Trouble Maker

Trouble Maker

 

Title       : Trouble Maker

Genre   : Kriuk

Rating   : T

Cast       :

–          Semua cast di ‘Minhyuk’

–          Beberapa tetangga (?)

Length  : Short Story.

Author  : Red Pumpkins

Discl       : Jalan cerita punya saya! NO BASH NO PLAGIAT!

Note      : Hai, hai. Saya balik lagi membawa ff komedi. Ini termasuk sekuel dari ‘Minhyuk’ karena saya iseng dan lagi kangen sama Minhyuk, jalan cerita juga nyambung sama ‘Minhyuk’. Mohon maaf kalau ff ini menjurus ke 3G (garing, geje, gila) dan nggak ada unsur komedi. Maafkan kalau biasnya saya hancurkan disini juga kalau ada typo yang berseliweran. Maklumi ke-eror-an otak saya yang habis opname ini *curcol*. Oiya, ff ini juga insyaallah mau saya post di blog saya sendiri. Happy reading dan RCL!

 

Author POV

Suatu pagi yang –harusnya- damai dan tenang itu Minhyuk ribet lari-lari di dalam dorm. Bukan sedang latihan kalau dia wamil nanti, tapi lagi nguber-nguber marmud warna putih yang kemarin dikasih sama Krystal, oleh-oleh Krystal yang baru pulang dari LA. Kere amat ya jauh-jauh ke LA cuma kasih oleh-oleh marmud. Entah kere atau pelit. #digulat Krystal.

Marmud yang Krystal kasih sebenarnya sepasang. Satu betina dan satu jantan #yaiyalah, namanya aja sepasang!#. Minhyuk kebagian merawat yang betina, dan Krystal yang jantan. Minhyuk inisiatif ngasih nama marmudnya itu sama kayak nama Krystal, tapi Krystal nggak ngebolehin. Alasannya karena dia nggak mau disamain sama marmud, maunya sama kelinci.

“Krys? Kur.. kur.. Krystal?”

Minhyuk nunduk-nunduk ngintip kolong sofa, kolong meja, kolong kasur, kolong wewe (?), kolong ijo (?), pokoknya segala kolong dia intipin, bahkan selimut Jonghyun (?) dan kamar mandipun nggak luput dari pencarian Minhyuk, siapa tahu marmudnya lagi berendam air panas. BeTeWe, si Minhyuk bandel juga, uda dilarang ngasih nama si marmud pake nama Krystal masih aja diterusin.

“Krystal.. kur.. kur..”

Karena terganggu oleh suara bising Minhyuk yang lari-lari dan mencak-mencak kamar Jonghyun –yang otomatis kamar Yonghwa juga-, Yonghwa yang masih berlayar di lautan mimpipun terbangun. Dia keluar dengan wajah ngamuk karena weekend pagi dan Minhyuk  uda berisik.

“Lu ngapain sih Hyuk pagi-pagi nyari Krystal?! Lu kate Krystal ayam apa pake kar kur! Ganggu tau nggak!” semprot Yonghwa dengan nafas bau comberan karena belum sempat sikat gigi. Minhyuk nutupin hidungnya pake jepitan jemuran yang nggak tau nyulap darimana.

“Hyung liat Krystal nggak, hyung? Dia ilang dari kandangnya, hyung. Bantuin cari donk hyung?” rengek Minhyuk sambil terus meriksa kolong sofa.

“Lu bego apa bloon sih?! Krystal ya di rumahnya sono! Lu samperin kesana ngapain nyari di bawah sofa?! Mencak-mencak kamar orang lagi! Lu kata Krystal anak tikus apa?”

Minhyuk terbengong dengan kata-kata Yonghwa yang ngatain Krystal adalah anak tikus, “Hyung! jangan seenak codot ya ngatain Krystal anak tikus! Krystal itu marmud, bukan anak tikus!” balas Minhyuk.

“Argh! Bodo ya! Mau anak curut, anak marmud, anak buaya! Awas kalau lu berisik! Gue gantungin lu di pohon kelapa!” Yonghwa ngebanting pintu kamarnya disertai emosi, nyaris aja tuh genteng runtuh gara-gara bantingan Yonghwa yang dahsyatnya ngalahin Syahrini (?). Minhyuk lanjut nyari marmud kesayangannya namun kali ini dengan suara yang lebih pelan.

“Kalau nggak ketemu bisa disate gue sama ayang Krystal.” Batin Minhyuk sambil terus nyisirin kolong sofa.

Capek uber-uberan sama marmudnya yang nggak tau ilang kemana, Minhyuk akhirnya pasrah. Dia ambil air wudlu sebelum bilang ke Krystal kalau marmudnya hilang dengan resiko Krystal nyakar dia. Secara gitu, marmud beli di LA butuh biaya transport yang mahal. Kalau marmudnya sih seceng dapet 5 di tukang obral.

“Kusut amat wajah lu, Hyuk? Nape?” sapa Jonghyun sambil melepas sarung tangan yang ada bercak darahnya, tangan kiri Jonghyun megang pisau.

“Krystal, hyung.” bales Minhyuk sambil pasang wajah yang belum disetrika serta nundukin wajah. Jonghyun langsung nyaut dan nepuk-nepuk pundak Minhyuk.

“Berantem itu wajar kok Hyuk dalam hubungan. Gue uda banyak pengalaman. Tenang aja, abis ini pasti baikan lagi.” Hibur Jonghyun yang tiba-tiba bertransformasi jadi orang baik. Minhyuk kembali bengong dengan omongan hyungnya, dia mau nanya maksud omongan Jonghyun tapi Jonghyun buru-buru ke dapur, mau bantu Jungshin masak.

Minhyuk berjalan gontai keluar dari dormnya menuju rumah Krystal, dalam perjalanan hati Minhyuk komat-kamit berdoa dan baca mantra supaya Krystal nggak ngamuk. Sampai disana, Minhyuk ragu mau ngetok pintu. Dia Cuma muter-muter ampek pusing di depan pintu rumah Krystal. Sampai seorang yeoja membuka pintu untuk membuang sampah.

“Lah? Jagi? Ngapain pagi-pagi kesini?” tanya Krystal setelah ngebuang sampah dan nyetop acara muter-muternya Minhyuk. Dia nyuruh Minhyuk masuk.

“A.. anu.. jagi. Itu, anu  aku.. anu..” Minhyuk mendadak jadi gagap setelah Krystal ngasih minuman ke dia.

“Anu?! Emang anu kamu kenapa?!” balas Krystal agak syok –sambi liat kebawahnya Minhyuk- karena Minhyuk ngomongin ‘anu-nya’  ke dia. (-_-)

“Bukan anu yang itu, jagi!” Semprot Minhyuk sembari merapatkan kedua kakinya setelah menyadari apa yang yeojachingunya lihat, “Anu itu.. maksudku..eh.. marmud..”

“Ah, kamu mau liat marmudku ya? Bentar, aku ambilin.” Krystal dengan ceria langsung masuk ke kamar dan kembali dengan rumah marmud yang di dalamnya ada seekor hewan mungil lari-lari. Minhyuk nelen ludah.

“Kamu baik banget sih, jagi. Pagi-pagi kesini buat liat marmud. Nih, lucukan? Marmud kamu mana? Nggak dibawa?” tanya Krystal dengan senyum manisnya, harusnya sih dengan senyum secantik itu Minhyuk terpesona tapi berhubung dia lagi bikin kesalahan, senyuman Krystal kayak seringaian dracula yang siap nyincang dia.

“Marmudnya…” belum sempat Minhyuk nerusin kata-katanya, ponselnya bunyi. Telpon dari Yonghwa.

“Ya, hyung? Aku di rumah Krystal nih! Halo? Halo? Hyung?” Minhyuk bolak-balik ngecek layar ponselnya, di rumah Krystal susah sinyal jadi suara Yonghwa banyak gangguan.

“Di speaker aja, jagi.” Usul Krystal, Minhyuk nurut. Dan ajaib setelah speaker aktif suara Yonghwa kedengeran jelas #yaiyalah!#

“Ne, hyung? Apaan?”

“Nggak pulang? Anak-anak lagi pesta bebeque nih! Tadi nemu marmud  gede banget di balkon belakang. Enak banget, Hyuk! Elu doyan kagak? Kalau doyan, gue sisain tusuk  bebequenya buat elu!” seru Yonghwa, suaranya kayak orang lagi kumur-kumur karena mungkin nelpon sambil makan. Minhyuk nelen ludah denger kata ‘nemu marmud gede banget’. Dia ngelirik Krystal yang bengong ikut dengerin omongan Yonghwa.

“N.. Ne hyung. Sisain buat aku ya.” Balas Minhyuk, tangannya gemeter nutup slide ponselnya sambil natap Krystal yang matanya uda merah kebakaran.

“MINHYUK!! ELU APAIN MARMUD AMERIKA GUE?!” Bentak Krystal yang (tumben) otaknya nggak lemot dan langsung nyaut sama omongannya Yonghwa tadi. Dia nerkam Minhyuk dan nyakar-nyakar wajah Minhyuk.

“Ampun, jagi! Marmudnya hilang tadi, aku nggak tau kalau..”

BHUAAGH! GEDEBUK! PLAK! JDUK! DHUAR!

Telat, Krystal uda nendang Minhyuk sampek hidung Minhyuk berdarah-darah. Masih dengan nafas ngos-ngosan, Krystal nyeret terus nguncalin Minhyuk keluar dari rumahnya.

“HIDUPIN LAGI MARMUD GUE ATAU LU GUE JADIIN MARMUD!”

Krystal nutup pintu dengan kasar. Minhyuk susah payah berdiri dan berjalan pulang ke rumah, taksi atau kendaraan umum untungnya nggak ada yang lewat. Jadilah Minhyuk yang baru jadi korban KDRT pulang mengenaskan.

Parahnya, sampe rumah, Yonghwa bener-bener nyisain tusuk bebeque-nya doank ke Minhyuk.

“ARGH!!” teriak Minhyuk frustasi. Yonghwa cengar cengir, sebenarnya Yonghwa tahu kalau yang disate Jonghyun-Jungshin itu marmudnya Minhyuk. Dia mau balas dendam gara-gara Minhyuk ngacauin tidurnya tadi pagi, makanya dia biarin Jong-Shin (yang nggak tahu apa-apa) makan itu marmud.

“Muehehe, rasain lu Hyuk! Sekali-kali elu musti sial.” Batin Yonghwa ketawa setan.

 

-END-

22 thoughts on “Trouble Maker

  1. hahahahahahahahaha.. sumpah ffnya lucu bgt~ yonghwa tega amat balas dendamnya ngorbanin marmud lucu yg gk bersalah~ Y____Y

  2. Hueehehe Ya Allah sampe keluar air mata aku bacanya *saking lucunya*😀
    Thanks ya thor, berkat ffmu aku jadi bisa tertawa dan gak frustasi gara” UAS😀

  3. LOL LOL LOL😄 kau selalu bisa membuatku tertawa dan aku berterimakasih sekali karena ff mu sangat menghibur kkkkk~
    oh iya sebenernya aku udah baca ini tapi aku baru sempet komen. mianhaeee~ gak lagi lagi deh😄

Guest [untuk kamu yang tidak punya acc *cukup masukkan nama & email**email aman*] | [Bisa juga komen melalui acc Twitter & Facebook]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s