Destiny (Part 1)

destiny cover download

 

Destiny (Part 1)

Author : Mona

Genre : Mystery, romance

Rating : T

Length : two shoot

Cast :

–          Lee Jong Hyun

–          Kim Shin yeong

–          Kim Dae Sung (OCs)

Disclaimer : Tolong hargai aku yang sudah susah payah buat ff ini, jadi no copas!

Note : Ini ff pertama aku, jadi mian kalo masih banyak typo, ff ini berasal dari sebuah kartun tapi aku ga tw judulnya apa, juga sudah di post di blog aku di http://kjjsj.blogspot.com/,  dan sisanya adalah hasil karangan ku sendiri, so happy reading reader…

 

*Shinyeong POV*

“OPPA!”

“Hosh… hosh.. hosh…”

Napas ku masih memburu karena mimpi yang selalu saja datang setiap hari. Aku segera bangun lalu meminum segelas air yang ada di meja samping tempat tidurku. Setelah merasa lebih baik, kulangkahkan kaki ku keluar dari kamar dan mengambil handuk yang ada di dekat kamar mandi.

‘Sebaiknya aku mandi sambil menyegarkan ingatanku tentangnya’ kataku dalam hati.

 

“Hah, Segarnya”

Ku kuncir kuda rambutku lalu mengambil sebuah keranjang kosong. Lalu berjalan keluar dari kamar ku.

CLEK!

Ku hirup udara segar pagi ini, rasanya segar, dan mengembalikan semangat kehidupan ku tanpanya.. Udara segar yang masih sama seperti 5 tahun yang lalu. Sambil sedikit menyanyikan nada-nada lagu kupetik satu persatu bunga yang ada di taman ku.

“Kau sangat cantik sama seperti waktu itu” kataku sambil menghirup aroma bunga yang ku petik

 

#FLASHBACK#

“Shinyeong, kau sedang apa?” tanya Dae Sung oppa padaku

“Sedang merawat bunga-bunga cantik ku oppa” jawabku tanpa memalingkan wajah ke padanya

“Waah, benar bunga mu makin banyak dan makin bertambah cantik saja”

“Siapa dulu aku yang merawatnya” sambil tersenyum menatapnya yang duduk di sebelah ku

“Boleh ku petik satu?” pintanya sambil menyentuh sebatang bunga

“Tentu”

Dia memetik sebatang bunga lalu memotong batangnya hingga tersisa sedikit. Lalu menyelipkannya di telinga ku.

“Kau sangat cantik..” katanya sambil mencubit pipi ku

Aku tersipu malu karena pujiannya. Lalu ku baringkan tubuhku di rerumputan hijau bersamanya.

#FLASHBACK END#

 

Aku segera beranjak pergi, melangkah meninggalkan rumah ku. Lalu berjalan masuk ke hutan.. Menuju tempat yang selalu ku kunjungi setiap hariya.. Terdengar suara burung yang sangat indah saling bersahutan.

‘Aku merindukan mu oppa’ kata ku dalam hati

 

#FLASHBACK#

Aku dan Dae Sung oppa sedang berjalan di hutan sambil memakan roti yang kami bawa. Tiba-tiba Dae Sung oppa mengambil roti ku lalu berlari.

“Kalau kau mau ayo ambil” katanya sambil sedikit meledekku

“Aish oppa!” aku pun ikut mengejarnya

Kami berkejar-kejaran seperti kucing dan tikus.

“Aku dapat” kata ku sambil memeluk pinggang Dae Sung oppa

Tapi dengan cepat Dae Sung oppa langsung memasukkan roti ku kedalam mulutnya. Langsung ku pasang wajah cemberutku.

“Oppa jahat!” kata ku langsung membuang wajah daRiya

Dia mendatangi ku sambil terus memakan roti ku yang sudah menjadi miliknya.

“Kau marah ya?”

“Tentu, kau kan sudah punya bagian, tapi masih mengambil bagian ku, aku lapar tahu!” omel ku padanya

Lalu Dae Sung oppa memotong bagian yang sudah di gigitnya. Lalu memasukan bagian lain yang bersih ke dalam mulut ku.

“Jangan marah lagi aku masih lapar tadi”

Lalu menggelitik perutku, padahal aku sedang mengunyah roti ku.

“Oppa” ucap ku tak jelas karena roti di dalam mulutku.

Tapi Daesung oppa tetap menggelitik perut ku

“Oppa” teriakku sekali lagi

Tapi dia tak memperdulikannya. Akhirnya aku tersedak.

“Ohok… Ohok”

Dae Sung oppa memberikan sebotol minuman padaku. Dengan cepat aku meminumnya.

“Mangkanya kalau makan pelan-pelan, jangan bicara.. Akhirnya tersedakkan” kata nya sambil meledekku dan menepuk punggung ku

“Aish, oppa ini!” aku pun kembali mengejarnya untuk membalaskan dendam ku

#FLASHBACK END#

 

Kembali kulanjutkan perjalanan ku, setelah mengenang beberapa masa lalu ku. Dan.. Akhirnya aku sampai juga.. di tempat yang selama ini ku datangi.. Danau. Kutaburkan bunga yang kubawa kedalam danau itu. Lalu mendayung –dayung tangan ku untuk mendorong bunga-bunga itu agar sampai di tengah kolam. Sesampainya bunga-bunga itu di tengah kolam mereka tenggelam seiring waktu berlalu. Ini lah hal yang masih ku bingungkan sampai saat ini.. Kenapa semua yang masuk ke dalam kolam ini selalu tak bisa kembali semua terhisap, sampai oppa ku pun juga masuk. Ku tatap danau itu, sekarang dapat ku lihat wajah ku di danau itu.

“Akan kah kau kembali oppa?” kata ku ke arah danau itu

“Ku rasa tak mungkin, sudah kutunggu kau sepuluh tahun ini tapi.. kau tak kembali juga” lanjut ku

“Atau haruskah aku masuk ke danau ini? Aku yang hurus menemuimu kah?” tanya ku pada diri sendiri

Ku celupkan sedikit tangan ku ke danau itu berniat untuk masuk ke dalam danau itu. Tiba-tiba terdengar sebuah langkah kaki dari kejauhan. Ku tarik tangan ku, mengurungkan niat yang sempat terpikir. Ku langkahkan kaki ku cepat ke balik pohon untuk bersembunyi.

Setelah beberapa menit bersembunyi di balik pohon itu, langkah kaki itu tak terdengar lagi. Sedikit ada rasa penasaran siapa yang datang ke hutan ini.. Ku munculkan sedikit kepala ku dari balik pohon..

“Ahhh!” segera ku tutup mulutku dengan tangan ku agar tak berteriak

Kembali ku lihat sosok namja yang terbaring lemas di samping danau itu. Kembali ku arahkan mata ku ke seluruh penjuru untuk memastikan tak ada orang yang melihatnya. Setelah ku pastikan semuanya, kulangkahkan kaki ku secara perlahan ke arah namja yang terbaring lemas.. Tangannya terluka, kepalanya juga.. Ku papah dia, untuk di bawa ke rumah ku..

~~~~~~~~~~~~

Kuperhatikan wajahnya.. Dia sangat mirip dengan Dae Sung oppa.. Apakah mungkin?.. Kurasa tidak ,manamungkin Dae Sung oppa kembali..

 

*Jong Hyun POV*

Mulai kubuka mata ku secara perlahan.. Aku ada di mana? Ku perhatikan sekeliling ku..

Ku lihat seorang yeoja sedang berdiri di depan jendela, pandangan ku masih tak jelas, tapi.. aku harus segera bangun. Ku gerakan tubuh ku secara perlahan..

“Akh!” tapi masih terasa sakit

Yeoja itu berbalik menghadapku, dan bertanya

“Kau sudah bangun.. Tidurlah dulu tangan mu masih terluka”

Entah apa aku salah lihat tapi yeoja ini sangat cantik.. Apa dia bidadari?

~~~~~~~~~~~~

3 days later..

“Kau mau ikut?” tanya yeoja itu pada ku

“Ne”

Aku pun mengikutinya keluar, sampai sekarang aku belum mengetahui namanya, entah dia yang tidak ingin memberitahu atau ada alasan yang lain aku juga tak tahu. Ku perhatikan gerak-geriknya sejak meninggalkan rumahnya. Di taman memetik satu persatu bunga, karena lama aku pun duduk di belakangnya di rerumputan hijau yang segar. Ku perhatikan dia walaupun hanya dari punggungnya. Sepertinya aku mengenal dia tapi entah siapa? Tapi aku merasa telah mengenalnya. Ku pejamkan mata ku sambil mengingat tapi sebuah ingatan menghampiri ku.

 

#FLASHBACK#

“Oppa, apa kau akan meninggalkan ku?” tanya seorang yeoja pada seorang namja

“Ani, Shinyeong. Aku akan selalu bersama mu”

Tak mungkin oppa kau pasti akan menikah dengan yeojachingumu nanti” sambil melipat kedua tangannya

“Kalau kau mau kau bisa menjadi yeojachingu ku” peluk seorang namja yang sepertinya adalah oppanya.

#FLASHBACK END#

 

Ku buka mata ku. Ingatan apa ini? Bahkan aku rasa aku tak pernah melakukannya.. Atau ini ingatan masa kecil ku?

“Hey, ayo pergi”

Aku pun segera menyusulnya yang ternyata sudah berjalan jauh di depan ku. Masih ku perhatikan yeoja ini walaupun hanya dari punggungnya.

“Untuk apa dia membawa ku ke hutan?” tanya ku dalam hati

Ku lihat sebuah pohon besar, saat melihat pohon ini rasanya sangat berbeda dengan pohon yang lain. Firasat ku mengatakan ada sesuatu di bawah pohon ini. Aku pun mulai menggali tanah itu.

“Hey, kau sedang apa?”

“Ah, tidak.. tadi ada barangku yang terjatuh..” kata ku mengelak

“Sudah ketemu?” dia berjalan mendekat

“Ah, sudah, sudah. Ayo kita lanjutkan perjalanan nya” kata ku sambil menarik tangannya pergi dari pohon itu

~~~~~~~~~~~~~~

Ku pikir yeoja ini akan membawa ku ke tempat yang sangat menyenangkan. Ternyata hanya ke danau ini saja. Kalau aku tahu sejak awal aku akan diam di rumahnya saja,dari pada ke tempat ini, pikirku sambil melihatnya.

“Aish, orang aneh untuk apa menaburkan bunga di tengah danau seperti ini? Apa kurang kerjaan?” kata ku sambil melihatnya mendorong bunga itu ke tengah danau.

Tapi, saat bunga-bunga itu sampai di tengah kolam mereka tenggelam seiIring waktu berlalu. Aku bingung dengan kejadian ini bukankah harusnya bunga-bunga itu mengambang? Akhirnya ku putuskan untuk bertanya pada yeoja itu. Ku langkahkan kaki ku mendekat ke arahnya.

“Hey kau” panggil ku sedikit ragu padanya

“Nama ku Kim Shinyeong, panggil saja Shinyeong.. Jangan panggil hey lagi..” jawabnya sambil sedikit tersenyum

Aku jadi tegang saat melihatnya tersenyum pada ku, senyumnya sangat manis..

‘Ah, ini bukan waktunya untuk ini Lee Jong Hyun!’ pikir ku

“Baik, aku Lee Jong Hyun”

“Oh, halo hyun!”

Aish, kenapa dia tersenyum terus? Tidak bisakah dia mendatarkan bibirnya tidak membuat lengkungan yang membuat ku.. Ah sudahlah

“Danau apa ini? Kenapa bunga-bunganya tenggelam?”

“Kau bingung ya melihatnya?.. Aku juga masih bingung sampai sekarang, bahkan.. oppa ku juga tak pernah kembali dari dalam sana?” jawabnya

Suara nya mulai melemah, mungkin karena aku telah mengingat dia pada oppa nya

“Maaf”

“Tak apa” jawabnya singkat

Dia kembali memandangi danau itu, entah kenapa sekarang aku jadi turut bersedih melihatnya. Tak lama kemudian dia bangkit.

“Ayo pulang” ajaknya

“Ani, pulang saja duluan aku masih mau di sini”

“Mmmm.. Tapi kau tak berniat masuk ke danau ini kan?” tanyanya khawatir

“Tidak, hanya saja tempat ini pemandangannya indah aku masih ingin melihat-linat”

“Oh, baiklah”

Langkahnya mulai tak terdengar, bayangannya pun sudah menghilang. Aku duduk di dekat danau itu. Mencelupkan sedikit tangan ku sambil memejamkan mata ku.Tiba-tiba sebuah ingatan kembali mendatangi ku

 

#FLASHBACK#

Seorang namja dan yeoja sedang berkejar-kejaran tapi namja itu masuk ke sebuah danau..

“Oppa, jangan main di danau aku tak bisa berenang!” seru yeoja itu

“Iya”

Namja itu mulai berusaha berenang untuk ke pinggir danau, tapi semakin lama dia makin tenggelam

“Shinyeong, tolong aku!”

“Oppa! Jangan bercanda!”

Tapi namja itu malah terus tenggelam, sampai diRinya tak terlihat lagi. Yeoja itu masih berdiri mematung melihat semua yang terjadi.

“Oppa?!” panggil yeoja itu sambil duduk di pinggir danau

Tapi tak ada jawaban dari dalam danau itu.

#FLASHBACK END#

 

Kenapa banyak kejadian-kejadian yang teRingat di otak ku tapi, ku rasa aku tak pernah ada di dalam kejadian itu. Aku pun bangkit berniat untuk kembali ke rumah Shinyeong. Saat berjalan aku teRingat dengan pohon yang tadi membuat ku penasaran. Ku lihat satu persatu pohon melihat tanda tiap pohon.

“Ini dia” kata ku sambil menepuk-nepuk batang pohon itu. Ku gali tanahnya, dan ku temukan sebuah kotak. Agak kotor, karena di simpan di dalam tanah, ku bersihkan kotak itu. Ada sebuah cin-cin di dalamnya. Cin-cin yang cukup indah. Setelah menemukan benda itu aku kembali melanjutkan perjalanan pulang.

~~~~~~~~~~~

“Kau sudah pulang?” tanya Shinyeong begitu aku sampai di rumahnya

“Ne” jawab ku sambil menyembunyikan kotak yang ku bawa

“Kau bawa apa?” tanyanya lagi sambil berputar-putar melihat ke arah tangan ku

“Tidak ada” kata ku sambil memasukkan kotak itu kedalam saku ku

“Oh, kalau kau lapar sudah ku siapkan makanan di dalam”

“Ah, ne”

Aku pun langsung masuk ke dalam, dan mengarah ke meja makan, dan melahap dengan semangat makanan yang tersedia

“Enak juga”

~~~~~~~~~~~~

Ku reggangkan otot-otot ku yang kaku setelah bangun tidur, aish berisik sekali hari ini apa yang sedang dilakukan? Aku pun segera keluar dari kamar ku dan berjalan mencari asal suara berisik itu.

“Kau sedang apa?”

“Oh, kau sudah bangun? Sedang membuat kue”

‘Apa dia tidak saar dari tadi dia sudah membuat keributan di pagi ini?’ ujar ku dalam hati

‘Baiklah kita lihat saja kau yang akan ku buat menyesal!’

“Mau ku bantu?”

“Boleh”

Aku pun berjalan mendekat ke arahnya

“Jadi apa yang harus ku lakukan sekarang?”

“Aduk adunan ini ya”

“Ne.. Ngomong-ngomong kita mau buat kue apa?”

“Karena cuaca sedang dingin kita buat kue jahe”

“Ah, baiklah”

“Hyun, kau tunggu di sini dulu ya aku mau ambil resep”

“Ne”

Ketika Shinyeong pergi ku tambahkan lagi beberapa potong jahe ke dalam adonan menteganya

“Pasti rasanya akan enak” kata ku sambil tersenyum nakal

Ku dengar langkah kaki mulai mendekat

“Apanya yang akan enak?” tanya Shinyeong tidak tahu

“Tidak, kue nya pasti akan enak”

“Oh”

Aku pun kembali mengaduk adonan tepungnya. Sambil terkadang tertawa melihat adonan mentega yang sudah ku tambahkan banyak jahe.

~~~~~~~~~~~~~~~

TOK! TOK! TOK!

“Ne, masuk” kata ku begitu mendengar suara ketukan pintu

“Kue jahenya sudah jadi kau mau coba?”

Aku pun segera bergegas keluar, karena aku penasaran dengan apa yang akan terjadi pada Shinyeong begitu dia memakan kue jahe itu.. Hahaha pasti lucu!

Kami pun duduk di sofa, di depan ku sudah ada secangkir teh hangat dan beberapa potong kue jahe.

“Ayo coba” suruh Shinyeong pada ku

Ku anggukkan kepala ku tanda iya, tapi tetap tak ku sentuh kue jahe itu

“Kenapa tak kau makan?”

“Kau dulu saja”

“Oh, baiklah”

Akhirnya dia memakan kue itu dan dia membelalakan matanya lalu dengan segera mengambil cangkir tehnya dan segera meminumnya, namu karena teh itu panas dia menyemburkan kembali teh itu lalu lari kebelakang.

‘Hahaha.. rasakan pembalasan ku Kim Shinyeong!’

5 minute later…

‘Kenapa dari tadi dia belum kembali? Apa aku terlalu berlebihan?’

Aku pun segera berjalan menuju ke dapur ku lihat dia sedang di depan washtafel sambil meminum segelas airnya. Aku pun berjalan mendekatinya.

“Kau tidak apa?” tanya ku sedikit santai

Dia menatap ku sambil melotot

“Jadi karena ini kau menyuruh ku  memakan kue jahenya duluan?”

“Hehehe, ne..”

“Dasar!”

Shinyeong pun menyiramkan segelas airnya kepada ku, dan ku anggap ini adalah perang kami pun saling menyiramkan air satu sama lain sampai akhirnya baju, dan dapur ini berantakan..

“Hentikan, hentikan.. sudah cukup” kata Shinyeong

“Baiklah kurasa dapur mu juga sudah berantakan”

Shinyeong pun ingin berjalan ke luar dari dapurnya. Tapi karena lantai yang licin dia jatuh terpeleset.

 

*Shinyeong POV*

BRUK!

“Awwwww!” teriak ku  kesakitan pinggang ku rasa nya remuk saat aku jatuh kelantai, semua ini gara-gara LEE JONG HYUN, seorang pria yang datang dalam hidup ku dan mengisi keseharian ku balakangan ini.

Melihat ku yang terjatuh dia angsung jongkok dan bertanya khawatir pada ku

“Gwenchana?“ katanya sambil memegang tangan ku

“Gwenchana” jawab ku

Aku pun berusaha bangun dari tempat jatuh ku tapi..

“Awwwww!”

Aku kembali meRingis kaki kanan ku rasanya sangat sakit sampai ke pinggang

“Aish, sakit ya!”

Jong Hyun langsung menggendongku, aku kaget saat tiba-tiba dia mengangkat tubuhku seperti ini jantung ku berdebar dengan cepat..

Sesampainya di kamar dia menaruh ku di tempat tidur, tapi..

“Jong Hyun! Jangan pergi dulu baju ku basah!”

“Lalu kau mau minta aku yang gantikan?” tanyanya sambil tersenyum nakal

“Kau ini! Tentu tidak! Bantu aku ambilkan baju ku!”

“Ah baiklah”

~~~~~~~~~~~~~~~

Brrrr! Cuaca pagi ini benar-benar dingin! Aku ingin sekali keluar tapi kaki ku masih sakit, hari yang menyedihkan.. tak lama kemudian ada seseorang yang masuk ke kamar ku

“Hey, kaki mu masih sakit?”

“ Tentu ini gara-gara kau!” kata ku sambil berpura-pura marah

“Tapi menyenangkan bukan?” katanya sambil tersenyum nakal

Aku hanya tertawa sambil menundukkan wajah ku karena aku takut wajah ku jadi memerah sehingga dia jadi tahu bahwa aku senang dengannya.

“Aku keluar dulu ya” kata Jong Hyun pada ku

Aku pun menganggukkan kepala ku sambil tersenyum.

 

*Jong Hyun POV*

Tiba-tiba hp ku berbunyi, aku pun segera mengangkatnya..

“Yeoboseo, hyung”

“Jong Hyun, kemana kau? Kenapa kau tidak pulang juga!”

“ Ne, Yong Hwa hyung aku akan segera pulang beberapa hari lagi”

“Memang kau masih di hutan?”

“Ne”

“Kenapa kau betah sekali di sana?”

“Tentu tempat ini mempunyai sebuah rahasia yang sangat  membingungkan”

“Ah terserah lah”

TIT! Pembicaraan pun terputus

~~~~~~~~~~~~~~~~~

Brrrr! Udara semakin dingin dengan turunnya hujan di luar. Perut ku jadi lapar, aku pun segera keluar dari kamar untuk mencari makanan. Tapi, bukannya Shinyeong belum makan apa ku tawarkan saja dia untuk makan, akhirnya ku ketuk pintu kamarnya, tapi tak ada orang yang menjawab

“Dia tak mungkin sedang pergi kan kakinya sakit”

Ku putuskan untuk membuka pintu kamarnya

KREK!

Dan ku lihat ada seseorang yang bersembunyi di balik selimut

“Shinyeong!” panggil ku pada orang yang ada di dalam selimut itu tapi tak menjawab, akhirnya ku buka selimut itu dan BUG! Shinyeong langsung memelukku

“Kau kenapa?”

“Di luar hujan.. Aku sangat takut”

“Tenanglah aku akan menemani mu disini”

Aku segera duduk disamping Shinyeong sambil mendekapnya, tiba-tiba cahaya halilintar dan suaranya menggelegar membuat Shinyeong semakin takut dan mempererat pelukannya.

“Hyun.. Jangan pergi ya”

Bagaimana mungkin aku disini terus? Aku harus tidur.. Aish bagaimana ya?

“Shinyeong, kalau kau takut tidur saja”

“Tapi aku.. takut”

Aku terseyum padanya

“Baiklah kalau kau tidak mau tidur bagaimana kalau kita liat album foto mu, kau punya kan?”

“Mmm… Baiklah, tapi bisakah kau yang mengambilnya? Kaki ku masih sakit..”

“Ne, dimana?”

Aku pun segera bangkit untuk mengambil album foto

“Di lemari itu..” tunjuk Shinyeong pada sebuah lemari kecil yang terdapat sticker bunga-bunga. Aku segera berjalan mengarah ke lemari itu dan membukanya. Dapat ku lihat di pintu dalam lemari itu ada beberapa foto seorang namja, yang mungkin itu adalah namjachingu nya..

“Hey ada apa di sana? Sepertinya menarik” kata Shinyeong dari tempat tidur

Aku pun tersadar dari lamunan ku dan menengok ke arahnya

“Tidak aku hanya melihat foto di pintu ini” jawabku sambil tersenyum padanya

“Oh, itu Daesung oppa”

Ternyata ini oppanya… kataku sambil melihat kembali foto yang tertempel di lemari itu, setelah di lihat semakin lama aku berpikir kenapa orang ini mirip dengan ku? Tiba-tiba suara halilintar kembali menggelegar.

“Jong Hyun! Cepat kemari aku takut!” teriak Shinyeong sedikt histeris  pada ku

Dengan cepat kuambil beberapa album foto lalu berlari naik ke ranjang. Lalu melihat sampul album yang menurutku menarik.

“Ah, sepertinya ini menarik” kata ku sambil mengambil album yang sampul depannya gambar seorang yeoja tersenyum. Saat aku membuka album itu, aku melihat sebuah foto seorang yeoja dan ini oppanya Shinyeong ya Daesung saat melihat Daesung ku merasa sangat mengenal diRinya seperti ada bayangan atau ingatan yang aku tak tahu dari mana asalnya yang jelas ingatan ini bukanlah ingatan ku. Lalu aku melihat yeoja di sampingnya, aku kembali teRingat bukankah yeoja ini juga pernah ada di ingatan ku. Aku pun menanyakannya pada Shinyeong

“Shinyeong, kaku kenal yeoja ini?”

“Tentu, wae?”

“Ani, beberapa hari belakangan ada sebuah ingatan dan aku tak tahu dia siapa yang ada di dalam ingatan ku dan ternyata yeoja ini dan oppa mu”

“He? Aku tak mengerti Jong..”

“Jadi, beberapa hari yang lalu di taman aku teRingat ……………………….”

Aku pun menceritakan semua kajadian yang ku alami

~

“Oh jadi begitu.. Yeoja ini aku” katanya sambil menunjuk foto yang tadi ku tanyakan

Aku semakin bingung dengan semua yang terjadi pada ku di tempat ini.. Siapa aku? Apa aku adalah oppanya dulu? Tapi mana mungkin kami bertemu lagi? Ah sudah lah semua ini membuat ku pusing..

 

*Shinyeong POV*

Sekarang aku jadi bingung bolehkah aku mencintai Lee Jong Hyun? Tapi aku mulai ragu untuk mencintainya karena cerita yang semalam aku dengar langsung dari mulutnya, dia mengetahui beberapa kejadian di tempat ini tapi melupakan ku? Dia hanya mengingat masa kecilnya bersama ku? Lalu kenapa dia bisa kembali kedalam hidup ku? Apa maksudnya?

TOK! TOK! TOK!

“Ne, masuk”

“Shinyeong..”

“Ne, kenapa Jong?”

“Ani, emmm… Dari mana aku akan memulainya ya?”

“Kau kenapa jadi gugup?”

Aku pun mulai gugup melihat dia bertindak seperti ini

“Emmm.. Apa kau menyukai ku?”

“Eh???”

Secepat itukah dia menyatakannya pada ku? Aku harus jawab apa? Ya atau tidak?

“Emmmm, Kurasa aku tak bisa menjawabnya..”

“Ne, aku mengerti mana mungkin kau bisa menyukai ku dalam waktu singkat mungkin aku saja yang terlalu..”

Belum sempat pembicaraannya aku segera memotongnya

“Ani, bukan begitu tapi eh bagaimana ya emmm.. aku menyukai mu tapi kau pasti akan kembali ketempat mu jadi apa mungkin kita bersama?”

Jong Hyun yang mendengar perkataan ku langsung tersenyum dan memelukku

“Tentu kita bisa bersama… Besok kita pulang kerumah ku kau harus ikut…”

“Ne” kata ku menjawab dengan pasti sambil melingkarkan tangan ku di pinggangnya.

 

TBC

~~~~~~~~

Gimana? Sebagai pemula, apakah ancur bgt? Kalo iya tolong kritik dan saran’a..

6 thoughts on “Destiny (Part 1)

Guest [untuk kamu yang tidak punya acc *cukup masukkan nama & email**email aman*] | [Bisa juga komen melalui acc Twitter & Facebook]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s