Don’t Leave Me [Part 5]

ff4

Title: Don’t Leave Me [Part 4]

Author: gleeds

Rating: G

Genre: Romance

Main Cast:

Jung Yong Hwa

Park Shin Hye

Other Cast:

Yoon Eun Hye

Yoo Seung Ho

Note: Jangan lupa komennya yaaa… Don’t be silent readers😉

 

Angin musim dingin berhembus kencang. Namun, tak membuat Shin Hye beranjak dari tempat duduknya. Ditatapnya Sungai Han dengan pandangan kosong.

“Hei, Shin Hye…”

Suara Seung Ho pun menyadarkan Shin Hye dari lamunannya.

“Oh, kau sudah kembali?”

“Hmm.. Ini Hot Cappucino pesananmu.”

Seung Ho memberikan segelas Hot Cappucino ke tangan Shin Hye lalu duduk disampingnya.

Gomawo…

Shin Hye pun menyesap minumannya.

Selama lebih dari 10 menit tak ada yang berani membuka pembicaraan terlebih dahulu. Sampai Seung Ho memutuskan membuka pembicaraannya dengan Shin Hye.

“Shin Hye…”

“Hmm?”

“Akhir-akhir ini aku sering melihatmu melamun… Apa ada masalah?” Seung Ho menoleh dan menatap Shin Hye

Ani.” Jawab Shin Hye singkat sambil tetap memandangi Sungai Han di depannya.

“Lalu? Kau tidak mungkinmenjadi pendiam seperti ini tanpa sebab, kan?”

Shin Hye pun akhirnya menoleh menatap Seung Ho.

“Seung Ho-ya… Kenapa kau selalu memperhatikanku? Kenapa kau peduli padaku?”

Lalu Seung Ho menggenggam kedua tangan Shin Hye dengan lembut.

“Bukankah kau sudah mengetahui alasannya? Aku melakukan itu semua karena aku menyukaimu…”

Shin Hye pun melepaskan genggaman Seung Ho dari tangannya.

“Bukankah sudah kubilang kalau aku tidak mungkin bisa membalas perasaanmu?”

“Aku akan menunggu sampai kau membuka hatimu untukku…” ucap Seung Ho sambil tersenyum tulus pada Shin Hye.

Shin Hye pun segera bangkit dari tempat duduknya hendak meninggalkan tempat tersebut. Namun, Seung Ho segera bangkit lalu menahan Shin Hye dengan memeluk Shin Hye dari belakang.

Jebal… Beri aku kesempatan, ne?”

Tidak jauh dari tempat tersebut, sebuah Land Rover melintas. Didalamnya, Yonghwa terdiam melihat pemandangan yang terlihat dari kaca spionnya. Disampingnya, Eun Hye menatap Yonghwa cemas.

“Yong… Gwenchana?”

Yonghwa tetep terdiam tak menjawab pertanyaan Eun Hye. Ia merasakan sesak yang begitu hebat di dadanya. Sungguh sakit.

 

Esok paginya, terlihat Eun Hye sedang mondar-mandir diruang kerjanya sambil sesekali mencoba menghubungi seseorang menggunakan poselnya. Ia terlihat seperti orang yang sedang gelisah. Karena penasaran, Shin Hye pun masuk kedalam ruangan.

“Permisi…”

“Oh? Shin Hye? Ada apa?”

“Anu… Dari tadi aku lihat eonni mondar-mandir dan terlihat gelisah. Apa ada masalah?”

“Begini… Kau tahu kan sekarang sudah lebih dari jam 10, tapi Yonghwa belum datang juga. Daritadi aku berusaha menghubunginya, namun tak pernah ada jawaban.”

Mwo? Apa mungkin dia sedang sakit sehingga hari ini dia tidak masuk kerja?”

Molla… Kemarin malam waktu dia mengantarku pulang, dia masih terlihat baik-baik saja.”

“A… Apa? Kemarin Yonghwa mengantar eonni pulang?”

Ne. Wae?”

Aniyo. Baiklah, aku kembali bekerja dulu.”

Setelah Shin Hye keluar dari ruang kerja Eun Hye, ia segera menghubungi Yonghwa. Namun, tetap tak ada jawaban. Shin Hye merasa cemas, ia takut ada sesuatu yang terjadi dengan Yonghwa.

Malamnya harinya, Eun Hye, Shin Hye, Seung Ho, dan beberapa staff lainnya berkumpul di sebuah restaurant guna merayakan kesuksesan fashion show yang mereka adakan minggu lalu. Namun, karena Yonghwa yang tak kunjung datang, membuat mereka khawatir.

Noona, apa Yonghwa benar-benar tidak akan datang?” tanya Seung Ho pada Eun Hye.

Molla, sampai saat ini belum ada kabar darinya.” Terlihat ekspresi sedih di wajah Eun Hye.

Sejam kemudian, saat hampir semua orang tengah menikmati makanan dan minuman mereka, tiba-tiba ada seseorang menghampiri meja mereka.

“Maaf. Aku terlambat.”

Semua orang yang ada disana menatap kaget Yonghwa yang kini tengah membungkukan badannya untuk meminta maaf.

“Yonghwa?! Kau dari mana saja? Dari pagi aku berusaha menghubungimu tapi tidak kau jawab.” Tanya Eun Hye.

Mianhe… Tadi pagi aku agak demam jadi aku tidak bisa masuk kerja. Dan soal aku tidak menjawab teleponmu karena ponselku kemarin hilang entah kemana.”

“Demam? Lalu sekarang apakah kau sudah baikan?” tanya Shin Hye cemas.

Seung Ho yang menyadari nada ucapan Shin Hye berbeda dari biasanya pun memandang Shin Hye dengan heran. Namun, Shin Hye tidak menyadarinya dan tetap fokus pada Yonghwa.

“Apa aku boleh duduk?” Tanya Yonghwa pada Eun Hye dan tak menghiraukan pertanyaan Shin Hye.

“Tentu saja. Duduklah.” Jawab Eun Hye. Yonghwa pun duduk disamping Eun Hye lalu memesan segelas minuman.

Menyadari sikap Yonghwa yang menjadi begitu dingin padanya, Shin Hye hanya bisa tersenyum kecut.

“Yong, apa kau sudah baikan? Kau masih terlihat sedikit pucat dan kurang tidur?” tanya Eun Hye.

Ne… Gwenchana.” Jawab Yonghwa sambil memaksakan senyumnya.

Jinjja? Coba kemarikan wajahmu.”

Yonghwa pun menurut dan mendekatkan wajahnya pada Eun Hye. Eun Hye pun meletakkan tangannya di dahi Yonghwa untuk mengecek apakah Yonghwa masih demam atau tidak. Shin Hye yang melihat pemandangan tersebut, segera mengalihkan pandangannya kearah lain.

“Bagaimana? Aku sudah tidak demam, kan? Hehe.” Ucap Yonghwa lalu ia memaksakan untuk tersenyum lagi agar orang-orang disekitarnya tidak curiga kalau Yonghwa berbohong. Sebenarnya ia tidak demam, ponselnya pun baik-baik saja. Tapi ia tidak mau kalau orang-orang tahu kalau semalam ia menangisi seseorang sampai pagi. Ia tidak mau dicap sebagai pria cengeng.

Setelah selesai makan bersama, satu persatu orang mulai berpamitan pulang hingga hanya tersisa Shin Hye dan Seung Ho.

“Shin Hye, kuantar kau pulang ya?” tawar Seung Ho.

“Baiklah, tapi aku mau mengembalikan ini dulu ya…” Shin Hye mengambil sebuah dompet hitam yang tertinggal di atas meja kemudian segera berjalan ke arah pintu keluar restaurant.

“Dasar Yonghwa, selalu saja ceroboh.” Gumam Shin Hye sambil memandang dompet yang berada di genggamannya.

“Yonghwa dimana ya? Jangan-jangan dia sudah pulang…” Shin Hye mencari-cari Yonghwa disekitaran tempat parkir restaurant.

“Ah.. Itu dia…” Shin Hye segera berjalan ke arah Yonghwa, namun langkahnya segera terhenti.

Matanya melebar melihat pemandangan yang ada di hadapannya. Kakinya lemas. Tangannya bergetar sehingga dompet milik Yonghwa yang ia pegang pun jatuh ke tanah. Perlahan air matanya mengalir.

Seung Ho yang mengikuti Shin Hye dari belakang menatap Shin Hye heran. Ia pun memungut dompet Yonghwa lalu hendak mengembalikannya pada Shin Hye, namun ia kaget melihat wajah Shin Hye yang telah berlinang air mata. Seung Ho pun menoleh ke arah mata Shin Hye menatap, dan ia pun terkejut setengah mati. Dilihatnya, Yonghwa tengah mengecup bibir seorang yeoja yang tak lain adalah Eun Hye. Ia segera beralih menatap Shin Hye lagi.

“Shin Hye…” Seung Ho meletakkan kedua tangannya di bahu Shin Hye.

Shin Hye pun menatap Seung Ho.

“Seung Ho-ya… A… Aku… Pulang naik bis saja ya…” Shin Hye pun segera berjalan kearah lain meninggalkan Seung Ho.

“Aisshh!!” Seung Ho mengacak rambutnya frustasi lalu menghampiri Yonghwa hendak mengantar Eun Hye pulang.

“Yya! Yonghwa!!” teriak Seung Ho.

Wae?! Kenapa memanggilku sambil berteriak eoh?!” sahut Yonghwa keras.

“Dompetmu tertinggal, bodoh!!!” teriak Seung Ho lagi sambil melempar dompet yang tadi ia pungut ke arah Yonghwa lalu segera pergi.

Yonghwa pun mengambil dompetnya, lalu terlihat smirk di wajahnya.

“Rencanaku berhasil…” gumam Yonghwa.

“Rencana apa, Yong?” sahut Eun Hye.

“Eh? Ani. Sudah malam, ku antar kau pulang ya.” Ucap Yonghwa berbohong lalu merangkul Eun Hye dan meniggalkan tempat tersebut.

 

Sementara itu, Seung Ho masih sibuk mencari Shin Hye di sekitar jalanan.

“Shin Hye!! Kau dimana??!” teriak Seung Ho. Lalu, Seung Ho segera teringat tadi Shin Hye berkata kalau ia ingin pulang naik bis. Seung Ho pun segera berlari ke arah halte bis terdekat. Dan dugaannya benar, disana terlihat Shin Hye sedang duduk melamun. Segera dihampirinya Shin Hye, lalu duduk disebelahnya.

“Shin Hye… Gwenchana?” Tanya Seung Ho lembut. Shin Hye pun tersadar dari lamunannya dan menoleh menatap Seung Ho.

Gwenchana…” ucap Shin Hye sambil memaksakan senyumnya.

Seung Ho pun menyentuh lembut tangan Shin Hye.

“Kalau menangis membuatmu lebih baik, maka menangislah. Curahkan isi hatimu.” Seung Ho menatap Shin Hye lembut dan tulus. Perlahan, air mata kembali keluar dari kedua mata Shin Hye dan ia pun menangis di depannamja itu. Seung Ho segera menarik Shin Hye ke dalam pelukannya. Diusapnya punggung Shin Hye dengan lembut.

 

-TBC-

45 thoughts on “Don’t Leave Me [Part 5]

  1. lnjt thor dah lma nich g uptde hrusnya lngsng 2 part hehe biar puas bcanya,dan jngn smpe mrka yongshin sling nykitin donk jngn slah pham melu2 kan jdi nyesek bcanya hehe..

  2. Waa ternyata udah dipost😀
    shin hye kasian huhuhuhu
    yong hwa agak keterlaluan sih…seung ho cinta bertepuk sebelah tangan kacian
    kritik sndikit ya thor pas bagian “anu..dari tadi eonni mondar mandirx” tlong diganti gtu thor kyak aksen korea tau ap gtu biar bcax enak😀 mianne
    Tapi pnsaran ma next partx author
    ditunggu ya jangan lama2😀

  3. huwaa ,
    aku baca ff yongpa sama eunhye eoni aja ga rela, apalagi nanti liat mereka maen drama brg😦
    lanjut thor , bagus crtanya , penasaran🙂

    • aku juga sbnrnya ga rela kkk~ tapi klo Yong main drama brg Eun Hye, Yong bisa belajar banyak dr dia, secara Eun Hye trmsk aktris senior ^^ thx buat yg udh comment🙂

  4. Yeeeeyyy akhirnya ffnya dilanjutkan daebak thor tapi masih kedikitan hehehehe aduh gasabar nih nunggu next chapternya hehehehe ~(‾▿‾~)~~(~‾▿‾)~

  5. daeebbaakkk…mpe pengen nangis baca shin hye ngeliat yong nyium eun hye..yong kenapa sieh harus nyakitin shin hye…thor makasihh eaa and ditunggu lanjutannya…

  6. tanpa mereka sadari telah tumbuh benih2 cinta di dalam hati yong and shin hye….
    tapi tdk ada diantara keduanya yang maw mengakui perasaan mereka…..

    I like this story…
    d tunggu kelanjtan cerita…..
    #figthing author d tunggu part 6…

  7. keliatannya yong sengaja cium Eun Hye untuk membuat shinhye cemburu yaa… ^.^
    aigooo… sebenarnya shinhye dan yonghwa itu saling menyukai, tapi saling tidak mau mengakui yaa… akhirnya hanya bikin saling sakit hati karena cemburu…
    ditunggu lanjutannya yaa…..

  8. daebbaakkk ceritanya..suka bangeett..gomawo thor…next part’nya ditunggu…ma’af baru coment…hubungan yg penuh perselisihan..saling mencintai tapi tidak mengakui perasaan masing2…mudah2 happyend….ditunggu sweet moment yongshin’nyaa…

  9. Oh noo!! >.<
    itu yong hwa bener" nyium eun hye?? Ga rela kalo yong hwa ciuma ama eun hye!! Maunya sama shin hye!!
    Yo.g hwa, kamu koqjahat gitu seh, kasihan shin hye😦
    Daebakk thorr..😀

Guest [untuk kamu yang tidak punya acc *cukup masukkan nama & email**email aman*] | [Bisa juga komen melalui acc Twitter & Facebook]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s