dengan tatapan aneh.

 

“Ini yeoja nggak punya tipi ya di rumah? Masa nggak pernah lihat CNBLUE?Masa dia nggak kenal sama gue, Kunyuk dan Jungshin? Masih nanyain Yonghwa hyung lagi. Katrok apa gaptek sih ini orang?” batin Jonghyun heran.

___

 

Suasana dorm itu terasa sepi saat Yonghwa membuka kenop pintu. Tak ada suara cicitan Minhyuk, lolongan Jonghyun, atau decitan Jungshin. Yonghwa tengok kanan kiri, siapa tahu member lain sengaja mau ngagetin dia di belakang pintu.

 

“Pada kemana semua nih? Sepi amat? Gue nggak salah masuk rumah kan?” Yonghwa melongokkan kepalanya sedikit keluar untuk mengecek pintu dorm mereka yang biasanya penuh ‘tanda tangan’ dari fans. “Masih ada.” Gumamnya.

Saat Yonghwa hendak menutup pintu, kebetulan ada ibu-ibu tetangganya lewat sambil nenteng tas. Yonghwa pun inisiatif nanya ke ibu itu.

 

“Permisi, ahjuma. Eem, ahjuma lihat dongsaeng saya nggak? Yang biasanya suka nyolongin jemuran ahjuma?” tanya Yonghwa jujur. Ahjuma itu noleh ke Yonghwa.

 

“Oh, Jungshin? Tadi ahjuma lihat dia sama hyungnya yang lain pergi sama 2 yeoja. Mungkin ikut tasyakuran (?). Ada tetangga baru di kompleks kita. Ini saya juga mau kesana. Duluan ya.” Pamit ahjuma itu lalu berlalu diterpa angin.

 

“Pergi tasyakuran?” gumam Yonghwa nggak nyaut. Sedetik kemudian dia nyetop ibu-ibu tadi.

 

“Apa lagi?” Balas ibu itu, sepertinya agak buru-buru soalnya mau makan gratis di rumah orang.

 

“Saya boleh ikut ahjuma nggak?”

—-

 

Yonghwa dan ahjuma itu sampai di tempat tasyakuran. Nggak mau dikira dia adalah anak ibu-ibu yang hobinya ngintilin ekor induknya itu, Yonghwa langsung amblas nyari dongsaeng-dongsaengnya sekalian berburu makanan. Lumayankan sekali dayung dua tiga pulau terlampui. Sambil menyelam minum air, sambil nyari 3 anak kucing (?) terus dapat makan gratis. Begitu pikir Yonghwa.

 

“Hyung?” Yonghwa terlonjak kaget saat Minhyuk menepuk bahunya.

Pletakk! Yonghwa menjitak Minhyuk.

 

“Elu ngagetin gue tau! Darimana aja, hah? Gue pulang rumah uda pada sepi nggak taunya malah dugem disini!” solot Yonghwa.

 

“Yee.. enak aja dugem. Ini mau ada pengajian sama tasyakuran tetangga baru, hyung. Lagian hyung pulangnya telat sih. Kita tinggal deh.” Balas Minhyuk santai.

 

“Jagi! Ayo buruan. Acaranya mau dimulai tuh.” Krystal tiba-tiba nyempil diantara dua cowok –yang merasa- ganteng itu.

 

“Oh? Uda mau mulai? Kajja hyung, kesana!” Minhyuk narik tangan Yonghwa menuju ruang tamu, mengabaikan Krystal yang melongo dibelakang mereka.

 

“MINHYUUUUUKK!!!” dan teriakan Krystal pun menggema di sepanjang jalan kenangan (?).

“Kamu pilih Yonghwa atau aku?! Yonghwa atau aku?!” Krystal sok-sok an niruin iklan dengan gaya super duper lebay yang dia punya. Minhyuk langsung ngebuang Yonghwa dan lari menghampiri Krystal dengan ekspresi yang tak kalah lebay.

 

“JAGIYAAA..” seru Minhyuk.

 

“Itu orang ngapain sih?” bisik ibu A.

 

“Nggak tau. Latihan buat khosidah kali.” Balas ibu B.

 

“Emang di khosidah ada adegan teriak-teriak?” (-_-)

 

Baiklah kita tinggalkan adegan lebay HyukStal dan berganti topik ke tasyakuran. Di depan para ibu-ibu, Jonghyun dan yeoja yang dia klaim sebagai calon yeojanya itu berdiri. Si yeoja mulai memperkenalkan diri ke ibu-ibu dan tamu lain.

 

“Annyeong haseyo, ahjuma dan undangan lain. Terima kasih sudah mau datang ke acara tasyakuran kami.” Yeoja itu mulai berpidato.

“Perkenalkan nama saya Kim Hyuna. Saya datang dari Mokpo untuk bekerja disini, dan karena rahmat Tuhan saya bisa membeli rumah ini serta bertetangga dengan undangan sekalian. Terima kasih bla.. bla.. bla..”

 

Minhyuk nguap di samping Krystal mendengarkan pidato Hyuna. Sementara Krystal sibuk menyusun rencana supaya dia bisa menjalankan program dietnya tanpa harus menolak makanan yang tersaji. Jungshin? Dia mah masa bodo sama para tamu, yang dia pikir adalah kenyang! Yonghwa sendiri? Dia antusias liatin pidato Hyuna, siapa tau kalau tahun ini CNBLUE menang awards itung-itung dia bisa jiplak itu pidato.

 

“.. dan terima kasih untuk Jonghyun juga kawan-kawan yang sudah mau membantu saya pindahan rumah. Hehehehe. Maaf sudah merepotkan karena suami saya masih di Mokpo jadi saya dulu yang..”

 

“APHHWAAAAA??! S.. SU.. SUAMI??!” Jonghyun langsung Shock di tempat dengan mulut ngangga nggak mau mingkem. Hyuna nyetop pidatonya dan menoleh ke Jonghyun. Ibu-ibu juga ikutan ngipasin Jonghyun supaya bisa mingkem (?).

 

“Iya, Jong. Suami saya, si Hyunseung masih di Mokpo ngurusin surat pindah rumah. Kenapa?” tanya Hyuna polos.

Jonghyun nggak jawab. Mukanya langsung putih nggak berwarna. Kepalanya mendadak kliyengan dan bola matanya naik turun. Akhirnya, robohlah Jonghyun. Para undangan yang melihat itu langsung sibuk nyadarin Jonghyun yang pingsan, tak terkecuali Hyuna dan member CNBLUE. Malah ada bapak-bapak yang buka kaos kakinya dan di deketin ke hidung Jonghyun. Yonghwa malah uda siap-siap ngeluarin jurus kentut mak dhuuut andalannya. Jungshin juga ambil langkah seribu. Dia menyingsing lengannya dan ngusapin telapak tangan ke ketek. Krystal doank yang cuek memamah biak.

 

“Mau ngapain, Shin?!” seru Minhyuk.

 

“Mau nyadarin hyung lah!” balas Jungshin. “Ayo, buka juga juga ketek lu terus usapin ke hidung hyung biar cepet sadar!” lanjutnya menggebu-nggebu.

 

Minhyuk manggut-manggut. Dia niruin adegan Jungshin dan berteriak ke para undangan, “BAPAK-BAPAK, IBU-IBU! AYO KITA KETEKIN JONGHYUN HYUNG BIAR CEPET SADAR!” teriaknya.

 

“AYO! AYO!” seru undangan semangat.

Yah, author nggak bisa bayangin gimana kondisi Jonghyun nanti saat sadar. Mungkin hidungnya pesek mendadak, kutilan, atau malah muncul belalai gajah.

 

___

 

Semenjak saat itu, Jonghyun uda nggak pernah lagi nelpon Hyuna. Sekedar lewat depan depan rumahnya aja nggak pernah. Dan seiring hari berlalu Jonghyun melupakan Hyuna *jeileh*, hari ini dia marahin author lagi setelah beberapa minggu ngacangin author gara-gara Hyuna.

 

“Elu gimana sih, Thor?! Kan gue minta yeoja di part 5?!”

 

“Lah kan uda gue kasih, Jong! Jangan nyolot gitu lah! Nggak bersyukur banget sih!”

 

“Iya elu emang ngasih tapi nggak yang uda punya suami juga donk! Lu pikir gue namja apaan?!”

 

“Elu minta yeoja di part 5 kan?” balas author rada kalem.

 

“Iya!”

 

“Terus yang ini part berapa?”

 

“Part 6.”

 

“Nah, kontrak lu buat punya yeoja uda abis di part 5 doank. Nikmatin dah nasib jomblo lu!”

#author kabur#.

 

“Authorrr!!!”

 

***

 

-end

 

 

End? Iya.

Beneran? Iya.

Sumfeh lo? Ho’oh.

Ciyus? Miapah? Mie goreng pake telor nggak pake kecap ditambah ayam yang banyak. (?)

Ini chapter akhir dari ‘Minhyuk’. Reader jangan sedih ya  >>author kepedean. Hehehehe. Sulit kemungkinan lanjutin cerita humor disini buat author seperti saya yang berkemampuan membuat ff masih dibawah rata-rata. Soalnya banyak tugas <<alasan (-_-). Mohon maaf jika ff ini kurang memuaskan dan nggak berkenan.

RCL ya~

Kamsahmnida!^^

 

 

 

 

15 thoughts on “Minhyuk [part 6 – end]

  1. wkwkwk lol, kasian uri jh.l sini sini sama aku aja oppa #hug
    yah -_- udah abis cckckck. bikin lagi ya ffcomedy, aku suka ff kamu ^^

  2. Hwahaha mas Jong kasian euy…
    Kaget juga si Hyuna udah punya suami, poor Jong xD
    Kok udah end sih thor, mas Jong gak ada pairnya doong😮

  3. Yahhh dah abies thor ?… Ga rEla nih, coz kerend banGt. Apalgi pas part 123 ngakak mpE ga bsa minGkem. Bt gndre yg laen ok jG kalee thor. Buat mereka jd ank2 bandel cool gitu….

  4. ya ampun, kalo aku pribadi ga penting kemampuan nulis kamu masih dibawah rata-rata atau ga, yang penting tulisan kamu bisa menghibur reader dan aku -sebagai reader- terhibur bacanya.
    kalau menurutuku, ff genre ini cocoknya dibuat bersequel. hmm gimana ya? kamu pernah nonton/baca (komik) doraemon kan? setiap episode memiliki karakter tokoh yang sama, tapi memiliki cerita yang berbeda. ngerti maksud aku kan? (maaf kalo bertele2 xD)
    pokoknya ga mau tau, aku tunggu ff kamu selanjutnya xD kocak sih #maksa haha becanda.
    semangat!!

    • iya, eonni #sok akrab
      hehehe, trmkasih uda ngasih semangat.
      nanti saya usahain bikin ff yg mirip si Minhyuk (?) lagi😉
      Kamsahamnida~^^

Guest [untuk kamu yang tidak punya acc *cukup masukkan nama & email**email aman*] | [Bisa juga komen melalui acc Twitter & Facebook]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s